Ini adalah Kewajipan Anak di Rumah mengikut Umur dan Cara Memohonnya

Kewajipan anak-anak di rumah adalah sesuatu yang mesti ditanamkan sejak usia dini oleh ibu bapa. Dengan cara itu, anak-anak dapat memahami apa tanggungjawab mereka sebagai anak, yang dapat menolong ibu bapa, apabila ditimpa semua situasi di rumah. Mereka juga dapat mengetahui tentang hubungan antara hak dan kewajipan anak-anak yang perlu dipenuhi. Menurut pakar keibubapaan, menanamkan tanggungjawab dalam memenuhi kewajipan anak sejak usia dini dapat membantu bayi merasa "diperlukan". Di samping itu, anak-anak juga merasakan mereka menyumbang kepada perkara-perkara penting dalam keluarga. Bapa dan Ibu, mari kita kenal pasti pelbagai tanggungjawab anak-anak di rumah dan bagaimana melaksanakannya dengan betul.

Pelbagai kewajipan anak di rumah mengikut usia

Kewajipan anak-anak kepada ibu bapa mereka di rumah perlu disesuaikan dengan usia mereka. Dengan cara itu, anak kecil anda dapat menjalankan tugas mereka berdasarkan kemampuan mereka. Berikut adalah beberapa contoh kewajipan anak di rumah mengikut usia mereka:

2-3 tahun

  • Mainkan barang kemas yang tersebar di lantai
  • Mengambil sisa yang jatuh
  • Menyikat gigi, mencuci tangan dan menyikat rambut
  • Simpan buku di rak.

4 tahun

  • Ikuti jadual untuk memberi makan haiwan peliharaan
  • Dapat menolong ibu bapa merapikan tilam
  • Sebarkan mentega ke atas roti
  • Menyiapkan pinggan untuk makan malam keluarga
  • Beritahu ibu bapa tentang tempat yang mesti dituju
  • Bantu ibu bapa dengan membeli-belah bulanan.

5-6 tahun

  • Buat sarapan anda sendiri (sandwic), kemudian bersihkan pinggan setelah makan
  • Tuangkan minuman anda sendiri
  • Mampu mengemas tempat tidur dan biliknya sendiri
  • Pilih pakaian dan pakai tanpa bantuan
  • Membersihkan kaca dan tingkap
  • Mengangkat telefon.

6-7 tahun

  • Lantai menyapu
  • Membersihkan meja
  • Sediakan makan tengah hari anda sendiri
  • Jaga kebersihan bilik.

8-9 tahun

  • Menyiapkan makan malam
  • Membersihkan meja selepas makan
  • Meletakkan pakaian kotor peribadinya, ke dalam cucian
  • Sediakan sarapan anda sendiri
  • Mengupas sayur-sayuran
  • Mengemop lantai
  • Bawa haiwan kesayangan untuk berjalan-jalan.

10 tahun

  • Melipat baju yang diseterika
  • Membersihkan tingkap
  • Mencuci kereta
  • Memasak makanan sendiri, dengan pengawasan ibu bapa
  • Menyeterika pakaian
  • membasuh baju
  • Membantu menjaga adik-adik (dengan pemantauan di rumah)
  • Membersihkan dapur
  • Tukar cadar.
Sudah tentu, senarai kewajipan yang disarankan untuk anak-anak di rumah, anda boleh menggabungkan dengan keperluan, seperti membantu menjaga kebersihan rumah. Anda boleh menjadi kreatif dalam membuat senarai kewajiban ini, agar si kecil anda tidak bosan melakukan tugas mereka. Juga, jangan tinggalkan anak-anak semasa mereka menjalankan tugas. Kerana, tidak peduli seberapa baik mereka dalam melaksanakan tanggungjawab, pemantauan ibu bapa masih diperlukan, sebelum akhirnya anak-anak dapat berdikari.

Memperkenalkan kewajipan anak di rumah, bagaimana melakukannya?

Anak-anak dapat belajar banyak perkara, dengan melaksanakan tanggungjawab mereka di rumah. Bukan sahaja mereka mempunyai hak di rumah, tetapi anak-anak mempunyai sejumlah kewajiban yang harus dilakukan. Dengan cara itu, anak-anak dapat menyedari bahawa mereka mempunyai tanggungjawab terhadap diri sendiri, adik-beradik mereka, ahli keluarga yang lain dan, tentu saja, ibu bapa mereka. Rasa tanggungjawab ini sangat penting. Kerana ketika mereka semakin tua, anak-anak mesti tumbuh secara mandiri di masa depan. Jadi, bagaimana anda memperkenalkan kewajipan anak-anak kepada ibu bapa di rumah?

1. Tidak ada yang sempurna

Bersabarlah dengan anak anda, sambil mengajarnya Sebagai ibu bapa, sudah tentu anda bermimpi mempunyai anak yang dapat melakukan banyak perkara dalam masa yang singkat. Sebenarnya, tidak ada yang sempurna. Kewajipan anak-anak di rumah, memang perlu ditanamkan sejak usia dini. Walau bagaimanapun, anda harus memperkenalkannya secara perlahan, sambil tetap menyeronokkan. Sekiranya anda mahukan kesempurnaan dalam memperkenalkan kewajipan anak anda, ini hanya akan menimbulkan rasa tidak sabar. Akibatnya, proses menyedari kewajipan anak-anak anda di rumah boleh menjadi rumit.

2. Jangan berlengah

Biasanya, ibu bapa akan merasakan bahawa anak itu tidak "cukup tua" untuk melaksanakan kewajipan anak di rumah. Percayalah, anak-anak tidak "lemah" seperti yang anda fikirkan. Contoh kewajipan anak di rumah adalah membersihkan meja makan, selepas makan malam. Ini sememangnya remeh, tetapi kesannya kepada kanak-kanak akan sangat besar.

3. Beri pujian

Beri mereka pujian, agar mereka tetap termotivasi. Sebagai ibu bapa, jangan pelik dengan pujian. Beri pujian kepada anak-anak, walaupun tanggungjawab mereka di rumah belum selesai. Contohnya, anda boleh memberi pujian, ketika anak-anak dalam proses menyelesaikan tanggungjawab mereka di rumah. Sambil memujinya, anda dapat terus memotivasinya. Kerana, anda disarankan untuk terus membangun momentum positif, yang dapat menimbulkan rasa semangat pada si Kecil. Anak-anak akan menjadikan tanggungjawab sebagai kebiasaan.

4. Konsisten dan tegas

Jangan terlalu "lembut" dalam memperkenalkan kewajipan anak di rumah. Tetapi jangan terlalu keras. Seimbangkan sifat lembut dan tegas anda, agar si kecil lebih bersemangat dalam menjalankan tugas di rumah. Ibu bapa dinasihatkan untuk terus konsisten, dalam mengingatkan anak-anak mereka, tentang kewajipan mereka di rumah. Jika tidak, anak akan mula lupa, malah meninggalkan tanggungjawabnya di rumah.

5. Jadilah teladan yang baik

Pertama, tunjukkan kepada mereka bagaimana memenuhi tanggungjawab dan kewajipan mereka di rumah dengan betul. Selepas itu, bantu anak kecil anda melakukannya. Seterusnya, biarkan anak anda melakukan perkara mereka sendiri, sambil mengawasi mereka. Akhirnya, jika anak anda sudah mahir melakukan salah satu tanggungjawabnya, itu bermakna dia sudah bersedia untuk melakukannya sendiri. Jangan terbawa-bawa dengan masa; Cari tugas lain yang dapat dilakukan oleh anak itu, dan tunjukkan kepada mereka cara melakukannya lagi. Ini dilakukan, agar si anak tidak merasa bosan dan "monoton", dalam melaksanakan tanggungjawabnya di rumah.

6. Bersikap spesifik dalam memberikan tugasan

Jangan minta anak anda hanya "membersihkan bilik". Namun, berikan arahan yang lebih spesifik, seperti meletakkan pakaian di almari di biliknya, merapikan buku dan menyimpannya di rak, untuk mengembalikan mainan ke tempat simpanannya.

7. Jangan digantung pada tarikh akhir (tarikh akhir)

Anak-anak bukan robot, yang selalu dapat menyelesaikan tugas mereka, dengan tarikh akhir (tarikh akhir). Sebagai ibu bapa, anda dinasihatkan untuk tidak terlalu berputus asa tarikh akhir. Terdapat konsep yang dianggap lebih sesuai, dalam memperkenalkan kewajipan anak di rumah, iaitu konsep "kapan dan kemudian". Konsep ini menyerupai "sebab dan akibat". Anak-anak berhak mendapat 'hadiah' setelah menunaikan tanggungjawab mereka. Contohnya, setelah membersihkan bilik (ketika), anak mungkin menonton televisyen atau bermain WL (kemudian). Dengan cara itu, anak-anak dapat dimotivasi, untuk melakukan tanggungjawab di rumah. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sebagai ibu bapa, memperkenalkan kewajipan anak di rumah sejak usia dini adalah penting. Jadilah ibu bapa yang menyokong, ketika anak-anak berusaha belajar bagaimana membuat kerja rumah mereka. Menemani dan menunjukkan jalan yang betul, kepada anak. Pada masa akan datang, tanggungjawab anak-anak di rumah ini, akan berguna untuk masa depan mereka. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai kewajipan anak anda di rumah atau kesihatan anak kecil anda, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turunnya di App Store atau Google Play sekarang.

Recent Posts