Cara Membaca Uji Jenis Lebar: Sukar, Tetapi Perlu Dipelajari

Demam kepialu atau tifus adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh sejenis bakteria Salmonella typhi begitu juga Salmonella paratyphi A, B, dan C. Penyakit ini masih sering dijumpai di negara-negara membangun, termasuk Indonesia. Ujian Widal adalah bentuk pemeriksaan perubatan yang dilakukan untuk mengesahkan diagnosis demam kepialu. Walau bagaimanapun, cara membaca ujian typhus Widal tidak boleh sewenang-wenangnya.

Mengapa ujian Widal digunakan secara meluas?

Walaupun penyelidikan terbaik untuk demam kepialu adalah budaya bakteria, ujian Widal masih sering digunakan di banyak negara endemik. Salah satunya adalah di Indonesia. Ujian Widal agak mudah, murah, dan memerlukan peralatan yang lebih sederhana. Sementara itu, budaya bakteria sering memerlukan kemudahan dan infrastruktur khas yang tidak banyak terdapat. Hasilnya juga hanya dapat muncul setelah beberapa hari. Itulah sebabnya ujian Widal masih banyak digunakan untuk mendiagnosis kepialu.

Prinsip ujian lebar

Ujian Widal menggunakan prinsip reaksi antigen-antibodi. Antibodi akan bertindak balas terhadap antigen yang dianggap benda asing, iaitu dengan menghasilkan aglomerasi (aglutinasi). Sekiranya seseorang dijangkiti oleh Salmonella typhi , tubuhnya akan menghasilkan antibodi terhadap kuman ini. Antigen yang digunakan berasal dari komponen kuman S. typhi , S. paratyphi A, dan S. paratyphi B. Jenis antigen yang digunakan adalah:
  • Antigen H yang berasal dari flagellum (pergerakan) kuman.
  • O antigen yang berasal dari badan kuman.

Prosedur dan cara membaca ujian jenis Widal

Serum darah orang yang disyaki menghidap demam kepialu akan diambil untuk ujian Widal. Kemudian antigen dari bakteria Salmonella menitis ke dalam serum ini. Sekiranya serum darah mengandungi antibodi, reaksi antigen-antibodi akan berlaku dan sampel darah akan kelihatan membeku. Inilah yang menyokong diagnosis demam kepialu. Sekiranya antigen dijatuhkan dan tidak ada reaksi pembekuan, dapat diasumsikan bahawa tidak ada antibodi dalam sampel serum darah. Hasilnya dikatakan bukan demam kepialu. Hasil positif atau negatif sahaja tidak mencukupi untuk menggambarkan ujian Widal. Cara yang lebih tepat adalah dengan mengukur titer, iaitu kepekatan antibodi atau antigen dalam sampel darah. Titer itu biasanya dicerminkan dalam keputusan ujian Widal. Contohnya, 1/80, 1/160, atau 1/320. Semakin tinggi bilangannya, semakin besar kemungkinan jangkitan S. typhii

Batasan ujian Widal dan reaksi positif palsu

Peningkatan titer antibodi dalam ujian Widal dianggap positif jika antibodi O atau H meningkat menjadi 1/160. Malangnya, cara membaca ujian kepialu dari satu ujian sahaja tidak cukup tepat untuk mengesahkan diagnosis demam kepialu. Ujian Widal dapat bertindak balas secara silang dengan penyakit berjangkit lain. Oleh kerana itu, reaksi positif palsu boleh berlaku. Sebagai contoh, apabila ujian Widal menunjukkan hasil yang positif, ia sebenarnya tidak disebabkan oleh demam kepialu. Terdapat beberapa penyakit yang dapat menunjukkan hasil positif pada ujian Widal. Contohnya, demam denggi, malaria, tuberkulosis miliary, penyakit hati kronik, dan endokarditis. Sejarah imunisasi demam kepialu sebelumnya juga berpotensi menyebabkan keputusan positif palsu. Sekiranya ujian Widal negatif, kemungkinan demam kepialu tidak dapat dikesampingkan dengan segera. Terdapat juga keadaan perubatan lain yang juga boleh menyebabkan keputusan ujian Widal negatif. Beberapa di antaranya termasuk:
  • Bilangan bakteria tidak mencukupi untuk mencetuskan reaksi antibodi (reaksi negatif palsu).
  • Pesakit telah dirawat dengan antibiotik sebelum ujian dilakukan.
  • Kerjaya, iaitu kehadiran bakteria Salmonella dalam darah, tetapi tanpa tanda-tanda klinikal.
Kerana keterbatasan ujian Widal, sukar untuk ditafsirkan dari hanya satu ujian. Sebaik-baiknya, ujian ini harus diulang sekurang-kurangnya 10 hingga 14 hari. Ujian Widal positif jika titer antibodi O atau H telah berlipat kali ganda. Contohnya, dari 1/80 hingga 1/320. . Ujian ini dapat diulang 5-7 hari selepas ujian pertama, hasilnya lebih tepat jika kenaikan titer adalah empat kali daripada ujian pertama. [[related-article]] Cara membaca ujian typhus Widal bukanlah sesuatu yang mudah. Hasilnya juga tidak dapat diandalkan hanya melalui satu ujian. Di kemudahan kesihatan yang mempunyai kemudahan kultur bakteria, diagnosis demam kepialu harus disahkan dengan ujian kultur. Namun, jika tidak tersedia, ujian Widal masih dapat dilakukan, terutama jika rawatan demam kepialu harus segera dimulakan. Berunding dengan doktor anda mengenai cara membaca hasil ujian kepialu tifoid sehingga anda mendapat diagnosis dan rawatan demam kepialu yang tepat.

Recent Posts