Sexting Adalah Aktiviti Berbahaya, Inilah Sebabnya

Laporan mengenai peredaran foto, video, atau mesej teks yang mengandungi unsur seksual semakin banyak dilaporkan. Sebilangan kandungan seksual disebarkan, sebagai akibat dari aktiviti yang disebut sexting. Sexting diambil dari perkataan seks dan menghantar teksadalah aktiviti menghantar mesej ujian, gambar seksi, atau video seksual melalui bilik berbual media sosial dan aplikasi perjodohan, pada telefon pintar dan komputer. Tidak jarang, foto dan video yang dihantar adalah gambar peribadi anda, yang tidak boleh dikongsi dengan orang lain untuk seks maya. Sexting sering dilakukan untuk membangkitkan semangat antara pengirim dan penerima.

Sexting adalah bentuk komitmen cinta, adakah itu benar?

Kemudahan menggunakan telefon pintar dan mengakses media sosial, menjadikan banyak orang terperangkap dalam tingkah laku sexting. Terdapat beberapa motif bagi seseorang individu untuk berlatih sexting. Beberapa di antaranya termasuk:
  • Tekanan dari pasangan. Sebilangan orang sanggup bertukar gambar dan video bertelanjang dada mereka, kerana mereka mendapat tekanan daripada pasangan mereka. Sudah tentu, ini menunjukkan bahawa ada hubungan beracun antara keduanya.
  • Main mata dengan penerima. Seseorang mempunyai alasan untuk menghantar foto peribadinya, sebagai bentuk godaan kepada orang lain yang merupakan pasangan yang berpotensi.
  • Bentuk komitmen. Motif ini dapat dilakukan secara sukarela, antara kedua belah pihak, sebagai bentuk komitmen terhadap hubungan mereka.
  • jenaka. Sexting kadang-kadang ia juga dilakukan, kerana pengirimnya bergurau atau terlibat dalam beberapa jenis permainan, menggunakan emoji yang menggoda. Anda mungkin mengenalnya dengan permainan kebenaran atau berani.
  • Picit penerima. Pelbagai kes sexting yang menggunakan foto peribadi penerima, pengirim melakukan untuk memeras ugut penerima, untuk mendapatkan wang.
  • Mem-membuli atau memalukan penerima. Banyak orang menghantar gambar atau video peribadi, menunjukkan wajah penerima, dengan alasan untuk memalukan penerima sexting. Tingkah laku ini sering dilakukan setelah hubungan berakhir.
Baca juga: Cara Bijak Menggunakan Aplikasi Cari Padanan untuk Mengelakkan Gangguan Mental

Sexting adalah aktiviti berbahaya, inilah sebabnya

Foto atau video peribadi dihantar semasa anda sexting, boleh merebak dengan cepat dan menjadi viral. Pada mulanya, anda mungkin berfikir, gambar atau video peribadi anda hanya akan diambil oleh pasangan atau penerima. Namun, pada masa ini terdapat banyak kes foto dan video seseorang yang telah menjadi khalayak ramai. Kerana foto atau video itu tidak lagi dirahsiakan, pemilik gambar tersebut dapat mengalami keadaan emosi, dan bahkan dapat diadili. Berikut adalah beberapa kesan daripada sexting, yang harus anda fahami.

1. dihina

Foto atau video yang tersebar selepas anda melakukannya sexting, boleh menjadi tindakan balas dendam dan penghinaan, yang boleh dilakukan oleh rakan atau bekas rakan kongsi. Akibatnya, pemilik foto tersebut akan merasa malu, kerana bentuk tubuhnya menjadi tontonan umum, begitu bahan pesanan yang hanya ditujukan untuk pasangan, menjadi viral.

2. Dibuli atau dideramembuli

Individu yang gambarnya tersebar selepas itu sexting, juga mungkin dibuli dan diintimidasi oleh orang lain, baik di dunia nyata maupun di dunia maya. Dalam beberapa kes, buli terhadap pemilik foto atau video boleh mengakibatkan tragis, seperti bunuh diri.

3. Menurunkan keyakinan diri

Seseorang yang gambar atau videonya tersebar, termasuk kerana sexting, mungkin mengalami penurunan keyakinan diri. Penyesalan yang timbul selepas itu sexting, berpotensi membuat individu menyalahkan dirinya sendiri.

4. Objektif dan gangguan seksual

Seseorang yang gambar atau videonya tersebar luas di dunia maya, berisiko menjadi mangsa objekifikasi dan juga mangsa gangguan seksual, oleh pengguna lain di Internet. Ini juga termasuk gangguan melalui media dalam talian. Pemilik gambar atau video juga berisiko menjadi mangsa pemangsa seks atau pesalah seks.

5. Kemurungan

Keadaan kemurungan juga berisiko bagi mangsa yang gambar atau videonya menjadi viral. Ini berlaku kerana perasaan terhina dan buli yang dialami oleh mangsa. Kerana tertekan, bunuh diri juga dapat muncul di fikiran orang-orang yang gambar atau video peribadinya menjadi viral.

6. Terperangkap dengan undang-undang

Orang yang menghantar gambar atau video peribadi boleh ditangkap oleh polis. Dalam beberapa kes, individu yang wajahnya terpampang pada kandungan multimedia juga diadili.

Memetik petua untuk tetap selamat

1. Elakkan menggunakan emotikon

Menghantar mesej emotikon sekejap sexting dengan pasangan mencetuskan aktiviti ini tidak lagi istimewa. Pasangan anda akan lebih bersemangat jika anda menggambarkan perasaan dan perasaan anda dengan kata-kata.

2. Buat fantasi seks

Sexting adalah aktiviti yang tepat untuk mewujudkan fantasi seksual anda dengan pasangan anda. Ini kerana bila sexting Anda boleh membayangkan dan mencipta suasana anda sendiri untuk memuaskan diri anda.

3. Jangan melakukan pemaksaan paksa

Pastikan anda dan pasangan anda sudah bersedia dan ingin bertukar-tukar mesej seksi. Sekiranya salah seorang dari mereka masih ragu, lebih baik jangan melakukannya dan beritahu pasangan anda bahawa anda belum bersedia. Kerana, Sextingdipaksa tidak akan menghasilkan kesenangan.

4. Jangan hantar gambar wajah

Sekiranya anda dan pasangan cukup yakin untuk menghantar gambar seksi, anda tidak boleh membiarkan wajah anda muncul dalam foto tersebut. Ini sangat peribadi untuk melindungi identiti anda sekiranya berlaku sesuatu yang tidak diingini. Contohnya, jika pasangan anda telah berkongsi video seksi atau melihatnya dengan orang lain.

5. Keluarkan semua jejak sexting

Petua yang paling penting supaya sexting tetap selamat adalah dengan menghapus semua perbualan, foto atau video semasa sexting bersama-sama dengan pasangan. Jangan pernah menangguhkannya, kerana dikhuatiri orang lain dapat melihatnya dari telefon anda. Baca juga: Waspadalah terhadap Kesan Media Sosial sebagai Punca Kemurungan

Catatan dari SehatQ

Sexting adalah aktiviti yang berisiko. Teman lelaki, rakan, atau orang asing yang anda kenal di media sosial, anda tidak boleh percaya sepenuhnya. Oleh itu, anda dinasihatkan untuk tidak melakukan sexting atau hantar gambar dan video peribadi, walaupun anda merasa sangat dekat dengan penerima.

Recent Posts