Keberkesanan Diri Adalah Titik Permulaan Kejayaan, Inilah Penjelasannya

Draf keberkesanan diri adalah kepercayaan seseorang terhadap kemampuannya menyelesaikan sesuatu dengan jayanya. Iaitu, apabila seseorang individu mempunyai keberkesanan diri yang tinggi, dia yakin dia dapat melakukan sesuatu. Ahli psikologi Kanada yang terkenal bernama Profesor Albert Bandura yang memperkenalkan konsep ini pada tahun 1977. Setiap orang dapat mempunyai keberkesanan diri tanpa mengira persekitaran sekitarnya dan juga masa lalu mereka. Menariknya, orang yang mempunyai keberkesanan diri yang baik akan memberi kesan positif kepada kesihatan mental mereka.

Bagaimana membina keberkesanan diri

Keberkesanan diri adalah kemampuan untuk menghasilkan impak tertentu sehingga dapat merealisasikan sesuatu atau mencapai sasaran. Terdapat 4 tiang yang dapat dikembangkan untuk mengembangkan keberkesanan diri seseorang, iaitu:

1. Dilatih melalui waktu terbang

Tiang pertama yang disebut Bandura dalam teorinya adalah pengalaman penguasaan atau waktu penerbangan. Tidak ada cara yang lebih baik untuk mempercayai kemampuan seseorang daripada menetapkan tujuan, menghadapi semua cabaran, dan akhirnya menikmati hasilnya. Apabila seseorang berjaya melakukannya berulang kali, akan ada kepercayaan bahawa kegigihan ini akhirnya akan terbayar. Sudah tentu, untuk dapat mencapai tahap ini, seseorang mesti penuh dengan kegagalan. Semakin terlatih untuk menangani situasi yang tidak seperti yang diharapkan, semakin diasah secara mental. Sudah tentu, ini hanya akan berlaku jika seseorang menganggap kegagalan sebagai peluang untuk terus belajar.

2. Melihat secara langsung kecekapan orang lain

Pemodelan sosial menjadi kaedah kedua untuk membina keberkesanan diri, iaitu melihat secara langsung bagaimana seseorang menunjukkan kecekapannya. Terutamanya, kecekapan rakan sebaya mereka. Oleh itu, dia dapat membayangkan dirinya melakukan perkara yang sama. Contoh yang mudah ialah apabila seseorang mendengar bahawa rakannya telah mendapat biasiswa untuk melanjutkan pelajaran ke luar negara. Pada masa yang sama, ia akan berlaku pemodelan sosial begitu yakin bahawa dia juga dapat mencapai perkara yang sama. Nasib baik, pertukaran maklumat yang cepat di internet menjadikan pemodelan sosial menjadi lebih luas. Semua orang - terutamanya remaja - dapat melihat tokoh yang lebih kompeten dan berpotensi dengan usia yang serupa. Ini paling berkesan apabila seseorang melihat kejayaan orang lain sebagai motivasi, bukan pencetus rasa iri.

3. Motivasi melalui pujukan sosial

Pujukan positif tidak sia-sia kerana boleh mempengaruhi keberkesanan diri yang dia ada. Walaupun pujukan sosial tidak seefektif jam terbang, pujukan - terutama dari orang yang dipercayai - akan membina kecekapan untuk mencapai sasaran. Kehadiran pujukan dari orang yang dihormati akan membuka peluang untuk mencuba kecekapan tanpa merasa terbeban. Bukan hanya itu, pujukan ini juga dapat membuat seseorang mengetepikan kekurangannya. Bukan hanya pujukan dari orang lain, perbincangan diri yang positif juga dapat mengukuhkan keberkesanan diri dan membuat prestasi maksimum. Dalam satu kajian, didapati bahawa pemain tenis bermotivasi diri lulus ceramah semangat sebelum berlatih mempunyai prestasi yang jauh lebih baik daripada mereka yang tidak.

4. Menjaga mood terus stabil

Emosi, mood, dan keadaan fizikal juga mempengaruhi penilaian seseorang terhadap keberkesanan diri dirinya. Masih menurut Bandura, lebih sukar untuk merasa yakin pada kemampuan seseorang jika mood tidak sihat atau ada yang perlu dirisaukan. Walaupun semakin teruk, mood Tabiat buruk dapat menghalangi kemunculan keberkesanan diri dan kemampuan untuk mencapai sasaran. Tidak hairanlah orang yang mempunyai mood tidak bagus lebih mudah untuk menyerah mencapai sasaran dan enggan mencuba lebih jauh. Sudah tentu ini tidak mudah diingat perubahan emosi boleh berlaku pada bila-bila masa. Ia memerlukan kemampuan untuk mengubah pemahaman negatif menjadi positif. Oleh itu, perasaan pesimisme terhadap kemampuan mencapai sasaran dapat dikurangkan. [[Artikel berkaitan]]

Kepentingan keberkesanan diri untuk kesihatan mental

Keadaan fisiologi seperti mood mempengaruhi keberkesanan diri, begitu juga sebaliknya. Kepercayaan bahawa anda boleh menyelesaikan sesuatu akan memberi kesan kepada kesihatan mental anda. Kepercayaan keberkesanan diri yang sihat akan menolong seseorang yang tidak mudah tunduk pada emosi negatif akibat kegagalan atau kekecewaan. Sebaliknya, orang yang mempunyai keberkesanan diri yang baik boleh bangkit dari kegagalan. Terdapat kepercayaan bahawa apabila anda gagal, sudah waktunya untuk naik lebih jauh. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sama pentingnya, anggapan bahawa keberkesanan diri mementingkan diri sendiri tidak betul. Tepatnya apabila seseorang tidak mempunyai keberkesanan diri yang mencukupi, dia benar-benar kewalahan dan tidak dapat menolong orang lain. Sementara itu, orang yang mempunyai keberkesanan diri yang mencukupi memiliki kemampuan untuk memenuhi keinginan mereka dengan baik. Oleh itu, mereka semakin pandai menolong orang lain kerana mereka berpuas hati dengan apa yang telah mereka capai. Ingin tahu bagaimana faedah keberkesanan diri terhadap kesihatan fizikal? Awak bolehperundingan langsung dengan doktor dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts