Mengenal Sukan Melempar Tukul dan Sejarahnya

Lemparan palu atau lemparan tukul adalah salah satu daripada empat pertandingan trek dan padang selain lempar cakera, pukulan tembakan dan lontaran lembing. Sukan individu ini dilakukan dengan kedua tangan memegang tukul dalam bulatan kawasan lontaran. Terdapat tiga perkara yang paling penting dalam membaling tukul, iaitu kekuatan, keseimbangan, dan juga masa yang tepat. Sekiranya atlet melangkah di bulatan atau keluar dari garisan, maka lontaran dinyatakan gagal.

Sejarah balingan tukul

Sukan membaling tukul telah wujud selama berabad-abad dari Kepulauan British. Menurut legenda, sukan ini diadakan di Tailteann Games - sejenis Olimpik untuk orang Ireland - pada tahun 2000 SM. Pada masa itu, wira mitologi Ireland yang terkenal bernama Cú Chulainn memegang gandar atau batang roda kereta api (roda kereta), kemudian ayunkan di kepala. Barulah Chulainn melemparkannya lebih jauh daripada orang lain dalam pertandingan. Sejak itu, terdapat beberapa perubahan bentuk balingan tukul. Salah satunya ialah melempar batu yang diikat pada pemegang kayu. Sukan ini berterusan hingga abad ke-15 dan ke-16 di Scotland dan England. Sejak tahun 1866, balingan tukul telah menjadi bagian dari pertandingan trek dan padang di Ireland, Scotland dan England. Kerajaan Inggeris menerapkan standardisasi ketentuan yang berkaitan dengan berat badan, panjang, dan peraturan permainan. Tidak kurang pentingnya, sukan ini telah dimasukkan ke dalam Olimpik sejak tahun 1900 untuk kategori lelaki. Lemparan palu untuk atlet wanita pertama kali melakukan debut di Olimpik pada tahun 2000.

palu melemparkan rekod dunia

Rekod dunia untuk melempar palu ditetapkan oleh seorang atlet Jerman bernama Karl-Hans Riehm pada 19 Mei 1975. Pada masa itu, keenam-enam lontaran itu mencecah 78.5 meter. Angka ini memecahkan rekod dunia sebelumnya 76.66 meter. Selain itu, atlet dari Amerika Syarikat, iaitu John Flanagan adalah satu-satunya atlet yang memenangi pingat emas sebanyak tiga kali. Pencapaian ini dicetak pada Sukan Olimpik pada tahun 1900, 1904, dan 1906. Satu lagi ikon melempar tukul ialah Yuriy Sedykh dari Rusia. Sedykh memenangi dua pingat emas Olimpik pada tahun 1976 dan 1980. Kemudian 11 tahun kemudian atlet memenangi gelaran dunia pada usia 36 tahun. Bagi atlet wanita, Yipsi Moreno dari Cuba adalah pemegang rekod. Moreno adalah pemegang gelaran juara dunia di Olimpik 2001, 2003 dan 2005. Di samping itu, pada tahun 2004 dan 2008 dia juga membawa pulang pingat perak.

Tukul melontar peraturan sukan

Sekiranya pada masa lalu bentuk tukul telah berubah, sekarang Persatuan Antarabangsa Persatuan Atletik atau IAAF telah membuat peruntukan. Berat yang digunakan mempunyai cengkaman wayar, dengan bola yang terbuat dari besi padat atau logam lain. Berat bola logam menurut peraturan adalah 7.26 kg untuk lelaki dan 4 kg untuk wanita. Jarak dari cengkaman wayar tidak lebih dari 1.22 meter dan diameter bulatan di mana atlet berada ialah 2.135 meter. Agar lemparan dapat dijaringkan, tukul mesti mendarat dalam jarak 35 darjah dari sektor yang ditandakan. Selain itu, atlet juga tidak boleh meninggalkan bulatan sebelum tukul mendarat. Biasanya, atlet akan melakukan tiga hingga empat pusingan sebelum melepaskan tukul. Dalam setiap pertandingan, atlet akan mendapat giliran sekitar empat hingga lima kali. Pemenang ditentukan berdasarkan prestasi dan juga hasil pendaratan tukul. Sekiranya ada keputusan, juri akan menilai atlet mana yang paling berusaha. Dalam melempar tukul moden, seorang atlet akan membuat tiga giliran penuh dan pantas sebelum membaling tukul. Lingkaran lemparan dikelilingi oleh pagar berbentuk C untuk mengelakkan kecederaan pada penonton dan penganjur.

Faedah membuang tukul

Di antara pelaksanaan sukan trek dan padang, lemparan tukul adalah salah satu yang paling kuat. Kerana, memerlukan lebih banyak tenaga kinetik untuk membuang tukul daripada jenis sukan yang serupa. Sebagai perbandingan dengan rekod dunia dalam lemparan tukul lelaki, bola bergerak 30 meter sesaat. Sementara bola lain seperti golf boleh mencapai 80-90 meter sesaat. Walau bagaimanapun, ini adalah salah satu elemen melempar tukul yang berguna. Inilah penjelasannya:
  • Pengagihan tenaga yang betul

Tentunya boleh melempar tukul tepat, tidaklah mudah. Kerana, tukulnya cukup berat antara 4-7 kg bergantung pada kategori yang diikuti. Ia memerlukan tenaga yang luar biasa untuk bergerak dengan cepat. Lebih-lebih lagi, jika dibandingkan dengan sukan lontaran yang serupa, tenaga untuk melempar tukul jauh lebih penting.
  • Latih badan anda

Kemahiran Apa yang perlu dimiliki pelempar tukul ialah keseimbangan dan kekuatan. Selain itu, melakukan sukan ini juga akan melatih kekuatan badan atas anda kerana anda harus melakukan sekuat tenaga untuk melemparkan tukul ke sasaran. Bukan hanya itu, atlet juga menjadi lebih peka terhadap tubuh mereka sendiri. Bermula dari saat bergerak, berhenti, hingga berpusing sekeras yang anda boleh. Oleh kerana atlet mesti melakukan lontaran setelah tiga hingga empat pusingan, perlu ada keseimbangan untuk memastikan lontaran tepat.
  • Latih badan anda

Semasa melakukan balingan tukul, idealnya dada anda lurus dan lutut anda sedikit bengkok. Jangan membongkok terlalu banyak kerana ia akan memberi lebih banyak beban di kawasan belakang. Kekuatan utama balingan tukul terletak pada bahagian atas badan, bukan pada kaki. Jadi, postur atlet mesti betul-betul stabil untuk dapat menyelesaikan sukan ini.
  • Koordinasi mata dan tangan

Seluruh badan mesti betul-betul disambungkan untuk dapat membaling tukul dengan betul. Harus ada koordinasi tangan-mata yang sempurna. Jadi, bukan sahaja kedua tangan memegang tukul, tetapi juga mata. Dengan cara ini, simetri dan keseimbangan akan terjalin antara badan dan tukul. Kedua-dua tangan harus selari antara satu sama lain, serta arah pandangan. Ada pepatah bahawa memerlukan sekurang-kurangnya 10 tahun untuk seseorang menjadi pelempar tukul yang baik. Kerana, tidak seperti sukan lain seperti berlari atau berbasikal, yang mempunyai pergerakan sederhana, melempar tukul memerlukan pergerakan yang lebih kompleks. [[berkaitan-artikel]] Fokusnya adalah untuk tetap kuat semasa melakukan lemparan tukul tertentu. Sekiranya anda ingin mengatasi cabaran dalam sukan ini, sudah tentu anda memerlukan latihan yang konsisten. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai sukan membaling tukul, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts