35 Minggu Hamil: Perkembangan Janin kepada Keluhan Fizikal Ibu, Wanita Hamil Harus Tahu

35 minggu mengandung adalah 8 bulan mengandung. Pada usia kehamilan 35 minggu, berat dan panjang janin adalah 46 sentimeter dan 2.38 kilogram. Apabila bayi semakin besar, ruang untuk bayi bergerak di dalam rahim semakin terhad. Pada trimester ketiga ini, selain dari ukurannya, tentu ada banyak perkembangan yang lebih cepat yang dapat diperhatikan dari si Kecil. Di samping itu, ibu juga harus menyedari risiko komplikasi pada usia kehamilan ini. Jadi, apakah perkembangan janin pada minggu ke-35 kehamilan?

35 minggu mengandung, bagaimana janin berkembang?

Otak janin mengalami perkembangan pesat pada kehamilan 35 minggu. Inilah perkembangan pesat yang dialami janin ketika memasuki minggu ke-35:
  • Lemak badan bayi meningkat
  • Otaknya semakin bertambah.
  • Boleh menangis
  • Peningkatan peluang untuk bertahan ketika lahir
Dapatkan penjelasan yang lebih terperinci mengenai perkembangan janin pada 35 minggu di bawah:

1. Lemak badan meningkat

Kehamilan 35 minggu menjadikan tubuh bayi tumbuh.Semasa pertengahan kehamilan, lemak di badan janin hanya dua peratus. Namun, ketika memasuki kehamilan 35 minggu, kandungan lemak di tubuhnya juga mencapai 15 peratus dari seluruh tubuhnya. Pada masa ini, lemak juga menumpuk di bahu dan terbentuk seperti bantal.

2. Menendang kurang kerap

Apabila bayi membesar, ini akan memberi sedikit ruang. Ini juga menjadikan pergerakan tendangan kurang, tetapi lebih pantas. Di samping itu, ia bergerak dengan menggulung atau merangkak. Yang penting, pergerakan janin disebut normal jika anda merasakan sekurang-kurangnya 10 pergerakan dalam 1 jam.

3. Bolehkah anda membuang air besar?

Bayi akan mempunyai "sisa" dalam tubuhnya yang berasal dari pengambilan nutrien yang dibawa melalui plasenta. Janin seorang ibu yang hamil 35 minggu mampu memproses sisa kerana buah pinggang dan hatinya berkembang sepenuhnya. [[Artikel berkaitan]]

4. Otak berkembang dengan cepat

Ketika memasuki fasa kehamilan 35 minggu, berat otak bayi dapat meningkat hingga 10 kali ganda. Penyelidikan dari Pediatrics menambah, saraf otak juga tumbuh dengan cepat dan saling berhubung antara satu sama lain.

5. Mampu menangis

Penyelidikan yang diterbitkan oleh PLoS One menyatakan bahawa bayi boleh banyak menyatakannya minggu ini. Semasa ibu mengandung 35 minggu, bayi juga dapat menunjukkan tangisannya. Namun, alih-alih menitiskan air mata, gerakan menangis ini dalam bentuk berpusing, mulut terbuka, lidah tertekan, dan bernafas pendek, cepat, dan dalam. Selain itu, dagunya gemetar dan kepalanya condong. Air mata bayi di rahim tidak dikesan kerana disamarkan dengan air ketuban.

35 minggu mengandung, apakah perubahan dan keluhan fizikal ibu?

Usia kehamilan juga mempengaruhi perubahan fizikal pada ibu. Sebenarnya, ini akan menimbulkan aduan baru. Ini adalah keluhan dan perubahan fizikal ibu yang memasuki minggu ke-35 kehamilan di bawah:
  • Sesak nafas kerana perut membesar
  • Asid perut naik
  • Kerap membuang air kecil
  • Tompok darah muncul
  • Pengecutan palsu
  • Sakit pelvis
  • Vena varikos dan buasir
  • ruam

1. Kesukaran bernafas

Wanita hamil 35 minggu sering mengalami sesak nafas Pada kehamilan 35 minggu, bayi membesar dan mendorong rahim ke arah diafragma. Paru-paru akhirnya ditolak. Inilah yang membuat anda sesak nafas ketika hamil 35 minggu.

2. Asid perut naik

Asid perut naik atau pedih ulu hati Ini adalah aduan yang biasa berlaku selama 35 bulan kehamilan. Kerana, tubuh menghasilkan hormon relaksin yang menjadikan otot yang menghubungkan perut dan esofagus menjadi lemah. Akhirnya, asid perut naik. Selain itu, rahim yang membesar yang mendorong perut juga menyumbang kepada keluhan ini.

3. Kerap membuang air kecil

Kehadiran hormon kehamilan membuatkan ibu sering ingin membuang air kecil. Sama seperti pada trimester pertama, pada fasa kehamilan ini, hormon Gonadotropin korionik manusia (hCG) juga meningkat. Ini menyebabkan aliran darah ke pelvis meningkat. Oleh itu, buah pinggang juga terjejas sehingga anda membuang air kecil. Di samping itu, pada usia kehamilan ini, buah pinggang juga berfungsi dua kali ganda, dikeluarkan untuk ibu dan janin. Bukan hanya itu, sekali lagi, ketika bayi bertambah besar, rahim akan mendorong pundi kencing sehingga air kencing "ditekan" dan mesti dikeluarkan.

4. Pengecutan palsu

Perut ketat pada kehamilan 35 minggu berlaku kerana Braxton Hicks atau kontraksi palsu. Sebenarnya, pengecutan palsu adalah cara penyediaan badan untuk kelahiran. Oleh itu, otot-otot rahim dan serviks mengencang sehingga anda dapat menghadapi kelahiran yang sebenar.

5. Sakit pelvis

Kepala bayi semakin rendah dan menyebabkan sakit pelvis 35 minggu hamil Anda sering merasakan pelvis terasa sakit, malah terasa sangat tajam seolah-olah pelvis mengelupas Ini kerana kepala bayi menunjuk ke bawah untuk bersiap untuk kelahiran. Akibatnya, terdapat tekanan pada pundi kencing, rektum, pinggul, dan tulang pelvis. Jadi, 35 minggu hamil dengan sakit perut yang lebih rendah tidak dapat dielakkan.

6. Vena varikos dan buasir

Ibu sering mengalami pembuluh darah yang bengkak. Ini kerana berat badan bayi dapat memampatkan saluran darah. Oleh itu, darah mengumpul dan menjadikan saluran darah di kaki dan rektum membesar. Ini menyebabkan urat varikos dan buasir. Selain itu, peningkatan aliran darah ini juga berlaku disebabkan oleh perubahan hormon semasa kehamilan.

7. Ruam kulit

Ruam kulit sering berlaku pada wanita hamil 35 minggu Memasuki usia kehamilan 35 minggu, nampaknya ibu cenderung mengalami ruam pada kulit. Ia juga disebut papula urtikaria prurit dan plak kehamilan atau disingkat PUPP. Biasanya, terdapat pada paha, punggung, atau lengan. Ruam ini diikuti oleh gatal-gatal. Sebenarnya, punca sebenar PUPP belum diketahui. Walau bagaimanapun, ini mungkin disebabkan oleh sel janin menyerang kulit ibu semasa mengandung.

35 minggu mengandung, apa yang perlu disediakan?

Untuk menjaga kesihatan ibu dan bayi, beberapa perkara yang perlu disiapkan adalah:
  • Kekalkan pengambilan nutrien
  • Senaman ringan secara berkala
  • Pemeriksaan fizikal
  • Pemeriksaan Kumpulan B Streptococcus (GBS) .
Berikut adalah penjelasan lebih lanjut mengenai persediaan untuk ibu yang memasuki usia kehamilan pada usia 35 minggu:

1. Jaga pengambilan nutrien anda

Pengambilan susu dan protein berguna untuk mencegah kehamilan pada berat janin yang rendah selama 35 minggu. Walaupun badan janin mengalami pertumbuhan dan perkembangan pesat, tidak mustahil jika anda hamil 35 minggu dengan berat janin yang rendah. Berdasarkan penjelasan sebelumnya, berat bayi pada usia 35 minggu adalah sekitar 2.38 kilogram. Menurut penyelidikan dari Journal of Health, Population, and Nutrition, pengambilan susu dan pengambilan protein dapat meningkatkan berat janin yang kurang pada 35 minggu hamil. Pengambilan susu yang tinggi juga mempengaruhi lilitan kepala, keliling perut, dan tulang yang lebih besar. Sudah tentu, ini akan meningkatkan berat janin 35 minggu. [[Artikel berkaitan]]

2. Senaman ringan

Senaman ringan selama 35 bulan hamil terbukti dapat membuat anda lebih tenang.Latihan terbukti dapat membuatkan bayi mendapat bekalan oksigen lebih banyak. Di samping itu, ibu yang bersenam mendapat faedah berupa tidur lebih cepat, lebih tenang, dan merasa tidak selesa di perut.

3. Lakukan pemeriksaan fizikal

Doktor akan memeriksa badan janin ketika ibu mengandung 35 bulan.Periksa doktor akan memeriksa degupan jantung bayi. Di samping itu, doktor juga memeriksa ketinggian fundus, iaitu jarak antara tulang kemaluan dan bahagian atas rahim. Ini berguna untuk memastikan pertumbuhan bayi tetap normal. Kedudukan bayi juga dipertimbangkan sama ada breech atau tidak.

4. Periksa Kumpulan B Streptococcus (GBS)

Ujian ini berguna untuk memeriksa kehadiran Kumpulan B Streptococcus pada wanita hamil. Secara amnya, ujian ini dilakukan pada usia kehamilan 35 minggu hingga 37 minggu. Ujian ini berguna untuk mencegah bayi mengalami radang paru-paru, sepsis, meningitis, sawan, dan juga kematian.

Adakah selamat melahirkan pada usia kehamilan 35 minggu?

Melahirkan pada usia kehamilan 35 minggu tidak selamat Sebenarnya fasa 35 minggu adalah fasa pramatang terakhir kepada bayi yang mengandung. Ia mempunyai peluang bertahan lebih dari 99%. Bayi yang dilahirkan pada usia ini juga mempunyai risiko yang lebih rendah untuk dilahirkan secara pramatang di bawah usia 35 minggu. Walau bagaimanapun, penemuan dari Seminar di Perinatology menunjukkan bahawa bayi juga berisiko mengalami gangguan pernafasan akut jika mereka dilahirkan pada usia 35 minggu. Jadi, untuk menjawab soalan "adakah selamat melahirkan pada usia 35 minggu hamil?", Jawapannya adalah tidak. Kerana janin belum matang, ia mesti menunggu untuk memasuki 38 minggu. Sekiranya anda ingin berunding lebih lanjut mengenai perkara-perkara selama 35 minggu kehamilan atau persiapan untuk melahirkan anak, segera berjumpa pakar obstetrik terdekat atau berunding melalui sembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]

Recent Posts