9 Petua Diet Puasa Berkesan untuk Menurunkan Berat Badan

Bulan Ramadhan boleh menjadi saat yang tepat bagi anda yang bermimpi menurunkan berat badan tetapi belum berjaya. Oleh itu, penting untuk mengetahui petua diet yang betul semasa berpuasa agar kaedah penurunan berat badan anda dapat berjalan dengan optimum. Jadi, bagaimana menurunkan berat badan pada bulan puasa ini?

Petua diet ketika berpuasa untuk menurunkan berat badan

Ramai orang berpendapat bahawa berpuasa pada bulan Ramadhan dapat membantu menurunkan berat badan. Sebenarnya, tidak sedikit yang benar-benar mengalami kenaikan berat badan semasa menjalankan ibadah ini. Pada dasarnya, cara berdiet ketika berpuasa adalah sama dengan petua diet yang anda lakukan setiap hari di luar bulan Ramadhan. Anda masih harus menjalani diet seimbang dengan pengambilan pengambilan karbohidrat, lemak, dan protein kompleks pada waktu sahur dan iftar. Sekiranya perkara sederhana ini tidak diperhatikan, impian untuk menurunkan berat badan hanya akan menjadi angan-angan. Nah, untuk mengelakkannya, berikut adalah petua diet ketika berpuasa yang boleh anda pakai pada bulan Ramadhan ini.

1. Makan sahur dan iftar yang seimbang

Salah satu petua diet penting ketika berpuasa adalah memenuhi pengambilan nutrien badan dengan betul. Pastikan jika anda makan sahur dan berbuka puasa anda mempunyai nutrien yang lengkap dan seimbang. Jadi, bukan hanya untuk menggembirakan lidah. Anda melakukan ini dengan memenuhi karbohidrat dari biji-bijian, kentang, oatmeal, atau beras perang sebagai sumber tenaga anda semasa berpuasa. Kemudian, tambahkan lemak sihat dari daging merah tanpa lemak, salmon, minyak zaitun, dan alpukat. Juga mengambil makanan berprotein tinggi dari telur, tahu, tempe, ikan, ayam, dan sebagainya. Makanan berprotein tinggi dapat membantu mengurangkan selera makan anda sehingga apabila tiba waktu makan malam setelah berbuka puasa, anda tidak akan gila dan makan berlebihan. Jangan lupa makan serat dari sayur-sayuran dan buah-buahan hijau, seperti strawberi, raspberi, epal, pisang, jeruk, dan pepaya. Serat akan diserap dan dicerna oleh badan dalam masa yang lebih lama. Dengan ini, anda dapat merasa kenyang sepanjang hari dan mencegah rasa lapar semasa berpuasa.

2. Elakkan makan produk yang diproses

Makanan yang diproses dan makanan ringan biasanya rasanya enak dan ketagihan kerana mengandungi monosodium glutamat (MSG), pemanis buatan, natrium, dan lemak. Inilah yang membuat anda mudah lapar kerana sukar untuk mengawal keinginan untuk memakan makanan ini. Sebaiknya, pilih menu sahur dan iftar yang diproses oleh anda sendiri supaya kandungan nutrisi dapat dijamin. Anda boleh memasaknya dengan menumis, mendidih, mengukus, atau memanggang. [[Artikel berkaitan]] 3. Elakkan makanan atau minuman bergula Minum minuman bergula ketika berbuka puasa dapat menambah berat badan Cara diet ketika berpuasa untuk menurunkan berat badan yang berkesan adalah dengan mengelakkan makanan dan minuman bergula. Makanan atau minuman bergula dapat mengisi semula tenaga yang hilang pada siang hari. Namun, terlalu banyak makanan dan minuman bergula sebenarnya akan merosakkan cara anda berpuasa semasa anda berpuasa. Makanan dan minuman bergula tidak dapat mengurangkan rasa lapar, sebaliknya, anda pasti ingin makan lebih banyak. Inilah yang dapat menaikkan berat badan. Di samping itu, ketika berpuasa pengeluaran insulin badan menurun. Walaupun insulin berperanan mengubah gula menjadi sumber tenaga. Sekiranya gula tidak diubah menjadi tenaga, tubuh akan menyimpannya sebagai lemak. Akibatnya, anda boleh menjadi gemuk. Sebagai penyelesaian, anda boleh makan kurma ketika berbuka puasa. Bukan hanya sebagai sunnah untuk berbuka puasa, kurma adalah sumber gula yang baik dan kaya dengan nutrien, seperti serat tinggi, mangan, dan kalium.

4. Elakkan makanan berminyak

Makan makanan goreng untuk berbuka puasa juga dapat menambah berat badan.Makanan berminyak kelihatan sangat menggoda dan sesuai untuk dijadikan makanan sahur dan iftar. Walau bagaimanapun, makan makanan berminyak tidak digalakkan bagi anda yang sedang menjalani diet ketika berpuasa untuk menurunkan berat badan. Kerana, makanan berminyak mengandungi banyak lemak, terutama lemak tepu. Selain menyebabkan kenaikan berat badan, lemak tepu dapat memicu kolesterol jahat (LDL) sehingga meningkatkan risiko penyakit jantung kepada diabetes.

5. Jangan makan berlebihan semasa berbuka puasa

Makan berlebihan boleh menyebabkan kenaikan berat badan. Ketika tiba waktu berbuka puasa, tidak sedikit orang yang makan berlebihan sebagai momen "balas dendam" setelah menahan rasa lapar dan dahaga untuk waktu yang lama. Namun, bagi anda yang mengikuti program diet ketika berpuasa, anda harus berhati-hati. Sebabnya, makan bahagian berlebihan ketika berbuka puasa boleh menyebabkan kenaikan berat badan. Terutama jika makanan yang anda makan mengandungi gula dan lemak tepu. Oleh itu, terus makan dalam bahagian yang tidak berlebihan supaya petua diet berpuasa anda dapat berfungsi dengan berkesan.

6. Makan perlahan-lahan

Tidak sedikit orang yang gila ketika makan hidangan iftar. Walaupun makan banyak dalam masa terdekat boleh membuatkan perut terasa tidak selesa. Bagi anda yang sedang menjalani diet, mulailah berbuka puasa dengan 3 biji kurma, air atau setengah gelas jus oren tanpa gula, diikuti dengan semangkuk sup suam. Kemudian, anda dapat menunaikan solat Maghrib, Isyak, dan Tarawih terlebih dahulu. Selepas itu, teruskan dengan makan hidangan utama. Langkah ini dapat membantu menjaga kadar gula dalam darah normal dan mengawal selera makan anda. [[Artikel berkaitan]]

7. Minum banyak air

Pastikan anda masih memenuhi pengambilan air semasa diet bulan puasa, sekurang-kurangnya 8 gelas sehari. Anda boleh menggunakan formula 2-4-2, iaitu dua gelas pada waktu subuh, empat gelas ketika berbuka puasa, dan 2 gelas sebelum tidur pada waktu malam. Satu kajian yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Endocrinology and Metabolism mendedahkan bahawa air minum dapat meningkatkan sistem metabolisme tubuh hingga 30 persen. Semakin cepat metabolisme anda berfungsi, semakin banyak lemak dan kalori yang dibakar oleh badan anda.

8. Terus bersenam

Petua diet pada bulan puasa berikutnya adalah melakukan senaman. Bersenam ketika berpuasa dapat menjaga kesihatan badan dan membantu menurunkan berat badan, terutama bagi anda yang sedang menjalani diet. Waktu yang tepat untuk bersenam ketika berpuasa adalah ketika anda mendapat cukup makanan dan minuman untuk bersenam atau setelah berbuka puasa, misalnya setelah anda selesai menunaikan solat tarawih pada waktu malam. Anda juga boleh bersenam 30-60 minit sebelum berbuka puasa atau beberapa jam selepas berbuka puasa sehingga anda tidak merasa lemah, dahaga, atau lapar. Untuk menurunkan berat badan dengan berkesan pada bulan puasa ini, bersenam secara teratur selama 30 minit setiap hari. Sekiranya tidak dapat, anda boleh memulakan dengan bersenam setiap hari.

9. Dapatkan tidur yang cukup

Tidur yang mencukupi juga merupakan petua diet lain ketika berpuasa. Ya, ketika anda kurang tidur, kadar hormon ghrelin dalam badan akan meningkat, menyebabkan peningkatan selera makan. Keadaan ini boleh membuatkan anda menjadi gila dan makan berlebihan ketika tiba waktu berbuka puasa.
  • Pilihan Menu Diet Semasa Berpuasa Yang Harus Anda Cuba
  • Bolehkah Anda Bersenam Semasa Berpuasa? Ketahui Fakta
  • Cara Mencegah Dehidrasi Semasa Berpuasa
  • 8 Petua Puasa Sihat untuk Menjaga Anda Cergas Sepanjang Ramadhan
  • Pelbagai Khasiat Kurma Sukari yang Sihat untuk Tubuh
Sekiranya anda menggunakan pelbagai petua ini dengan betul semasa diet semasa berpuasa, impian untuk mencapai berat badan ideal pada hari lebaran tidak lagi menjadi mimpi. Semoga berjaya!

Recent Posts