Proses Pencernaan pada Manusia Bermula dari Mulut hingga Anus

Pernahkah anda terfikir mengapa makanan kegemaran anda yang dimakan melalui mulut dapat diubah oleh tubuh menjadi nutrien, hingga akhirnya menjadi najis yang keluar dari badan? Proses pencernaan dalam tubuh manusia, memang menyimpan banyak rahsia, yang harus anda ketahui, agar tidak ingin tahu lagi.

Proses pencernaan pada manusia, dari mulut ke dubur

Harus diakui, memahami proses pencernaan pada manusia, bukanlah pekerjaan yang mudah. Kerana, makanan yang anda makan melalui mulut, tidak langsung ke dubur. Masih banyak lagi "destinasi" yang mesti dikunjungi, agar makanan dapat diubah oleh tubuh menjadi sumber tenaga. Bukan hanya "menyulap" makanan menjadi najis, proses pencernaan mempunyai tugas yang lebih sukar daripada itu. Bagaimana proses pencernaan dalam tubuh manusia?

1. Mulut

Proses pencernaan pada manusia bermula dari mulut. Apabila anda membuka mulut untuk memasukkan makanan kegemaran anda, di sinilah bermulanya perjalanan makanan yang panjang. Mulut seolah-olah menjadi "pintu utama", dari proses pencernaan pada manusia. Seterusnya, makanan itu dikunyah menjadi kepingan kecil, yang memudahkan pencernaan. Sementara itu, air liur yang dicampurkan dengan makanan ini, akan mengubahnya menjadi bentuk yang dapat diserap oleh badan.

2. Tekak

Proses pencernaan seterusnya pada manusia adalah tekak. "Destinasi" makanan kegemaran anda yang kedua adalah tekak. Setelah ditelan, makanan akan terus ke tekak anda. Dari sini, makanan akan "meluncur" ke bawah esofagus atau tiub menelan.

3. Esofagus

Esofagus, atau gullet, adalah tiub otot yang mengalir dari faring (tiub fibromuskular di hadapan vertebra serviks), ke perut. Melalui pergerakan memerah (peristalsis), esofagus akan menghantar makanan ke perut. Tepat sebelum makanan memasuki perut, ada "zon tekanan tinggi" (sfinkter esofagus bawah), yang berfungsi sebagai injap, untuk mencegah makanan melewati esofagus.

4. Perut

Dari kerongkongan, makanan akan masuk ke perut. Perut dapat digambarkan sebagai kantung dengan dinding otot yang kuat, yang tidak hanya berfungsi sebagai gudang makanan, tetapi juga "penggiling" makanan yang anda makan. Ketika proses pencernaan pada manusia sampai ke perut, akan ada enzim dan asid, yang bertanggung jawab memecah makanan. Ketika meninggalkan perut, makanan yang pada awalnya berbentuk dan mungkin keras tekstur, akan berubah menjadi bentuk cair atau lebih halus.

5. Usus kecil

Usus kecil atau usus kecil adalah tujuan seterusnya, setelah makanan melewati perut. Usus kecil terdiri daripada tiga bahagian; duodenum, jejunum, dan ileum. Usus kecil akan menyelesaikan kerja perut yang belum selesai, iaitu memecah makanan dengan enzim yang dihasilkan oleh pankreas, hempedu, dan hati. Di sinilah tubuh akan menyerap nutrien dari makanan, ke dalam aliran darah. Tanpa prestasi jejunum dan ileum, mustahil nutrien dapat diserap oleh badan. Kedua-duanya memikul tanggungjawab besar, dalam memindahkan nutrien makanan, ke dalam aliran darah. Sementara itu, duodenum, hanya akan membantu usus memecah makanan.

6. Usus besar

Usus besar menjadi tujuan di mana makanan (yang sudah dalam bentuk cecair atau lebih halus). Di usus besar, semua cecair dalam makanan akan diserap, sehingga sisa-sisa makanan ini mempunyai bentuk yang lebih padat. Sisa makanan (najis) ini akan disimpan di dalam usus sigmoid. Biasanya, diperlukan 36 jam untuk najis melewati usus besar. Apabila usus besar penuh dengan sisa-sisa ini, proses penyingkiran ke arah rektum akan bermula.

7. Anal

Rektum, atau rektum, adalah ruang sekitar 20 cm yang menghubungkan usus besar ke dubur. Menerima najis (najis) dari usus besar, adalah tugas utama rektum. Apabila gas atau tinja memasuki rektum, sensor dihantar ke otak. Kemudian, otak akan memutuskan, akan mengusir atau menahan najis di rektum. Dalam proses buang air besar, sfinkter (otot) akan mengendur dan rektum akan menguncup, sehingga najis akan melalui dubur.

8. Anus

Anus adalah penghentian terakhir proses pencernaan, sebelum akhirnya makanan yang telah berubah menjadi najis atau najis, keluar dari badan. Anus terdiri daripada otot-otot dasar pelvis dan dua sfinkter (otot dalaman dan luaran). Lapisan atas dubur bertanggungjawab untuk mengesan kandungan rektum. Lapisan ini akan menentukan bentuk atau konsistensi najis, sama ada cecair, pepejal, atau hanya gas. [[artikel yang berkaitan]] Setelah melihat perjalanan proses pencernaan yang "panjang" pada manusia, anda mungkin menyedari bahawa makan makanan yang sihat, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran, dapat menjadikan sistem pencernaan menjadi sihat. Oleh itu, jangan lupa makan makanan yang sihat, demi sistem pencernaan yang lancar.

Recent Posts