Apakah Mekanisme Pengecutan Otot Manusia?

Tubuh manusia terdiri daripada pelbagai jenis otot yang membentuk pelbagai organ yang menyokong kehidupan. Otot bukan sahaja berperanan dalam membentuk organ, tetapi juga membantu anda bergerak bebas. Pergerakan ini disokong oleh mekanisme pengecutan otot dalam membantu pergerakan dan prestasi organ-organ tubuh. Adakah anda sudah mengetahui mekanisme pengecutan otot yang merupakan sebahagian daripada mekanisme kerja otot tersebut?

Apakah mekanisme pengecutan otot dalam tubuh manusia?

Mekanisme pengecutan otot sebenarnya adalah sebahagian daripada mekanisme kerja otot. Otot menguncup dan berehat untuk menggerakkan badan. Setiap kontraksi dan kelonggaran yang berlaku adalah tindak balas dari sistem saraf. Kunci mekanisme pengecutan otot adalah isyarat dari otak dan tenaga dari makanan yang dimakan. Mekanisme pengecutan otot dapat dipecah menjadi beberapa tahap, iaitu:

1. Isyarat dari sistem saraf

Mekanisme pengecutan otot bermula apabila terdapat isyarat dari sistem saraf yang dikenali sebagai potensi tindakan terhadap sel-sel di otot. Isyarat dari sistem saraf melalui saraf motor baru diterima oleh sel otot.

2. Tindak balas kimia pada otot

Isyarat dari sistem saraf akan diterima oleh bahan kimia yang disebut asetilkolin yang akan mencetuskan pelbagai reaksi kimia. Tindak balas kimia ini mencetuskan pembebasan kalsium pada otot dan merangsang prestasi sebatian aktin dan myosin yang dapat memendekkan otot atau menguncup.

3. Mengendurkan otot

Apabila isyarat dari sistem saraf tidak lagi diberikan, reaksi kimia pada otot akan kembali normal dan membuat otot memanjang atau mengendur.

Berbagai jenis otot manusia

Mekanisme tindakan otot berbeza-beza, bergantung pada jenis otot. Berikut adalah pelbagai jenis otot manusia:
  • otot regangan

Mustahil untuk membincangkan mekanisme kerja otot tanpa menyebut jenis otot ini. Ya, otot bertali adalah otot yang dapat dikawal secara sedar dan merupakan otot yang biasanya digunakan untuk pergerakan. Otot rangka melekat pada tulang dan disatukan oleh tisu yang sukar dikenali sebagai tendon. Apabila otot regangan berkontraksi, tendon bergerak bersama dan menggerakkan tulang.
  • Otot licin

Berbeza dengan otot regangan, otot licin adalah otot yang tidak dapat digerakkan secara sukarela. Otot licin dapat dijumpai di organ tubuh, seperti organ pencernaan. Mekanisme pengecutan otot licin berfungsi secara automatik, tidak dapat diatur dan berfungsi secara beransur-ansur dibandingkan dengan otot yang berlarut. Contohnya, pergerakan otot pencernaan lebih perlahan dan lebih teratur ketika makanan memasuki organ sistem pencernaan daripada pergerakan otot tangan yang cepat.
  • Otot jantung

Otot jantung berbeza dari otot lurus atau otot licin, walaupun serupa dengan otot licin, anda tidak dapat mengawal otot jantung secara sedar. Mekanisme pengecutan otot jantung menjadikan otot jantung dapat mengepam darah ke seluruh badan dan mengubah kelajuan mekanisme kerja otot mengikut keperluan badan. Contohnya, otot jantung mengepam dengan lebih perlahan semasa anda berehat dan mengepam lebih cepat semasa anda aktif. [[Artikel berkaitan]]

Bagaimana menjaga kesihatan otot?

Menjaga kesihatan otot adalah penting agar mekanisme kerja otot terus berjalan dengan baik dan baik. Sekiranya mekanisme pengecutan otot tidak berfungsi dengan baik, anda akan mengalami kesukaran bergerak atau mengalami masalah pada organ tertentu. Anda tidak perlu bingung kerana cara menjaga kesihatan otot dilakukan dengan mudah dengan cara berikut:
  • Mengamalkan diet yang sihat

Selain menjaga tubuh yang sihat dan menurunkan berat badan, mengamalkan diet berkhasiat yang seimbang dapat memberikan nutrisi yang mencukupi untuk mekanisme kerja otot. Makan sayur-sayuran, buah-buahan, protein rendah lemak, dan biji-bijian. Anda juga perlu makan makanan yang tinggi zat besi, seperti bayam, ayam, dan sebagainya. Di samping itu, anda harus mengambil protein daripada makanan dan bukannya makanan tambahan, seperti protein dari ayam, tahu, telur, dan sebagainya.
  • Bersenam secara berkala

Semasa anda bersenam, anda pasti akan merosakkan otot, tetapi selepas itu badan akan memperbaiki kerosakan dan menjadikan otot lebih kuat dan besar. Anda tidak perlu melakukan angkat berat, kerana aktiviti ringan atau sukan, seperti bermain badminton, berjalan, berlari, berenang, dan sebagainya juga dapat melatih otot anda. Sebaiknya bersenam atau lakukan aktiviti fizikal selama 30 minit setiap hari dan regangkan terlebih dahulu.

Hati-hati dengan kecederaan otot!

Sakit otot akibat senaman, terutama ketika pertama kali anda bersenam atau sudah lama tidak bersenam, adalah perkara biasa. Walau bagaimanapun, sakit otot yang berterusan dan menyakitkan boleh disebabkan oleh kecederaan otot. Kecederaan otot tidak akan membantu meningkatkan kekuatan otot, tetapi sebenarnya boleh membahayakan dan mengganggu mekanisme pengecutan otot, oleh itu, mencegah kecederaan otot dengan melakukan perkara berikut:
  • Berhati-hati semasa mengangkat benda berat

Semasa mengangkat objek berat, gunakan postur angkat yang betul, iaitu dengan menjaga punggung lurus dan menekuk lutut untuk mengangkat objek berat. Postur ini mencegah kecederaan pada otot belakang dengan memindahkan berat objek ke otot paha yang lebih kuat. Sekiranya anda tidak dapat mengangkat diri, minta bantuan orang lain.
  • Gunakan peralatan pelindung

Semasa melakukan sukan yang berpotensi menyebabkan kecederaan, gunakan peralatan pelindung, seperti topi keledar, dan sebagainya, untuk mengurangkan risiko kecederaan otot dan sendi.
  • Jangan tolak diri sendiri

Berhenti bersenam ketika anda merasa sakit atau sakit yang tidak tertahankan pada sendi atau otot anda. Sebaiknya rehatkan otot anda dan dapatkan nasihat doktor apabila berlaku kecederaan otot.
  • Panaskan dan sejukkan

Sebelum bersenam, sentiasa memanaskan badan dalam bentuk regangan dan berjoging cahaya. Selepas bersenam, sejukkan untuk meregangkan otot yang tegang.
  • Lakukan dengan perlahan

Sekiranya anda baru mula atau tidak melakukan senaman dalam beberapa saat, lakukan dengan perlahan dan ringan untuk mengelakkan kecederaan otot. Meningkatkan intensiti senaman secara perlahan.
  • Jangan lupa minum air

Semasa anda bersenam, jangan lupa minum air untuk mencegah dehidrasi, yang boleh menyebabkan pening dan meningkatkan kemungkinan anda mengalami kecederaan otot.

Catatan dari SehatQ

Mekanisme pengecutan otot adalah salah satu bahagian dari mekanisme kerja otot yang membantu anda bergerak dan menyokong prestasi organ dalam badan. Sentiasa jaga kesihatan otot anda dengan mengamalkan gaya hidup sihat dan mengelakkan kecederaan otot.

Recent Posts