7 Jenis Peranti Kelahiran yang Tidak Membuat Anda Lemak

Tidak sedikit wanita yang enggan menggunakan alat perancang keluarga kerana takut menambah berat badan selepas itu. Ya, mitos perancang keluarga sepertinya telah tertanam dalam kehidupan seharian. Ini menjadikan banyak wanita mencari jenis alat perancang keluarga yang tidak menjadikannya gemuk. Pada hakikatnya secara ilmiah, tidak pernah ada alat kontraseptif yang terbukti dapat menjadikan pemakai lebih gemuk daripada sebelumnya. Oleh itu, sebelum mengetahui jenis alat kawalan kelahiran yang tidak membuat anda gemuk, ada baiknya anda memahami fakta saintifik yang dapat membantah mitos ini.

Menggunakan kawalan kelahiran tidak menjadikan anda bertambah berat badan, inilah sebabnya

Pil kawalan kelahiran sebenarnya tidak mencetuskan kenaikan berat badan. Sehingga kini, masih banyak orang yang berpendapat bahawa menggunakan alat kawalan kelahiran dapat membuat wanita bertambah berat badan. Ini membuatkan ramai wanita teragak-agak untuk menggunakannya. Namun, ini hanyalah mitos. Kemunculan mitos ini sebenarnya bukan tanpa asas. Kerana, sekitar tahun 1960-an, ketika pil kontraseptif baru diciptakan, pilihan kontraseptif mengandungi kadar hormon estrogen dan progestin yang sangat tinggi. Sementara itu, dosis tinggi estrogen dapat menyebabkan kenaikan berat badan dengan meningkatkan selera makan dan menahan air di dalam badan. Jadi, pil kawalan kelahiran kuno memang boleh menyebabkan kenaikan berat badan. Walau bagaimanapun, komposisi pil kawalan kelahiran hari ini berbeza. Hormon estrogen dan progestin masih digunakan di dalamnya, tetapi dalam dos yang jauh lebih rendah. Jadi, ia tidak akan menyebabkan kenaikan berat badan yang ketara seperti sebelumnya. Walaupun terdapat kenaikan berat badan, jumlahnya biasanya tidak banyak dan berlaku kerana gangguan penyerapan cecair di dalam badan, bukan disebabkan oleh pengumpulan lemak. Ini biasanya akan berlaku dalam beberapa minggu pertama setelah anda memakannya, dan tidak akan bertahan lama.

Bukan hormonal, ini adalah jenis alat perancang keluarga yang tidak membuat anda gemuk

Kontrasepsi IUD atau spiral adalah kaedah kontrasepsi bukan hormon. Sekiranya anda masih tidak pasti mengambil pil kawalan kelahiran dan anda masih mahu mencari alat kawalan kelahiran yang pasti tidak mencetuskan kenaikan berat badan, anda boleh memilih alternatif lain, iaitu kawalan kelahiran bukan hormon. Berikut adalah jenisnya.

1. IUD

Kontrasepsi IUD atau spiral kini menjadi pilihan banyak wanita di Indonesia. Selain mempunyai kadar kejayaan yang tinggi, alat kawalan kelahiran ini tidak menggunakan hormon untuk mencegah kehamilan. IUD dapat mencegah kehamilan sehingga 10 tahun. KB jenis ini sememangnya lebih praktikal dan boleh dikeluarkan dan dipasang seperti yang dikehendaki. Sebagai contoh, anda telah menggunakan alat kontrasepsi spiral selama 4 tahun dan ingin mempunyai lebih banyak anak, maka alat itu dapat dikeluarkan oleh doktor dan boleh dimasukkan semula di kemudian hari.

2. Kondom

Cara lain yang sangat mudah adalah menggunakan kondom semasa hubungan seksual. Bukan hanya lelaki, wanita juga mempunyai kondom khas yang boleh digunakan. Selain mencegah kehamilan, penggunaan kondom juga dapat mencegah anda menyebarkan jangkitan kelamin (IMS). Tahap kejayaan kondom lelaki dalam mencegah kehamilan adalah sekitar 85% dan untuk kondom wanita adalah 79%.

3. Spermisida

Spermisida adalah bahan yang menyekat pergerakan sperma ke arah rahim. Spermisida boleh didapati dalam bentuk gel atau krim yang digunakan pada vagina, sebelum hubungan seksual. Berbanding dengan jenis kontrasepsi lain, kadar kegagalan spermisida adalah tinggi, iaitu 28%. Walau bagaimanapun, apabila digunakan bersama dengan alat kontraseptif lain, jumlah ini akan terus menurun. Topi serviks, salah satu alat kontraseptif yang tidak menghasilkan lemak (sumber foto: klinik mayo)

4. Topi serviks

Topi serviks adalah sejenis kantung yang terbuat dari silikon yang boleh diletakkan di dalam vagina untuk mencegah kehamilan. Penggunaan alat ini biasanya mesti disertai dengan spermisida. Semasa pertama kali digunakan, topi serviks mesti dipasang oleh doktor. Kemudian boleh dikeluarkan dan digunakan sendiri, sehingga dua tahun. Kadar kegagalan topi serviks adalah sekitar 14% pada wanita yang tidak pernah melahirkan, dan sekitar 28% pada mereka yang telah melahirkan.

5. Diafragma

Diafragma juga merupakan salah satu jenis alat kawalan kelahiran yang tidak membuat lemak. Berbentuk seperti mangkuk, alat ini terbuat dari silikon dan mencegah kehamilan dengan menyekat kemasukan sperma ke dinding rahim. Pemasangan pertama mesti dilakukan oleh pekerja kesihatan. Tetapi kemudian, anda boleh memasang dan mengeluarkannya sendiri. Selalunya, penggunaan diafragma juga disertai dengan penggunaan spermisida.

6. Buih khas

Cara perancang keluarga jenis ini hampir sama dengan topi serviks atau diafragma. Walau bagaimanapun, bahan itu terbuat dari busa dengan spermisida di dalamnya. Buih juga diletakkan di dalam vagina dan kadar kejayaannya cukup tinggi, iaitu sekitar 91%. Namun, apabila digunakan pada wanita yang sebelumnya melahirkan, kadar kejayaan turun menjadi sekitar 76%.

7. Pensterilan

Pensterilan adalah kaedah kontrasepsi kekal. Prosedur ini dilakukan secara pembedahan dan boleh dilakukan oleh lelaki dan wanita. Pada wanita, prosedur ini disebut tubal ligation (tubektomi), sementara untuk lelaki disebut vasektomi. Dengan begitu banyak pilihan, diharapkan anda tidak lagi keliru dalam mencari alat kawalan kelahiran yang tidak menjadikan anda gemuk. Bincangkan dengan doktor anda mengenai jenis yang paling sesuai dengan keadaan anda, serta kelebihan dan kekurangan setiap kaedah. [[berkaitan-artikel]] Kontrasepsi hormon dan bukan hormon tidak akan menyebabkan kenaikan berat badan yang ketara. Sekiranya selepas mengambil pil kawalan kelahiran secara berkala atau memasang alat kontraseptif lain, ada keluhan yang dirasakan, segera berjumpa doktor.

Recent Posts