Pelbagai Gejala Sifilis pada Wanita, dari Ringan hingga Parah

Sifilis atau sifilis adalah penyakit kelamin yang timbul akibat jangkitan dengan bakteria Treponema pallidum. Penyakit yang juga sering disebut raja singa itu boleh terjadi pada lelaki dan wanita. Pada sifilis wanita, penularan boleh berlaku dari ibu ke janin semasa kehamilan, atau kepada bayi semasa melahirkan. Penyakit ini terbahagi kepada empat fasa, iaitu fasa primer, sekunder, laten, dan tersier. Setiap fasa boleh menyebabkan berlainan gejala. Sifilis boleh menular kepada orang lain semasa berada di fasa primer dan sekunder. Penularan boleh berlaku melalui hubungan seksual, seperti semasa seks faraj, dubur, atau oral. Sekiranya tidak dirawat dengan segera dan penyakit ini berkembang ke tahap pendam, maka sifilis boleh membahayakan nyawa penghidapnya.

Gejala sifilis pada wanita dalam setiap fasa

Anda harus mengetahui gejala sifilis wanita sejak awal agar jangkitan ini dapat diatasi dengan segera. Sekiranya tidak dikendalikan, penyakit ini mungkin akan hilang dengan sendirinya, tetapi pada hakikatnya, bakteria sifilis hanya "tertidur" di dalam badan dan suatu hari boleh menyebabkan gejala dan komplikasi yang jauh lebih serius. Berikut adalah gejala sifilis pada wanita pada setiap fasa yang perlu anda ketahui:

1. Gejala sifilis primer

Pada fasa utama sifilis, luka pada kulit akan mula muncul. Luka ini biasanya akan muncul 10-90 hari selepas anda pertama kali terkena bakteria yang menyebabkannya. Rata-rata, fasa primer akan mula berlaku 3 minggu selepas pendedahan. Luka akibat sifilis menyerupai sariawan, berbentuk bulat, bersaiz kecil, dan tidak menyakitkan. Pada sifilis wanita, luka ini biasanya muncul di kawasan:
  • Vulva
  • Faraj
  • Serviks atau serviks
  • Anus
  • rektum
  • Lidah
  • Bibir
Pada peringkat ini, anda sudah boleh menyebarkan sifilis kepada orang lain. Luka biasanya akan hilang sendiri dalam masa 3-6 minggu. Namun, jika pada fasa pertama ini anda tidak mengubati sifilis yang berlaku, penyakit ini akan memasuki fasa kedua atau sekunder.

2. Gejala sifilis fasa sekunder

Pada fasa sekunder, tanda-tanda jangkitan tidak hanya dapat dilihat pada organ pembiakan wanita sebagai tempat penularan, tetapi telah merebak ke organ lain. Gejala yang muncul pada fasa sekunder termasuk:
  • Ruam atau tompok merah pada kulit, terutamanya pada tapak tangan dan tapak kaki
  • Ruam yang muncul tidak menyakitkan
  • Keguguran rambut
  • Sakit tekak
  • Tompok-tompok putih di mulut, hidung dan vagina
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Luka yang kelihatan seperti ketuat kemaluan pada faraj
  • Kelenjar getah bening yang bengkak
  • Pengurangan berat
  • Badan yang selalu terasa lemah
Pada fasa ini, sifilis masih dapat ditularkan melalui kontak dengan luka di vagina, rongga mulut, atau dubur. Sama seperti fasa primer, gejala sifilis wanita pada fasa sekunder dapat hilang dengan sendirinya. Tetapi jika tidak dirawat, penyakit ini tidak akan sembuh dan maju ke fasa seterusnya, iaitu fasa pendam.

3. Gejala sifilis laten

Fasa pendam juga dikenali sebagai fasa tidak aktif. Kerana dalam fasa ini, orang yang mengalami sifilis tidak akan merasakan apa-apa gejala, walaupun bakteria yang menyebabkannya masih hidup di dalam badan. Fasa pendam telah bermula sejak fasa primer dan sekunder selesai, dan dapat bertahan selama bertahun-tahun. Pada peringkat ini, sifilis wanita tidak menular. Walau bagaimanapun, pada tahun pertama fasa pendam, gejala fasa sekunder mungkin muncul pada beberapa wanita. Apabila gejala muncul, sifilis dapat menular. Fasa laten dapat berlanjutan ke fasa terakhir, iaitu fasa tersier, jika rawatan tidak dilakukan untuk membunuh bakteria penyebab sifilis yang berada di dalam tubuh.

4. Gejala sifilis tersier

Pada fasa terakhir ini, jangkitan sifilis di dalam tubuh dapat merosakkan organ penting, termasuk otak, hati, mata, jantung, saraf, dan saluran darah. Penyakit ini juga mula merosakkan tulang dan sendi. Sifilis tersier boleh menyebabkan pelbagai komplikasi berbahaya bagi tubuh, seperti:
  • Penyakit saraf
  • Lumpuh atau lumpuh
  • Buta
  • Pekak
  • Demensia
Dalam keadaan yang sangat teruk, sifilis pada wanita boleh menyebabkan kematian. Sifilis yang melangkah ke fasa tersier sebenarnya sangat jarang berlaku. Keadaan ini hanya akan muncul jika anda benar-benar tidak mendapat rawatan dari awal hingga akhir jangkitan. [[Artikel berkaitan]]

Rawatan sifilis yang berkesan pada wanita

Untuk merawat sifilis, doktor biasanya akan memberikan antibiotik penisilin. Ubat ini dianggap berkesan untuk merawat sifilis dalam semua fasa. Penisilin biasanya akan diberikan melalui suntikan langsung. Selain penisilin, antibiotik oral lain seperti doxycyline atau tetracycline juga boleh menjadi pilihan doktor. Penisilin juga selamat diberikan kepada ibu hamil kerana tidak berbahaya bagi janin. Sekiranya wanita hamil yang dijangkiti sifilis tidak mendapat rawatan, janin juga boleh terkena bakteria dan menjadikan janin buta atau bahkan mati. Rawatan dengan penisilin akan membunuh bakteria sifilis yang ada di dalam badan dan mencegah kerosakan selanjutnya. Namun, langkah ini tidak akan memulihkan fungsi organ yang sudah rosak. Sekiranya anda merasakan anda mempunyai gejala sifilis di atas, segera berjumpa doktor. Jangan biarkan keadaan ini berlanjutan ke fasa terakhir yang boleh mengancam nyawa.

Recent Posts