Sakit Gigi Sehingga Kepala dan Telinga, Apa yang Menyebabkannya?

Sakit gigi yang terasa di kepala dan telinga sering berlaku. Sakit gigi sahaja akan mengganggu aktiviti harian. Terutama jika rasa sakit merebak ke bahagian badan yang lain, seperti kepala, mata, dan telinga. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, masalah pergigian dan mulut dapat mengurangkan kualiti hidup. Jadi, mengapa ini boleh berlaku?

Sebabsakit gigi ke kepala dan telinga

Sakit gigi dapat mengurangkan kualiti hidup Pada periode 2007 hingga 2013, Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Pusdatin) pada tahun 2014 menyatakan bahwa, berdasarkan Penelitian Kesehatan Dasar (Riskesdas), jumlah orang Indonesia mengalami masalah pergigian dan mulut meningkat dari 23.2% menjadi 25.9 peratus. Penyebab sakit gigi ke kepala dan telinga juga berbeza-beza. Beberapa penyebab sakit gigi yang sering dijumpai adalah gigi berlubang, gigi patah, gigi palsu yang tumbuh tidak normal. gigi kebijaksanaan terjejas ). [[artikel berkaitan]] Ketika kita merasa sakit atau sakit pada bahagian gigi tertentu, kepala kita juga mungkin merasa sakit, bahkan berdenyut. Sakit gigi ke kepala dan telinga berkait rapat dengan saraf. Kerana setiap bahagian badan saling terhubung oleh saraf.

1. Sakit gigi berkait rapat dengan migrain

Fenomena sakit gigi ke kepala dan telinga mempunyai kaitan dengan saraf trigeminal. Saraf ini menghubungkan kepala ke bibir, pipi, telinga, rahang, dan rongga hidung, termasuk gigi. Sakit gigi yang berkaitan dengan migrain Dipetik dari jurnal The Journal of the International Association for the Study of Pain, sakit kepala migrain disebabkan oleh rangsangan mekanikal, elektrikal, atau kimia, seperti adanya darah atau jangkitan. Pada sakit gigi, ada kemungkinan gigi tersebut mempunyai jangkitan bakteria, seperti rongga. Jangkitan ini menyebabkan rasa mual dan sakit berdenyut. Sensasi ini juga sering muncul pada migrain. Saraf trigeminal juga terlibat dengan permulaan migrain. Kerana saraf trigeminal menghubungkan ke gigi, rangsangan jangkitan pada rongga juga menyebabkan migrain. Inilah yang menjelaskan hubungan antara sakit gigi dan sakit kepala.

2. Sakit gigi juga berkaitan dengan telinga

Selain kepala, bahagian badan yang berkaitan dengan sakit gigi adalah telinga. Walau bagaimanapun, sebenarnya, penyebab utama aduan ini adalah gangguan sendi temporomandibular. Gangguan rahang menyebabkan sakit gigi dan sakit di telinga. Sendi inilah yang menghubungkan rahang ke tengkorak, yang terletak tepat di depan telinga. Kelainan pada sendi ini boleh menyebabkan sakit gigi, misalnya jika sendi tidak berfungsi dengan baik, tidak sejajar, atau kurang pelinciran pada sendi. Kesakitan gigi dalam kes ini boleh merebak ke telinga kerana kedudukan sendi temporomandibular berada di dekat telinga.

3. Sakit gigi dan kesannya pada mata

Sakit kepala ke kepala, telinga, dan mata juga berkaitan. Sakit gigi, terutamanya dari jangkitan bakteria seperti rongga, boleh menyebabkan sakit berdenyut yang memancar ke kawasan mata. Ini kerana saraf di sekitar wajah dan mata terjejas. Apabila sakit gigi, mata juga terkena. Sekiranya sakit gigi yang teruk dan berbahaya, jangkitan boleh menyebabkan keadaan yang disebut trombosis sinus kavernous . Trombosis sinus kavernous adalah kemunculan gumpalan darah yang dihasilkan oleh tubuh untuk mencegah bakteria merebak lebih jauh. Namun, bekuan dapat menyekat aliran darah ke otak. Ini menyebabkan kawasan berhampiran mata, iaitu sinus kavernous, mengalami tekanan tinggi. Tekanan tinggi di kawasan mata boleh merosakkan otak, mata, dan saraf yang terletak di antara mata dan otak. Selain sakit di kepala dan mata, gejala lain dari trombosis sinus kavernous , adalah
  • Demam panas.
  • Pergerakan mata yang lemah.
  • Kelopak mata bengkak.
  • Bola mata menonjol.
Gumpalan darah ini bahkan boleh menyebabkan kematian.

Cara mengurangkan sakit gigi ke kepala dan telinga

Kesakitan dari gigi ke kepala dan telinga dan juga mata kadang-kadang tidak dapat ditanggung. Namun, ada cara sebagai pertolongan cemas untuk menghilangkan rasa sakit. Inilah cara mengurangkan sakit gigi di kepala dan telinga:

1. Berkumur dengan air garam suam

Sakit gigi ke kepala dan telinga dapat dikurangkan dengan air garam. Garam telah terbukti dapat mengurangkan keradangan pada gusi. Gargle air garam hangat mengurangkan keradangan Penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Plos One menunjukkan bahawa membilas mulut dengan larutan garam dapat meningkatkan kesihatan gusi. Gusi yang terkena larutan dengan kadar garam tinggi mengurangkan keradangan dan tisu yang rosak akibat luka sembuh dengan cepat

2. Kompres sejuk

Kompres sejuk pada gigi yang sakit. Suhu sejuk menjadikan saluran darah menyempit. Oleh itu, rasa sakit dikurangkan. Selsema juga dapat mengurangkan pembengkakan dan keradangan. Namun, perlu diingat, jangan langsung masukkan ais ke kawasan yang sakit. Balut ais dengan kain terlebih dahulu, kemudian sapukan kompres sejuk ke kawasan yang menyakitkan.

3. Gunakan benang gigi (benang gigi)

Sisa makanan yang tersisa di antara gigi boleh membuat gigi sakit kerana dijangkiti bakteria. Oleh itu, setelah menggosok gigi dan berkumur, gunakan benang gigi ( benang gigi ). Benang gigi dapat membersihkan antara gigi yang tidak dapat dijangkau oleh bulu berus gigi.

4. Ambil parasetamol

Paracetamol adalah ubat penahan sakit yang kuat untuk sakit gigi. Ubat ini berfungsi dengan menyekat reaksi kimia yang memberikan maklumat kesakitan ke otak. Paracetamol membantu mengurangkan sakit gigi ke kepala dan telinga Walau bagaimanapun, jangan sapukan aspirin atau ubat penahan sakit secara langsung ke gigi yang sakit. Ini boleh mengganggu gusi seolah-olah mereka terbakar.

Catatan dari SehatQ

Sakit gigi ke kepala dan telinga, serta mata, tentu saja menyeksa dan mengganggu aktiviti harian. Sakit gigi yang memancar ke kepala, telinga, dan mata mungkin disebabkan oleh jangkitan, gangguan saraf di sekitar wajah, atau masalah pada sendi rahang. Sebenarnya, terdapat banyak alat pertolongan pertama untuk sakit gigi yang memancar ke kepala, telinga, dan mata. Anda boleh berkumur dengan air garam untuk mengambil parasetamol. Tetapi ingat bahawa anda tidak lupa menjaga kebersihan gigi dan mulut anda. Gosok gigi dua kali sehari, selepas sarapan dan sebelum tidur. Jangan lupa menggunakan benang gigi untuk membersihkan antara gigi yang tidak dapat dicapai dengan berus gigi. Kaedah di atas hanya untuk menghilangkan rasa sakit dari sakit gigi ke kepala dan telinga, bukan menyelesaikan masalah dengan gigi. Sekiranya berlarutan, segera periksa keadaan anda kepada doktor gigi. [[Artikel berkaitan]]

Recent Posts