Sarkasme Adakah Sindiran Dibungkus Humor, Benarkah?

Sekiranya ada orang yang hobinya sengaja menggunakan kata-kata kasar untuk menyakiti hati orang lain, itu adalah definisi sarkasme yang tepat. Tidak jauh bezanya, sarkastik adalah cara orang mengucapkan satira tajam untuk orang lain. Ironinya, orang yang sering menyindir adalah mereka yang sebenarnya merasa rendah diri. Analogi sarkastik lain adalah orang yang berterus terang, bercakap tanpa ditapis terlebih dahulu. Bahkan kadang-kadang orang di sekitarnya dapat mengejutkannya dengan seberapa cepat otak seseorang yang menyindir memproses dialog sehingga mereka dapat menyusun ayat yang menyakitkan.

Adakah sindiran selalu buruk?

Bukan bahawa sindiran selalu buruk. Namun, tidak seperti satira, yang merupakan satira yang halus dan bijaksana, ucapan sarkastik sering kali mempunyai tujuan yang bertentangan. Tambahan pula, orang yang menyindir sering menutupi komen kasar mereka dengan humor. Walaupun seseorang tersinggung atau terluka oleh sindirannya, mudah untuk mematahkan emosinya. Sama ada dengan memanggil mereka terlalu sensitif atau mudah tersinggung. Pada dasarnya, sarkasme adalah usaha untuk menutup kemarahan - sama ada pada diri sendiri atau orang yang bersikap sarkastik - dengan alasan humor. Sarkasme sendiri berasal dari perkataan Yunani "sarkasmos" yang bermaksud "merobek". Selanjutnya, jika seseorang terbiasa berada dalam lingkungan sarkastik sejak kecil, maka kebiasaan mengucapkan sindiran tidak lagi dapat dihentikan. Sebenarnya, menjadi sukar untuk memisahkan antara lelucon dan ucapan sarkastik. Ucapan dan sindiran pintar adalah dua perkara yang berbeza. Perbezaan utama antara kecerdasan dan sarkasme adalah bahawa sarkasme sering mengambil bentuk permusuhan yang menyamar sebagai humor. Ini dimaksudkan untuk sakit, pahit dan menyakitkan. Pernyataan yang cerdik biasanya merupakan tindak balas terhadap komen atau tingkah laku seseorang yang tidak membantu, dan tujuannya adalah untuk mengungkap dan menjelaskan masalah dengan menekankan keanehan. [[Artikel berkaitan]]

Akibat sindiran

Orang yang mendengar ucapan sarkastik sangat mungkin merasa sakit hati dengan apa yang mereka dengar. Lebih-lebih lagi, jika ada trauma atau masalah terpisah yang berkaitan dengan topik yang dibangkitkan. Menurut John M Grohol, PsyD, sarkasme hanya mengatakan sesuatu yang dimaksudkan dengan cara yang kejam, merendahkan atau tidak menyenangkan sambil bermaksud sebaliknya. Sebilangan besar orang yang menggunakan sindiran mengharapkan penerima mesej sarkastik menyedari percanggahan itu. Beberapa akibat sarkasme yang orang-orang yang terbiasa mengatakannya mungkin tidak menyedarinya termasuk:

Tersinggung

Betapa mudahnya seseorang tersinggung atau tersinggung dengan ucapan lisan orang lain sangatlah relatif. Ada orang yang biasa mendengar kata-kata tertentu, tetapi berbeza dengan orang lain. Banyak faktor yang berlaku di sini, mulai dari latar belakang, masa lalu, tabiat, sifat, dan lain-lain. Apabila seseorang tersinggung, cara mereka bertindak balas mungkin berbeza. Sebilangan orang segera dapat bertindak balas di tempat tersebut dengan menyatakan rasa tidak senang mereka terhadap apa yang diperkatakan. Tetapi tidak sedikit yang memendamnya hingga menjadi lebih besar untuk jangka masa yang panjang.

Hilang kepercayaan

Jangan salahkan jika orang cenderung kehilangan kepercayaan kepada mereka yang sering membuang ayat sindiran. Daripada menjadi pendengar yang baik, semua kisah yang diceritakan kepada sindiran orang dapat dijadikan "senjata" untuk menyerang suatu hari nanti.

Rasa terlalu cemas

Orang yang telah disakiti oleh sindiran lisan dari orang-orang tertentu boleh menjadi sangat cemas ketika mereka harus berinteraksi dengan mereka. Sebenarnya, bahkan mereka yang tidak pernah berinteraksi dapat mencari jalan untuk mengelakkan hubungan kerana reputasinya sebagai orang yang suka bersikap sarkastik. Masih berkaitan dengan kegelisahan yang berlebihan ini, orang juga cenderung bersikap defensif terhadap pelaku sarkasme. Mereka tidak boleh berbual secara santai seperti dengan orang lain kerana ada bayang-bayang setiap kali sindiran akan menyakitkan ayat demi ayat.

Bagaimana menangani sindiran?

Sebenarnya, sindiran adalah kemarahan, ketakutan, atau rasa sakit yang dibungkus dengan kalimat lisan yang tajam. Sering kali, pelakunya terus dengan ketawa atau senyuman untuk membuatnya seolah-olah hanya sekadar humor. Sebenarnya, sarkasme adalah bentuk buli atau buli secara lisan. Jadi, bagaimana anda menangani sindiran?

1. mengelak

Walaupun anda tidak pernah mengalami bagaimana sindiran seseorang melalui kata-katanya, tidak apa-apa untuk mengelak. Elakkan interaksi atau perbincangan dengan orang yang sarkastik untuk menjaga perasaan. Lebih-lebih lagi jika orang yang menyindir ini sering mengaitkannya dengan masalah peribadi seseorang.

2. Bertenang

Kadang-kadang orang menggunakan sindiran dengan sengaja untuk memprovokasi emosi dan reaksi negatif dari sasaran mereka. Jangan terbawa-bawa dengan ini dan bertenang sehingga mereka merasa seperti gagal. Sebenarnya, masih tersenyum ketika berpisah dengannya sehingga mereka merasa diabaikan dan hanya angin yang berlalu.

3. Balas sindiran

Bagi mereka yang ingin memberikan "pelajaran" kepada orang yang menyindir, jangan ragu untuk membalas sindiran. Katakan bahawa reputasi mereka sebagai orang sarkastik sangat terkenal, tambahkan bahawa anda juga tidak menyangka bahawa mereka sebenarnya jauh lebih buruk daripada reputasi yang luar biasa.

4. Kemukakan kritikan

Sekiranya perlu, kritikan bahawa ucapan sarkastik adalah perkara terakhir yang ingin didengar oleh orang lain. Tidak semua sindiran adalah perkara lucu yang dapat diterima oleh orang yang mendengarnya. Nyatakan kritikan dengan tegas, yang tahu dengan cara ini orang yang sering bersikap sindiran dapat menghentikan dan memperbaiki cara mereka berkomunikasi. Ucapan sarkastik adalah senjata buli atau buli yang sering diabaikan. Bukan hanya membuat orang yang terbiasa menyindir bahawa orang lain tidak dapat mempercayai dan bahkan memiliki reputasi buruk, tetapi juga membuat orang yang mendengarnya merasa rendah diri dan trauma lagi. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Ingat bahawa sindiran berpunca dari sesuatu yang salah dengan pelakunya. Terdapat sakit hati pada luka masa lalu atau anak batin yang bermasalah yang mencetuskan sindiran seseorang. Semasa berhadapan dengan orang seperti ini, pilih versi respons terbaik anda.

Recent Posts