Ketahui Peranan Sebum untuk Kesihatan Kulit

Sebum adalah bahan yang konsistensinya serupa dengan minyak atau lilin dan dihasilkan oleh kelenjar atau kelenjar sebum di kulit. Sebum juga dikenali sebagai minyak semula jadi. Anda mungkin mengalami kulit muka berminyak. Namun, tahukah anda bahawa apa yang ada di permukaan kulit sebenarnya bukan minyak? Minyak di wajah sebenarnya disebut sebum.

Apa itu sebum?

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, sebum adalah bahan yang dihasilkan oleh kelenjar sebum atau kelenjar minyak (kelenjar sebum). Komponen ini terdiri daripada trigliserida, asid lemak, ester lilin, squalene, ester kolesterol, dan kolesterol. Kelenjar sebaceous boleh dijumpai di hampir semua kawasan badan, kecuali tapak tangan dan tapak kaki. Kelenjar paling sering dijumpai di wajah (terutamanya kawasan T, seperti dahi, hidung, dan dahi), belakang, dan kawasan kemaluan. Sebelum keluar ke permukaan kulit, sebum akan bercampur dengan sel-sel di folikel rambut. Folikel rambut adalah lubang kecil yang mengelilingi akar rambut. Apabila telah mengisi folikel bersama dengan zat lain, sebum baru akan dilepaskan secara meresap di permukaan kulit. Apabila proses ini berlaku secara berlebihan, maka rambut dan kulit anda akan kelihatan berminyak. Sebaliknya, jika pengeluaran sebum kurang, kulit anda akan terasa kering. Pengeluaran sebum yang berlebihan berkait rapat dengan pengeluaran hormon androgen. Pengeluaran hormon ini akan meningkat apabila anda memasuki usia baligh. Itulah sebabnya, remaja sering dikaitkan dengan jerawat. Keadaan lain, seperti kehamilan atau gangguan hormon juga boleh membuat seseorang lebih mudah terkena jerawat yang disebabkan oleh peningkatan pengeluaran sebum.

Apakah fungsi sebum?

Para saintis mengatakan bahawa pengeluaran sebum begitu kompleks sehingga sukar difahami. Walau bagaimanapun, para penyelidik menyatakan bahawa fungsi utama sebum adalah untuk menjaga kelembapan kulit. Di samping itu, beberapa saintis berspekulasi bahawa sebum mungkin mempunyai peranan antimikroba atau antioksidan. Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk menentukan keberkesanannya. Walaupun sering dikenali sebagai penyebab pembentukan jerawat dan komedo, terdapat beberapa fungsi sebum yang baik untuk kesihatan kulit. Beberapa fungsi sebum adalah seperti berikut.

1. Mengekalkan kelembapan kulit

Dalam jumlah yang mencukupi, fungsi sebum adalah untuk membantu mengunci kelembapan kulit. Sebum adalah minyak semula jadi yang berfungsi melincirkan kulit sehingga menjadikannya lembap. Dengan cara itu, kulit anda dapat kekal kenyal dan kenyal serta tidak terlalu kering, retak, dan jengkel.

2. Melindungi kulit dari mikrob

Fungsi sebum adalah untuk melindungi kulit dari pelbagai penyebab jangkitan bakteria. Ini kerana sebum mampu menjaga pH alami kulit agar tetap normal, yang berada dalam kisaran pH 4.5-6.0, sehingga mencegah pertumbuhan berbagai jenis bakteria.

3. Mencegah jangkitan kulat

Fungsi sebum juga terbukti dapat mencegah jangkitan penyakit kulit yang disebabkan oleh kulat, seperti kurap. Orang yang menghasilkan sebum kurang biasanya terdedah kepada penyakit kulit yang disebabkan oleh kulat.

4. Melindungi kulit dari pendedahan cahaya matahari

Melindungi kulit dari paparan sinar matahari juga merupakan fungsi sebum seterusnya. Kandungan squalene dalam sebum terbukti melindungi kulit dari pendedahan cahaya matahari dan kerosakan kulit yang disebabkan oleh sinar ultraviolet (UV).

Sebum dan peranannya dalam membentuk jerawat

Dalam jumlah yang mencukupi, fungsi sebum di atas sebenarnya dapat berfungsi dengan baik. Namun, apabila produk sebum meningkat dengan penumpukan sel kulit mati, kotoran wajah, dan peluh yang melekat, ia dapat menyebabkan pori tersumbat. Keadaan ini boleh mencetuskan jerawat. Apabila sebum mula menyumbat liang, bakteria di permukaan kulit juga meningkat dan berkembang di sekitar folikel rambut. Kehadiran bakteria menjadikan keradangan kulit dapat terjadi. Kesannya, jerawat boleh tumbuh di kulit anda. Pengeluaran sebum yang berlebihan cenderung menyebabkan jerawat.Pori-pori yang tersumbat kerana sebum paling kerap terjadi di kawasan T wajah, seperti dahi, hidung, dan dagu. Memandangkan ukuran pori-pori di hidung lebih besar, maka apabila tersumbat, dapat menyebabkan jerawat kelihatan lebih jelas. Namun, tidak hanya di ketiga-tiga kawasan kulit ini, pori-pori yang tersumbat sebenarnya dapat terjadi di kawasan tubuh lain yang mempunyai folikel rambut. Selain jerawat, sebum yang berlebihan juga dapat menyebabkan kulit berminyak, komedo, dan dermatitis seborrheic. Sementara itu, kekurangan sebum boleh menyebabkan kulit kering, gatal, merah, bahkan bersisik atau mengelupas.

Adakah terdapat cara untuk menghilangkan sebum berlebihan?

Produk sebum yang mencukupi pastinya bermanfaat untuk kulit. Walau bagaimanapun, pengeluaran sebum yang berlebihan cenderung menyebabkan jerawat muncul. Terutama bagi mereka yang mempunyai kulit berminyak dan rawan jerawat. Sebagai penyelesaiannya, ada beberapa cara untuk menghilangkan sebum jika anda mudah berjerawat menggunakan sejumlah produk penjagaan kulit di bawah.

1. Sabun muka yang diperbuat daripada asid salisilik

Salah satu cara untuk menghilangkan sebum berlebihan adalah dengan menggunakan produk pencuci muka yang mengandungi asid salisilat. asid salisilik atau asid salisilik dapat membantu menghilangkan sebum berlebihan pada kulit. Dengan ini, bakteria penyebab jerawat dapat dihilangkan.

2. Gel atau krim yang mengandungi benzoil peroksida

Benzoil peroksida atau Benzoyl peroksida Gel dapat membantu kulit dari masalah sebum dan jerawat dengan tiga cara. Pertama, menjadikan kulit lebih kering dan mengelupas lapisan kulit terluar sehingga lapisan kulit yang lebih sihat dapat terdedah.Selain itu, menggunakan produk penjagaan kulit yang mengandungi benzoil peroksida dapat mencegah pertumbuhan bakteria pada kulit dan menghilangkan penyumbatan pada rambut folikel.

3. Krim asid azelaic

Krim masam Azelleic atau asid azelaic Ia juga dapat digunakan sebagai cara menghilangkan sebum. Anda boleh menggunakannya dua kali sehari selepas mencuci muka. Setelah menggunakan ramuan ini untuk beberapa lama, anda dapat mengurangkan kekerapan penggunaannya sekali sehari. Asid Azelaic dapat membantu menyingkirkan bakteria dan mengurangkan pembentukan komedo. Namun, hasilnya hanya dapat dilihat setelah beberapa minggu penggunaan.

4. Tretinoin

Tretinoin adalah turunan vitamin A yang boleh didapati dalam bentuk gel, krim, atau bahkan cair. Tretinoin berfungsi dengan menghilangkan penyumbatan pada folikel rambut dan mempercepat pergantian sel-sel kulit. Namun, ramuan ini juga dapat menjadikan kulit lebih sensitif terhadap cahaya matahari. Oleh itu, anda perlu menggunakan pelindung matahari atau pelindung matahari jika anda kerap menggunakan tretinoin setiap hari.

5. Gunakan antibiotik

Sekiranya pelbagai bahan aktif di atas tidak berkesan menghilangkan jerawat, doktor anda boleh memberi salap antibiotik untuk mengurangkan pertumbuhan bakteria dengan ketara. Sekiranya jerawat masih tidak hilang, doktor akan menetapkan antibiotik oral, seperti minoxycycline atau doxycycline. Untuk mengatasi jerawat kerana penghasilan sebum yang berlebihan, anda juga harus selalu menjaga kebersihan kulit dengan kerap mencuci muka dengan cara yang baik dan betul. Jangan lupa untuk selalu makan sayur-sayuran dan buah-buahan yang baik untuk kesihatan kulit.

Catatan dari SehatQ

Dalam jumlah yang tepat, fungsi sebum penting untuk kesihatan kulit. Tetapi, jika terdapat pengeluaran sebum yang berlebihan atau tidak mencukupi, keadaan ini boleh mencetuskan masalah kulit. Sekiranya anda mengalami masalah kulit kerana pengeluaran sebum yang terganggu, baik kelebihan dan kekurangan, lebih baik berjumpa dengan pakar dermatologi untuk mendapatkan rawatan yang tepat. [[artikel berkaitan]] Masih ada soalan mengenai sebum di wajah? Rujuk doktor melalui aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Caranya, pastikan anda memuat turunnya melalui App Store dan Google Play .

Recent Posts