Hasil sunat gagal, apa penyebabnya dan bagaimana mengatasinya?

Adakah anda pernah mendengar istilah 'sunat yang gagal'? Pada pandangan pertama, keadaan ini terdengar menakutkan. Namun, apa sebenarnya sunat yang gagal? Adakah hasil sunat yang gagal memberi kesan yang besar pada zakar? Lihat penjelasan berikut.

Apa itu sunat yang gagal?

Berkhatan yang gagal adalah keadaan ketika kulup masih di kepala zakar. Sebenarnya, kulup zakar harus dipotong dari hujung ke bulatan di kepala zakar. Hasil sunat yang gagal seperti ini pada amnya harus disemak semula. Maksudnya, lelaki dan lelaki yang mengalaminya mesti menjalani sunat semula. Ini penting kerana sisa-sisa kulup zakar berpotensi menimbulkan masalah pada zakar pada masa akan datang, seperti penumpukan zakar (smegma), kerengsaan, dan jangkitan.

Sebab-sebab sunat yang gagal

Sunat atau berkhatan sebenarnya adalah prosedur perubatan yang sihat. Tindakan ini dilakukan untuk menghilangkan kulup (prepuce) yang menutupi kepala zakar. Seperti diketahui, kehadiran kulup berisiko menyebabkan masalah kesihatan pada zakar, salah satu kemungkinan besar adalah pengumpulan smegma. Penumpukan ini kemudian dapat menyebabkan keadaan yang disebut phimosis, di mana kulup tidak dapat ditarik kembali. Walau bagaimanapun, prosedur berkhatan mungkin gagal. Penyebab sunat yang gagal adalah kulup zakar yang tidak terputus sepenuhnya. Bagaimana ini boleh berlaku? Sunat - terutama untuk kanak-kanak - sering dianggap sebagai momok yang menakutkan. Ini kemudian membuatnya tidak dapat bertenang ketika menjalani proses berkhatan. Kanak-kanak juga boleh banyak bergerak semasa berkhatan kerana merasa sakit. Ini boleh disebabkan oleh anestetik yang tidak berfungsi dengan optimum. sekarang , ini menyukarkan doktor yang melakukan sunat memotong kulup dengan betul. Akibatnya, doktor gagal memotong kulup sepenuhnya. Selain itu, doktor juga biasanya tidak mengesyorkan seseorang untuk berkhatan terlebih dahulu jika dia gemuk sehingga berat badannya ideal. Orang gemuk biasanya mengalami keadaan, iaitu: zakar yang dikebumikan , aka 'zakar tenggelam'. Ini berpotensi menyukarkan doktor memotong kulup zakar dan boleh mengakibatkan sunat yang gagal kerana kulup tidak dapat dipotong dengan sempurna. [[Artikel berkaitan]]

Ciri-ciri sunat yang gagal

Hasil sunat yang gagal dapat dikenal pasti dengan adanya kulup yang tersisa. Ini menjadikan zakar kelihatan seperti tidak disunat. Di samping itu, anda mungkin menemui penumpukan smegma di kepala zakar. Keadaan ini tentunya boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan organ pembiakan lelaki. Segera berjumpa doktor sekiranya beberapa hari selepas berkhatan, anda masih menemui sisa kulup pada zakar.

Bagaimana menangani sunat yang gagal?

Cara mengatasi atau memperbaiki hasil sunat yang gagal adalah dengan melakukan prosedur sunat semula. Sebelum mengambil tindakan, doktor tentu akan melakukan pemeriksaan pertama pada zakar pesakit yang mengalami keadaan ini. Selepas itu, sunat yang disemak semula dilakukan sebagai sunat secara umum, bergantung pada kaedah sunat yang digunakan. Walau bagaimanapun, berkhatan pasti akan dilakukan dengan lebih berhati-hati memandangkan tidak banyak sisa kulup. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Hasil dari sunat yang gagal adalah ketika kulup zakar kekal. Keadaan ini boleh disebabkan oleh pesakit berkhatan yang banyak bergerak ketika disunat, atau mengalami keadaan yang disebut zakar yang dikebumikan. Untuk memperbaiki hasil sunat yang gagal, pesakit memerlukan sunat berulang kali. Pastikan memilih kemudahan kesihatan yang mempunyai reputasi yang baik untuk menjalani aktiviti berkhatan agar kesalahan yang sama tidak berulang. Anda boleh berunding terlebih dahulu mengenai perkara ini melalui perkhidmatan sembang doktor dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun aplikasi HealthyQ di App Store dan Google Play sekarang. Percuma!

Recent Posts