Jenis Ujian Mata Silinder dan Masa yang tepat untuk melakukannya

Mata silinder akan menyukarkan penghidap untuk melihat objek dari dekat atau jauh. Keadaan ini secara perubatan disebut sebagai astigmatisme. Tetapi sebelum dihukum mengalaminya, anda pasti harus lulus ujian mata silinder terlebih dahulu. Untuk mendiagnosis gangguan penglihatan ini, doktor dapat melakukan sejumlah ujian mata silinder seperti ujian penglihatan, pembiasan, keratometri, dan topografi kornea. Setelah ujian dilakukan, maka doktor akan memutuskan rawatan yang paling sesuai mengikut keadaan anda.

Jenis ujian mata silinder

Jenis ujian silinder mata berikut akan dilakukan oleh doktor semasa pemeriksaan:

1. Pemeriksaan penglihatan

Salah satu cara untuk mengetahui mata silinder adalah dengan melakukan pemeriksaan penglihatan. Pemeriksaan ini adalah pemeriksaan standard yang sering dilakukan ketika mengunjungi pakar oftalmologi. Anda pasti pernah melihat kertas berisi surat-surat dari pelbagai ukuran yang ditempelkan ke dinding semasa berada di bilik doktor mata. Kertas itu akan digunakan sebagai salah satu instrumen untuk ujian mata silinder. Semasa pemeriksaan, anda akan diarahkan untuk berdiri atau duduk sejauh 20 kaki atau kira-kira 6 meter dari dinding, sebelum membaca surat-surat yang terdapat di sana. Sekiranya anda dapat melihat semua huruf dengan baik dari jarak 20 kaki, maka pemeriksaan mata menunjukkan penglihatan 20/20. Ini bermaksud bahawa anda tidak akan mengalami gangguan visual. Namun, jika salah satu hasil ujiannya berbeza, maka ada gangguan yang memerlukan rawatan. Sebagai contoh, pada ujian penglihatan 20/80, anda perlu berdiri pada jarak 20 kaki untuk dapat melihat dengan jelas, seperti orang biasa membaca dari jarak 80 kaki.

2. Pembiasan

Dilaporkan dari Persatuan Optimetrik Amerika Syarikat, ujian mata silinder juga dapat dilakukan dengan menggunakan kaedah pembiasan. Inilah langkahnya.
  • Doktor akan meletakkan sebilangan lensa di depan mata menggunakan alat yang disebut phoropter.
  • Kemudian, doktor akan mengukur kemampuan mata untuk memfokuskan cahaya dengan instrumen lain yang disebut retinoskop.
Dari sana, tindak balas mata terhadap cahaya akan dilihat dan doktor akan memadankan jenis lensa untuk membolehkan anda melihat dengan lebih jelas.

3. Keratometri

Pemeriksaan mata silinder juga boleh dilakukan dengan ujian mata keratometri. Ujian ini dilakukan menggunakan keratometer, yang mengukur kelengkungan atau kelengkungan belakang kornea mata. Dengan alat ini, doktor dapat mengenal pasti lengkung paling tajam dan paling rata. Ini berguna untuk mengetahui prestasi kornea dan kemampuannya untuk memfokus pada objek.

4. Topografi kornea

Topografi kornea adalah ujian mata silinder moden yang dapat memberikan maklumat terperinci kepada pakar oftalmologi mengenai bentuk kornea. Semasa melakukan ujian ini, doktor akan mengarahkan anda untuk fokus melihat objek. Kemudian sambil berusaha untuk melihat, alat ini akan mengumpulkan pelbagai maklumat dan pengukuran dari mata anda. Alat ini kemudian akan membuat gambar atau pemetaan kornea pesakit berdasarkan warna. Baca juga:8 Makanan Yang Dapat Menjaga Kesihatan Mata Hingga Tua

Ketahui gejala silinder mata sebelum memeriksa mata anda

Anda mungkin masih ragu-ragu untuk menjalani ujian mata silinder. Untuk meyakinkan diri sendiri, adalah idea yang baik untuk mengetahui terlebih dahulu gejala mata silinder, seperti berikut.
  • Penglihatan semakin kabur
  • Mata terasa sakit atau tidak selesa
  • Pening
  • Sukar dilihat dengan jelas pada waktu malam
  • Perlu juling untuk melihat objek
Dengan mengetahui simptom silinder mata, anda diharapkan tidak lagi teragak-agak untuk berjumpa dengan pakar oftalmologi terdekat. Semakin cepat rawatan dimulakan, semakin baik hasilnya. Anda juga disarankan agar segera diperiksa apakah gangguan visual yang terjadi telah mengganggu aktiviti harian seperti ketika memandu atau belajar dan bekerja.

Penyelesaian untuk mata silinder

Setelah menjalani ujian mata silinder, doktor akan menentukan jenis rawatan yang paling sesuai mengikut keadaan anda. Terdapat tiga rawatan biasa untuk astigmatisme, iaitu penggunaan cermin mata, kanta lekap, atau pembedahan mata.

1. Cermin silinder

Kacamata adalah rawatan yang paling biasa digunakan untuk mata silinder. Cermin mata akan membantu cahaya yang memasuki mata dibengkokkan ke arah yang betul, sehingga anda dapat melihat dengan lebih jelas.

2. Kanta lekap untuk mata silinder

Kanta lekap boleh digunakan sebagai penyelesaian praktikal untuk meningkatkan penglihatan. Fungsi kanta lekap sama dengan kacamata, yaitu membengkokkan cahaya yang dipantulkan ke arah yang tepat sehingga penglihatan dapat lebih jelas.

3. Pembedahan mata silinder

Pembedahan mata boleh menjadi penyelesaian dalam jangka masa panjang, bahkan tetap, untuk masalah mata silinder. Jenis pembedahan mata yang biasa termasuk:
  • Pembedahan LASIK
  • Pembedahan LASEK
  • Pembedahan keratektomi photorefractive
  • Epi-LASIK
  • Pengekstrakan lentikul sayatan kecil (senyum)
Operasi di atas dilakukan dengan tujuan yang sama, iaitu untuk memperbaiki bentuk kornea, walaupun melalui teknik yang berbeza. Anda boleh berbincang dengan pakar oftalmologi anda untuk mengetahui jenis mana yang paling sesuai. [[artikel berkaitan]] Mengalami mata silinder tentu saja tidak selesa dan boleh mengganggu kehidupan seharian. Tetapi anda boleh memperbaikinya dengan menjalani beberapa pemeriksaan dan rawatan. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai ujian mata silinder dan penyakit mata lain, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts