Spermatogonesis dan Oogenesis, Proses Pembuatan Manusia

Di sebalik penciptaan manusia, ada tahap panjang yang melibatkan pembentukan sel sperma dan telur melalui proses yang dikenali sebagai spermatogenesis dan oogenesis, sebelum akhirnya saling menemukan. Bagaimana prosesnya?

Semuanya bermula apabila gametogenesis berlaku

Gametogenesis adalah proses pembentukan gamet atau sel seks. Sel gamete terdiri daripada gamet jantan (spermatozoa) yang dihasilkan di testis dan gamet betina (ova) yang dihasilkan di ovari. Sebelum bertemu antara satu sama lain dalam proses persenyawaan, kedua sel seks ini perlu melalui proses pematangan untuk akhirnya dilepaskan. Proses pematangan spermatozoa disebut spermatogenesis dan untuk sel telur disebut oogenesis. Keduanya memiliki empat tahap dalam proses, yaitu tahap penyebaran, pertumbuhan, pematangan, dan perubahan bentuk.

Spermatogenesis, perjalanan sperma dari terbentuk menjadi siap dilepaskan

Ilustrasi sperma Spermatogenesis adalah permulaan proses pembentukan sel spermatozoa yang biasanya kita kenal sebagai sperma. Proses ini berlaku pada organ seks lelaki yang disebut testis, tepatnya di tubulus seminiferus. Tubulus seminiferus memainkan peranan penting dalam proses pembentukan sperma kerana terdapat ribuan calon sperma (spermatogonia / spermatogonia) di dindingnya. Biji sperma ini disuburkan oleh sel-sel Sertoli, yang juga ditemukan di tubulus seminiferus, untuk dapat melakukan pembelahan sel yang terdiri dari mitosis dan meiosis, hingga akhirnya membentuk sperma yang matang. Sperma matang kemudian disimpan dalam tiub yang terletak di belakang testis, epididimis. Dari epididimis, sperma bergerak ke bahagian lain yang disebut vas deferens dan saluran ejakulasi. Di saluran ejakulasi, cairan yang dihasilkan oleh organ pembiakan lain, seperti vesikel mani, kelenjar prostat, dan bola uretra, ditambahkan ke dalam sperma untuk membentuk cairan yang biasa disebut sebagai air mani atau air mani. Cecair ini kemudian mengalir ke uretra dan dikeluarkan semasa ejakulasi.

Faktor yang mempengaruhi spermatogonesis

Faktor-faktor berikut mempengaruhi proses pembentukan sperma, termasuk:

1. Hormon

Hormon memainkan peranan penting dalam proses pembentukan sperma. Beberapa jenis hormon yang berperanan dalam proses ini, iaitu:
  • LH (Hormon Luteinizing)

LH berfungsi untuk merangsang sel Leydig di testis untuk menghasilkan hormon testosteron yang dapat mendorong proses spermatogenesis berlaku.
  • FSH (Hormon Rangsangan Folik)

FSH adalah hormon yang dapat merangsang sel Sertoli untuk menghasilkan ABP.Protein Mengikat Androgen), yang berfungsi melindungi, menyokong, dan menyuburkan benih sperma sehingga menjadi sperma yang matang.
  • Testosteron

Testosteron dihasilkan oleh testis yang merangsang perkembangan organ seks untuk menjalankan spermatogenesis. Keseimbangan hormon di atas akan membantu pembentukan sperma yang berkualiti. Sebaliknya, jika terdapat ketidakseimbangan jumlah sperma, kualiti sperma akan menurun sehingga dapat menyebabkan sperma gagal menyuburkan telur.

2. Suhu testis

Peningkatan suhu pada testis akibat demam yang berpanjangan atau pendedahan yang berpanjangan terhadap panas yang berlebihan dapat menyebabkan penurunan pergerakan dan jumlah sperma, dan peningkatan jumlah sperma yang tidak normal dalam air mani. Pembentukan sperma yang paling berkesan adalah pada suhu 33.5 ° C (lebih rendah daripada suhu badan).

3. Penyakit

Penyakit testis yang serius atau penyumbatan pada vas deferens boleh mengakibatkan azoospermia, yang merupakan gangguan di mana sperma tidak terbentuk sama sekali. Selain itu, jika terdapat pelebaran urat di skrotum (kantung testis) yang disebut varicocele, ia dapat menyebabkan penyumbatan aliran darah ke testis, sehingga dapat menurunkan kadar pembentukan sperma.

4. Ubat-ubatan

Penggunaan ubat-ubatan, seperti cimetidine, spironolactone dan nitrofurantoin, atau penggunaan ganja, boleh mempengaruhi jumlah sperma yang dihasilkan. [[Artikel berkaitan]]

Oogenesis, perjalanan sel telur dari terbentuk menjadi siap untuk disenyawakan

Ilustrasi ovari, tempat di mana telur terbentuk Oogenesis adalah proses pembentukan telur (ovum) di ovari yang disebut ovari. Oogenesis bermula dengan pembentukan sel telur kuman yang disebut oogonia. Pembentukan sel telur pada wanita bermula di rahim ibu, ketika mereka masih dalam bentuk janin yang sudah mempunyai organ pembiakan. Sama seperti pembentukan sperma, sel telur juga mengalami proses pembelahan yang disebut mitosis dan meiosis. Pada akhir bulan ketiga kehidupan janin, semua oogonia telah selesai dan siap memasuki peringkat pembahagian. Semua oogonia ini akan terbelah menjadi sel telur. Pembahagian ini hanya berhenti sehingga bayi perempuan dilahirkan. Semasa proses ini, 6-7 juta telur akan terbentuk dan akan berkurang menjadi sekitar 1 juta telur pada saat bayi dilahirkan. Sel telur terus menurun jumlahnya hingga sekitar 300,000 telur disimpan hingga baligh tiba. Selepas baligh, seorang wanita akan memasuki masa pembiakan aktif di mana oogenesis berlaku sekali lagi sebulan, yang diatur dalam kitaran haid. Semasa tempoh pembiakan aktif, hanya sekitar 300-400 telur matang yang akan dikeluarkan untuk persenyawaan selanjutnya. Bilangan dan kualiti telur ini akan terus menurun seiring bertambahnya usia wanita. Semasa kitaran haid, ovari akan menghasilkan 5-20 kantung kecil yang disebut folikel. Setiap folikel ini mengandungi sel telur yang belum matang. Walau bagaimanapun, hanya telur yang paling sihat akhirnya akan matang. Telur yang matang akan dilepaskan oleh ovari ke dalam saluran telur yang disebut tiub fallopi. Selanjutnya, jika telur memenuhi sel sperma dan berjaya disenyawakan, telur akan menetap di tiub fallopio dan melekat pada dinding rahim. Sekiranya persenyawaan tidak berlaku, telur akan dikeluarkan dari badan kira-kira 14 hari kemudian dalam bentuk darah haid.

Faktor-faktor yang mempengaruhi oogenesis

Proses pembentukan oogenesis dipengaruhi oleh kerja beberapa hormon, seperti FSH dan LH. Semasa kitaran haid, bahagian otak yang disebut hipotalamus menghasilkan hormon GnRH (GnRH).gonadotropin melepaskan hormon) yang merangsang kelenjar penghasil hormon (hipofisis) untuk mengeluarkan hormon FSH dan LH. Kejadian ini menyebabkan serangkaian proses di ovari mengakibatkan rembesan hormon estrogen dan progesteron yang akhirnya merangsang ovulasi berlaku. Sekiranya terdapat ketidakseimbangan hormon ini, ovulasi juga akan terganggu.

Perbezaan antara spermatogonesis dan oogenesis

Perbezaan antara spermatogenesis dan oogenesis terletak pada perkara berikut:
  • Jenis pembentukan sel

Spermatogenesis adalah pembentukan sel sperma yang dialami oleh lelaki, sementara oogenesis adalah pembentukan telur yang dialami oleh wanita.
  • Lokasi kejadian

Spermatogenesis berlaku pada testis lelaki, sedangkan oogenesis berlaku pada ovari wanita.
  • Masa berlakunya

Spermatogenesis hanya bermula pada masa pubertas, sedangkan proses oogenesis bermula ketika masih janin, iaitu pada tahap perkembangan embrio
  • Fasa pertumbuhan

Spermatogenesis melibatkan fasa pertumbuhan pendek, sedangkan oogenesis melibatkan fasa panjang.
  • Kitaran kejadian

Spermatogenesis berlaku secara berterusan selepas akil baligh, sedangkan pada oogenesis ia berlaku dalam pola kitaran. Spermatogonesis dan oogenesis adalah sebahagian daripada proses pembiakan yang dipengaruhi oleh beberapa faktor yang mesti dipertimbangkan dan dipertahankan dalam keseimbangan. Sekiranya anda mengalami masalah dengan kesuburan anda, mungkin penyebabnya berlaku dalam kedua proses tersebut. Segera hubungi doktor untuk berunding lebih lanjut.

Recent Posts