Pengelasan Hipertensi Menurut JNC 8 dan Faktor Risikonya

Dalam meyakinkan seseorang yang menderita tekanan darah tinggi, alias hipertensi, doktor mesti merujuk kepada standard tertentu yang diakui oleh dunia perubatan. Salah satu panduan yang banyak digunakan di Indonesia adalah klasifikasi hipertensi menurut JNC 8. Jawatankuasa Nasional Bersama (JNC) 8 adalah panduan yang dikeluarkan pada tahun 2014 dan disusun oleh pakar perubatan berdasarkan kes di lapangan. (berdasarkan bukti) sepanjang tahun 1996-2013. Garis Panduan ini adalah yang paling banyak digunakan oleh pakar perubatan dalaman di negara ini untuk mengklasifikasikan hipertensi, mengenal pasti faktor risiko, dan cara mengatasinya.

Pengelasan hipertensi mengikut JNC 8

Terdapat 3 kategori hipertensi berdasarkan JNC 8. Klasifikasi hipertensi menurut JNC 8 adalah peningkatan daripada JNC 7 yang dianggap kurang dikemas kini kerana dikeluarkan pada tahun 2003. Di samping itu, panduan JNC 8 juga dimaksudkan sebagai jambatan antara panduan sebelumnya dan garis panduan dibangunkan oleh American Heart Association (AHA) dan American College of Cardiology (ACA). Garis panduan untuk klasifikasi hipertensi menurut JNC 8 bertujuan untuk mengenal pasti penyakit hipertensi pada orang dewasa atau mereka yang berumur lebih dari 18 tahun. Pertama sekali, JNC 8 mengeluarkan standard tekanan darah berdasarkan sistolik dan diastolik. Tekanan darah dikatakan normal jika nilai sistolik kurang dari 120 mmHg dan diastolik kurang dari 80 mmHg, atau disederhanakan ke bawah 120/80. Sekiranya anda mempunyai lebih daripada tekanan darah, maka anda akan tergolong dalam salah satu daripada 3 kategori hipertensi di bawah:

1. tekanan darah tinggi

Prehypertension adalah keadaan di mana tekanan darah sistolik 120-139 mmHg dan tekanan darah diastolik mencapai 80-89 mmHg. Sekiranya anda mempunyai tekanan darah tinggi, anda berada dalam kumpulan berisiko tinggi untuk menghidap darah tinggi. Oleh itu, anda disarankan untuk melakukan perubahan gaya hidup untuk mengurangkan risiko hipertensi pada masa akan datang.

2. Gred hipertensi 1

Hipertensi tahap 1 adalah keadaan di mana tekanan darah sistolik 140-159 mmHg dan diastolik adalah 90-99 mmHg. Sekiranya tekanan darah anda berada dalam lingkungan ini, anda mungkin sudah memerlukan rawatan kerana risiko kerosakan organ yang lebih tinggi.

3. Tahap hipertensi 2

Keadaan ini dicirikan oleh tekanan sistolik> 160 mmHg dan diastolik> 100 mmHg. Pesakit biasanya mula mengalami kerosakan organ dan gangguan kardiovaskular. Untuk menetapkan nilai ini, tekanan darah anda mesti diukur lebih dari sekali dan menunjukkan nilai yang konsisten. Dalam mengukur tekanan darah, anda juga diharapkan berada dalam keadaan santai, tidak merokok atau minum kafein 30 minit sebelum pengukuran, dan tidak berbicara ketika tekanan darah sedang diukur. Sekiranya hasil pengukuran tekanan darah menunjukkan prahipertensi, hipertensi tahap 1, terutama hipertensi tahap 3, mulailah mengikuti nasihat doktor. Anda biasanya disarankan untuk mengubah gaya hidup menjadi lebih sihat atau dengan mengambil ubat hipertensi tertentu. Hingga kini, tekanan darah memang menjadi penanda aras untuk mengetahui hipertensi kerana keadaan ini biasanya tidak menunjukkan simptom, sama ada merasa gugup atau mengalami masalah tidur seperti yang difikirkan oleh banyak orang. Inilah sebabnya mengapa tekanan darah tinggi dikatakan sebagai pembunuh senyap kerana boleh mencetuskan penyakit jantung tanpa menyebabkan gejala. [[Artikel berkaitan]]

Faktor risiko hipertensi berdasarkan JNC 8

Berhenti merokok dapat mengurangkan risiko hipertensi. Selain mengetahui klasifikasi hipertensi menurut JNC 8, mengetahui faktor risiko yang boleh membuat anda menghidap hipertensi juga penting. Menurut JNC 8, faktor risiko ini dapat diklasifikasikan menjadi 2 kategori, iaitu faktor yang tidak dapat dikawal dan faktor yang dapat dikendalikan.

1. Tidak terkawal

Sebilangan orang lebih cenderung kepada tekanan darah tinggi kerana faktor yang tidak dapat diubah, seperti usia dan genetik (keturunan). Namun, pemilik faktor risiko ini dapat menjalankan gaya hidup sihat untuk menjalankan aktiviti normal.

2. Boleh dikawal

Walaupun tidak ada ahli keluarga yang pernah dijatuhkan hukuman darah tinggi dan anda masih dalam usia produktif, tekanan darah tinggi juga boleh menyerang jika anda menjalani gaya hidup yang tidak sihat. Aktiviti yang boleh menyebabkan hipertensi termasuk kekurangan pergerakan, terlalu banyak mengambil natrium (garam), berlebihan berat badan atau gemuk, merokok dan minum alkohol, tekanan, diabetes, dan apnea tidur. Menurut Kementerian Kesehatan Indonesia, kebanyakan kasus hipertensi di negara ini disebabkan oleh diet kekurangan buah-buahan dan sayur-sayuran, merokok, pengambilan makanan berlemak yang berlebihan, dan kurangnya aktiviti fizikal. Walau bagaimanapun, faktor risiko ini dapat dikawal dengan mengambil langkah SMART, iaitu:
  • Coak kesihatan berkala
  • Ehilangkan asap rokok
  • Rajin melakukan aktiviti fizikal dan bersenam sekurang-kurangnya 30 minit sehari
  • Ddiet sihat dan seimbang
  • Sayaberehat secukupnya
  • Kmenguruskan tekanan

Catatan dari SehatQ

Juga penting bagi anda untuk mengawal berat badan anda agar tidak menjadi berat badan berlebihan atau gemuk. Sebabnya, untuk setiap penurunan berat badan sebanyak 5 kg, tekanan sistolik dapat dikurangkan sebanyak 2-10 mata. Tidak pernah terlambat untuk memulakan gaya hidup sihat.

Recent Posts