HBsAg Adalah Ujian Untuk Mengesan Hepatitis B

HBsAg bermaksud Hepatitis B antigen permukaan. Semasa memasuki badan, virus hepatitis B akan terbentuk antigen permukaan yang dapat dikesan melalui ujian darah. Hasil pemeriksaan HBsAg boleh keluar dalam bentuk reaktif (positif) atau tidak reaktif (negatif). HBsAg positif, menunjukkan bahawa anda telah dijangkiti penyakit hepatitis B. Setelah mengetahui adanya jangkitan, doktor biasanya akan melakukan pemeriksaan tambahan untuk menentukan apakah jangkitan yang anda derita itu baru (akut) atau lama (kronik). Orang yang dijangkiti hepatitis B dapat menyebarkan virus kepada orang lain melalui darah mereka. Wanita hamil yang dijangkiti penyakit ini juga dapat menyebarkan virus ini ke bayi mereka di dalam rahim semasa melahirkan.

Punca positif HBsAg

Apabila seseorang dijangkiti virus, sistem kekebalan tubuh atau pertahanan badan akan membentuk antibodi untuk melawan virus. Antibodi atau antigen permukaan inilah yang dapat dikesan semasa anda menjalani ujian HBsAg. Sekiranya HBsAg reaktif atau positif, ini bermaksud bahawa antigen sudah ada di dalam badan anda. Dengan hasil ini, dapat disimpulkan bahawa Anda positif terhadap hepatitis B. Hepatitis B dapat menular di antara manusia melalui darah, sperma, atau cairan tubuh lainnya. Beberapa perkara yang boleh membuat anda terkena penyakit ini termasuk:
  • Berhubungan seks dengan orang lain dengan hepatitis B tanpa kondom
  • Berkongsi jarum dan menyalahgunakan dadah
  • Jarum yang tersekat secara tidak sengaja digunakan oleh pesakit hepatitis B. Kejadian ini biasanya dialami oleh pekerja perubatan, seperti doktor atau jururawat.
  • Berkongsi barang seperti berus gigi dan pisau cukur
  • Sentuhan langsung dengan darah atau luka terbuka orang yang dijangkiti
Hepatitis B juga dapat menular dari ibu yang dijangkiti ke anaknya ketika melahirkan.

Perbezaan antara HBsAg dan HBeAg

Setelah keputusan HBsAg menunjukkan hasil yang reaktif, akan ada pemeriksaan lanjutan untuk melihat kapan jangkitan muncul. Pemeriksaan untuk ini juga dapat dilakukan secara serentak pada awalnya. Dari hasil ujian darah, selain melihat hasil HBsAg, anda mungkin juga mengetahui hasil HBeAg. HBeAg bermaksud e-antigen hepatitis B. Antigen ini adalah protein dari virus hepatitis B dalam darah yang dijangkiti, ketika virus aktif mereplikasi. Hasil positif HBeAg menunjukkan bahawa jangkitan yang berlaku di dalam badan anda aktif, dan virus di dalamnya membiak dengan optimum. Hasilnya juga menunjukkan anda dapat menyebarkan hepatitis B dengan mudah kepada orang lain. Baca juga: 9 Gejala Hepatitis B yang Sering Menyerang Senyap

HBsAg positif pada wanita hamil

Semua wanita hamil pada umumnya harus menjalani pemeriksaan hepatitis B. Kerana bayi yang dilahirkan oleh ibu dengan jangkitan ini mempunyai peluang 90% untuk dijangkiti penyakit ini. Semasa mengandung, wanita hamil yang positif HBsAg tidak akan menyebarkan virus ini ke janin yang dikandungnya. Hanya semasa proses kelahiran, virus ini dapat menular dari ibu ke bayi. Pada wanita hamil dengan HBeAg positif dan jumlah virus yang sangat tinggi, risiko penularan dari ibu ke bayi meningkat. Dalam keadaan ini, doktor akan membuat modifikasi pencegahan agar bayi dapat dilindungi dari penyakit ini.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya HBsAg positif?

Sekiranya keputusan ujian HBsAg anda positif, terdapat beberapa perkara yang boleh anda lakukan, seperti yang berikut.

1. Cara merawat HBsAg positif secara umum

Sekiranya HBsAg menunjukkan hasil yang reaktif, doktor akan memulakan rawatan untuk merawat hepatitis B anda.

• Rawatan untuk hepatitis B akut

Dalam kes hepatitis B akut, doktor biasanya tidak akan memberikan rawatan khusus. Sebabnya, jangkitan akut ini dapat hilang sendiri selagi anda menjaga sistem imun anda dalam keadaan baik. Pada pesakit dengan hepatitis B akut, doktor mungkin mengesyorkan rehat yang kerap, meningkatkan pengambilan makanan berkhasiat, dan minum banyak air untuk melawan jangkitan. Namun, jika jangkitan akut cukup parah, doktor akan menasihati anda untuk dimasukkan ke hospital dan memberikan ubat antivirus.

• Rawatan untuk hepatitis B kronik

Sementara itu, bagi penderita hepatitis B kronik, rawatan mungkin perlu dilakukan seumur hidup untuk mencegah keadaan ini berkembang menjadi penyakit hati yang lain. Rawatan untuk hepatitis B kronik merangkumi:
  • Ubat antivirus seperti entecavir, tenofovir, lamivudine, adefovir, dan telbivudine
  • Suntikan interferon
  • Pemindahan hati (jika sangat teruk)
[[Artikel berkaitan]]

2. Cara merawat HBsAg positif pada wanita hamil

Bagi wanita hamil yang hasil makmalnya menunjukkan HBsAg positif atau reaktif, doktor akan segera merujuknya kepada pakar perubatan dalaman untuk rawatan selanjutnya. Menurut Persatuan Pediatrik Indonesia, untuk mencegah penularan ibu ke anak, setelah melahirkan, bayi akan segera mendapat vaksin hepatitis B (HB) selewat-lewatnya 12 jam selepas kelahiran. Selepas itu, vaksin ini diberikan ketika bayi berusia 1 bulan dan 6 bulan. Jadi, bayi mesti mendapat sejumlah 3 vaksin untuk mendapatkan perlindungan maksimum. Bayi yang dilahirkan oleh ibu positif hepatitis B juga akan diberi suntikan imunoglobulin hepatitis B. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai hasil makmal HBsAg yang diterima, anda boleh tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts