Panduan Pintar untuk Membangunkan Menu Makanan Bayi 7 Bulan

Banyak perkara baru yang dapat ditunjukkan oleh bayi anda ketika berusia 7 bulan. Oleh itu, penting bagi anda untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan mereka melalui makanan bayi 7 bulan yang penuh dengan nutrien, mulai dari memperhatikan menu, tekstur, dan jadual agar tidak bertentangan dengan waktu penyusuan atau susu formula .

Panduan memberi makan bayi 7 bulan

Bahagian makanan yang disyorkan untuk bayi berusia 7 bulan adalah tiga sudu besar atau setengah mangkuk 250 ml. Sementara pemberian makanan boleh dilakukan 2-3 kali sehari dan diselingi makanan ringan. Jangan memaksa anak anda makan terlalu banyak jika dia tidak mahu. Bagi bayi yang mengonsumsi makanan pelengkap (MPASI) dengan cara tradisional (memberi makan), usia 7 bulan adalah masa yang tepat untuk meningkatkan tekstur dari puri menjadi bubur. Perubahan tekstur ini akan membuat bayi mula mengunyah makanan, yang sekaligus dapat merangsang kesihatan rahang dan mulut secara keseluruhan. Jangan bimbang jika bayi anda masih belum tumbuh gigi kerana gusi bayi cukup sukar untuk terbiasa mengunyah. Lebih-lebih lagi, peningkatan tekstur makanan bayi berusia 7 bulan ini juga memungkinkan dia merasakan pelbagai jenis makanan. Sementara itu, untuk memberi makan bayi 7 bulan dengan kaedahnya bayi disapih (BLW), anda harus berjumpa lebih lanjut dengan doktor anda. Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI) sendiri tidak mengesyorkan kaedah ini kerana terdapat banyak perkara yang mesti anda perhatikan terlebih dahulu, baik dari segi kecukupan pemakanan yang diterima oleh anak dan faktor keselamatan. Secara umum, tidak ada pantang larang dalam memberikan makanan tertentu kepada anak-anak, termasuk penyediaan protein hewani, seperti ayam, daging merah, telur, dan ikan. IDAI mengesahkan bahawa tidak ada hubungan antara menunda pemberian protein dan kemunculan reaksi alahan pada bayi. Di samping itu, IDAI juga memastikan bahawa makanan bayi selama 7 bulan (di bawah 1 tahun) tidak boleh ditambah dengan gula dan garam. Walau bagaimanapun, penambahan gula dan garam dibenarkan dalam jumlah yang sangat kecil jika dapat meningkatkan selera makan anak. Anda juga berkewajiban mengatur jadual penyusuan bayi dengan seefektif mungkin. Kerana pada usia 7 bulan, bayi masih perlu minum susu formula atau susu ibu 800-900 ml sehari. Penyusuan susu ibu yang terlalu dekat dengan waktu penyusuan akan mengurangkan sebahagian makanan anak itu sendiri. Contoh menetapkan jadual makan bayi selama 7 bulan adalah seperti berikut:
  • Bangun (pukul 6): minum susu ibu atau formula
  • Sarapan pagi (pukul 8): Bertekstur polos atau haluskan
  • Selang (pukul 10): minum susu ibu atau formula
  • Makan tengah hari (12:00): Bertekstur polos atau haluskan
  • Petang hingga makan malam: minum susu ibu atau formula.
[[Artikel berkaitan]]

Makanan bayi 7 bulan yang disyorkan

Walaupun IDAI menekankan bahawa tidak ada pantang larang dalam menyediakan makanan pelengkap anak anda, disarankan untuk memberi diet lengkap yang mengandungi protein tumbuhan dan haiwan sejak bayi berusia 6 bulan. Nah, berikut adalah jenis makanan bayi 7 bulan yang boleh anda pertimbangkan:
  • Ubi jalar: kaya dengan vitamin C, E, dan beta-karoten yang juga dapat digunakan sebagai alternatif sumber karbohidrat, seperti kentang dan nasi.

  • Kacang polong: adalah makanan yang kaya dengan vitamin A, C, serta asid folik dan vitamin B lain.

  • Oat: membantu menstabilkan kadar gula darah ditambah sumber tenaga pada bayi. Oat juga mengandungi serat yang dapat menyuburkan usus.

  • Daging ayam: adalah salah satu protein yang mudah diperoleh dan diproses, dan kaya dengan protein dan vitamin B12. Daging ayam juga mengandungi lemak yang dapat menjadi sumber tenaga dalam diet bayi berusia 7 bulan.

  • Daging merah: mengandungi zat besi yang sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi, terutama zat besi dari susu ibu tidak lagi mencukupi untuk anak-anak yang telah memulai makanan padat.

  • Ikan: adalah makanan yang tinggi protein, tetapi juga rendah lemak. Daging ikan juga lebih lembut sehingga sangat sesuai untuk diperkenalkan kepada bayi yang baru belajar mengunyah.

Menu makanan bayi 7 bulan

Untuk menu MPASI 7 bulan, anda boleh menggabungkan pelbagai sayur dengan sumber protein seperti ikan atau ayam. Anda juga boleh menambahkan rasa pada makanan dengan menambahkan rempah aromatik seperti bawang putih ke daun limau purut. Dalam menu yang dimasak, tambahkan juga sumber lemak seperti mentega ke santan. Sumber lemak baik untuk sumber kalori yang dapat menyokong aktiviti harian. Berikut adalah petua praktikal untuk menu MPASI 7 bulan yang boleh anda cuba:

1. Bubur oat buah

Bahan-bahan: oat, pisang, blueberry, yogurt tanpa rasa (kosong), dan susu. Kaedah membuat:
  • Tuangkan bubur oat ke dalam periuk, masukkan susu dan kacau hingga pekat.
  • Masukkan pisang dan blueberry ke dalam campuran bubur, kemudian kacau hingga masak.
  • Tuangkan ke dalam mangkuk, kemudian masukkan yogurt.

2. Bubur kari

Bahan-bahan: bawang, bawang putih, daging cincang, bayam, tomato, kacang polong, nasi putih. Kaedah membuat:
  • Potong bawang dan putih, kemudian masukkan ke dalam kuali yang berisi minyak yang telah dipanaskan bersama daging lembu.
  • Masukkan tomato dan bahan-bahan lain, masukkan air hingga bahan-bahan itu tenggelam, kemudian masak selama 10 minit.
  • Rebus daging hingga lembut.
  • Keluarkan daging dan campurkan dengan nasi putih yang dimasak secara berasingan.
  • Jadikan bubur kari berteksturhaluskan atautumbukdengan menapis atau menggunakan pengisar.
Semasa membuat menu makanan bayi 7 bulan untuk MPASI, elakkan memberi jus buah. Ini kerana jus buah mempunyai kandungan gula yang tinggi, yang membuat bayi merasa kenyang lebih cepat dan tidak mempunyai selera makan. Anda boleh mengganti jus buah dengan potongan buah segar seperti pisang, blueberry dan buah-buahan lain. Sekiranya bayi menunjukkan reaksi alahan tertentu, nilai menu yang anda sediakan dalam makanannya. Walau bagaimanapun, jika anda mempunyai soalan yang lebih khusus mengenai diet bayi berusia 7 bulan, anda harus berjumpa dengan pakar pediatrik anda.

Recent Posts