Apa itu Masochist? Ini adalah penjelasan lengkap mengenai gangguan seksual ini

Masokisme atau masokisme seksual adalah penyimpangan seksual di mana penghidap menjadikan keganasan sebagai sumber kepuasan seksual. Seseorang yang masokis, hanya dapat mencapai puncak kepuasan dengan dihina atau dibuat menderita. Kemuncak ini boleh berlaku sama ada dengan kata-kata (lisan), menyakiti pasangan dan terluka dengan memukul, hingga didera secara fizikal. Bahagian paraphilia masokis. Paraphilia itu sendiri adalah gangguan seksual yang dicirikan oleh fantasi seksual yang berlebihan, berlaku berulang kali, dan melibatkan penggunaan barang atau aktiviti yang tidak biasa.

Apa yang menyebabkan seseorang menjadi masokis?

Secara umum, tidak ada bukti saintifik yang dapat menjelaskan mengapa seseorang mempunyai kecenderungan masokistik. Walau bagaimanapun, beberapa teori menunjukkan bahawa orang tertentu boleh menjadi masokis jika:
  • Mempunyai kesan pertama yang mendalam

Apabila seseorang mempunyai fantasi seksual terlarang, keinginan itu akan menjadi lebih kuat jika terus ditekan. sekarang, ketika dia berusaha mewujudkannya, ternyata fantasi liarnya dapat membawa kepuasan seksual ke klimaks. Dari kesan pertama yang mendalam itu, tidak mustahil orang itu akan ketagih dengan masokisme seksual. Dia juga akan berusaha melakukan fantasi seksual terlarang lain dengan meningkatkan taraf kesakitan atau rasa malu daripada sebelumnya.
  • Melarikan diri

Teori lain menyatakan bahawa pelaku masokistik menganggap tindakan ini sebagai pelarian dari realiti yang mereka hadapi. Dengan melakukan masokisme seksual, dia merasa dilahirkan sebagai orang baru dan berbeza.
  • Trauma yang lalu

Teori dari bidang psikoanalisis juga menyatakan bahawa trauma masa lalu boleh menyebabkan seseorang menjadi masokis. Trauma yang paling sering mengakibatkan timbulnya gangguan seksual ini adalah penderaan seksual atau trauma kanak-kanak yang terus dikuburkan hingga dewasa.

Masokisme adalah gangguan seksual yang berbahaya

Filem 50 Warna Kelabu menimbulkan kesan bahawa masokisme adalah gangguan seksual yang dapat ditoleransi, bahkan dapat ditoleransi. Manakala dari sudut psikologi, paraphilia atau gangguan seksual sangat berbahaya dan boleh mengancam nyawa penghidap dan pasangan seksual mereka. Masochists dapat memenuhi khayalan seksual mereka dengan mencederakan diri sendiri, misalnya dengan memotong kulit mereka atau membakar diri. Sekiranya dia melakukan adegan masokisme seksual dengan pasangannya, mereka mungkin melakukan perkara-perkara berbahaya, seperti bermain hamba, rogol atau kekerasan seksual, atau memukul seperti keganasan rumah tangga (KDRT). Memang, selalunya pelaku masokistik ini menyedari bahawa adegan itu hanyalah gurauan dan akan berakhir apabila klimaks berlaku. Walau bagaimanapun, tidak jarang standard berbahaya ini meningkat ke tahap yang sangat berbahaya hingga ke tahap sesak nafas autoerotik. Asfiksasi autoerotik (asphyxiophilia) juga dianggap sebagai subtipe masokisme seksual. Di sini, para masokis sengaja mati lemas atau tercekik dengan cara tertentu, sama ada dengan bantuan pasangan mereka atau mereka sendiri. Ada seorang masokis yang membungkus kepalanya dengan plastik untuk kehabisan oksigen untuk sementara waktu. Yang lain membalut tali, tali, atau bahkan seluar dalam di leher mereka, kemudian mengikatnya ke tiang untuk membuat mereka merasa seperti tercekik. Ini mengurangkan bekalan oksigen ke otak (asfiksia), tetapi itulah yang membuat masokis mencapai klimaks seksual mereka. Namun, ini sering dilakukan secara berlebihan yang sebenarnya membuat mereka mengalami kerosakan otak kekal atau mati. [[Artikel berkaitan]]

Bagaimana untuk menyembuhkan seorang masokis?

Memandangkan masokisme adalah gangguan mental, rawatannya tidak mudah. Sama seperti orang yang mengalami gangguan mental pada umumnya, penghidap masokistik mesti menjalani serangkaian psikoterapi atau mengambil ubat tertentu.
  • Psikoterapi

Psikoterapi dilakukan untuk mengetahui punca penampilan masokistik pada seseorang. Dari sini ahli terapi akan menentukan terapi seterusnya yang diperlukan oleh penderita gangguan masokisme seksual ini, seperti terapi kognitif dan terapi tingkah laku kognitif. Terapi kognitif merangkumi penyusunan semula penyimpangan kognitif dan latihan empati. Menyusun semula penyimpangan kognitif adalah memperbetulkan kepercayaan diri bahawa masokisme mengalahkan diri sendiri dan tidak sejuk. Walaupun terapi tingkah laku kognitif dilakukan untuk membantu pesakit menyalurkan dorongan seksual mereka dengan cara yang lebih sihat. Pesakit juga boleh diminta untuk membayangkan perkara-perkara negatif yang dapat menimpa mereka ketika melakukan masokisme seksual untuk mengurangkan keinginan mereka untuk mengulangi kesalahan yang sama.
  • Rawatan

Selain mengikuti terapi, penderita masokistik juga akan diminta untuk minum ubat. seperti penekan hormon dan antidepresan. Ubat penekan hormon diambil dengan tujuan untuk mengurangkan frekuensi ereksi, sementara antidepresan digunakan untuk mengurangkan penampilan dorongan seksual. Untuk berjaya, pesakit masokistik mesti bersedia menjalani proses rawatan dalam jangka masa panjang. Sekiranya anda tidak memperhatikan nasihat ahli terapi, tidak mustahil gangguan seksual akan kembali dan memberi kesan negatif kepada diri sendiri dan persekitaran di sekitar anda.

Recent Posts