Bagaimana janin dalam rahim ibu mendapat makanan dari plasenta

Selama sembilan bulan di dalam rahim, bayi dapat tumbuh dengan baik sekiranya mendapat cukup nutrisi. Oleh itu, persoalan mungkin timbul dari mana janin di rahim ibu mendapat makanannya? Adakah pemakanan untuk janin berkaitan dengan keadaan kesihatan ibu? Inilah penjelasan penuh.

Janin di rahim ibu mendapat makanan dari plasenta

Embrio mendapat khasiatnya dari plasenta. Objek ini adalah penghubung kehidupan antara ibu dan janin yang memberi khasiat. Semua keperluan bayi untuk membesar dan berkembang dibekalkan oleh ibu melalui plasenta. Apa yang dimakan oleh ibu boleh dipindahkan ke janin melalui plasenta. Nutrien ini kemudian akan mengalir dan diserap oleh badan janin. Beberapa minuman dan makanan yang dimakan seperti alkohol, kafein, hingga makanan pedas juga dapat diserap dan boleh mempengaruhi janin. Tidak hairanlah jika wanita hamil diharapkan tidak mengambil atau mengurangkannya. [[Artikel berkaitan]]

Sejak bila janin dalam rahim ibu mendapat makanan dari plasenta?

Bilakah embrio mula mendapat makanan dari plasenta? Secara umum, plasenta terbentuk semasa kehamilan dari telur yang disenyawakan yang melekat pada dinding rahim. Sejak itu, bayi mula mendapat nutrien yang diperlukannya dari plasenta ibu. Pada awal persenyawaan, telur bergerak dari ovari ke tiub fallopio. Di sana, telur memenuhi spermatozoon untuk membentuk janin. Telur yang disenyawakan dipanggil zigot dan akan menyelesaikan banyak pembelahan sel di tiub fallopio. Zigot kemudian mencapai rahim dan meneruskan pembahagian sel. Zigot kemudian menjadi blastokista dan memulakan pembentukan plasenta dan janin. Agar kehamilan dapat berkembang dengan optimum, plasenta kemudian menghasilkan hormon hCG. Hormon ini kemudian menjadi penanda aras bagi seseorang untuk hamil atau tidak. Walaupun wanita itu sebenarnya hamil, hCGnya tidak dapat dikesan kerana blastokista belum melekat pada dinding rahim.

Peranan plasenta untuk pertumbuhan dan perkembangan janin

Bagaimana janin mendapat makanan? Bayi dalam kandungan mendapat makanan daripada ibunya dengan menghantar nutrien melalui plasenta yang kemudian akan memasuki badan janin. Tetapi ini bukan satu-satunya peranan plasenta atau plasenta dalam menyokong perkembangan janin. Jauh lebih rumit, plasenta sebenarnya menjadi andalan bayi untuk tumbuh dan berkembang ketika masih dalam kandungan. Peranan ini diringkaskan dalam sistem peredaran darah yang berlaku antara ibu dan janin. Ringkasnya, sistem pengedaran aliran darah ibu dan janin berlaku melalui kitaran berikut:
  • Pertama sekali, darah ibu yang kaya dengan nutrien dan oksigen ke janin dari plasenta melewati tali pusat ke badan bayi.
  • Darah kemudian mengalir ke urat umbilik ke hati janin.
  • Dari jantung, darah kemudian mengalir ke lubang di septum antara jantung janin, yang dikenali sebagai duktus venosus.
  • Selain mengalir ke hati, sebahagian besar darah kaya oksigen akan mengalir ke vena cava inferior.
  • Dari inferior vena cava, darah akan mengalir ke atrium kanan jantung janin.
  • Sebilangan besar darah juga akan mengalir ke atrium kiri melalui shunt yang disebut a foramen ovale.
  • Dari atrium kiri, darah kemudian dipam ke arteri besar pertama yang disebut aorta menaik.
  • Kemudian, darah kaya oksigen dihantar ke otak, otot jantung, dan badan bawah si kecil.
  • Dari badan, darah kembali ke jantung yang mengandungi karbon dioksida dan produk buangan.
  • Darah kaya karbon dioksida akan dihantar ke paru-paru untuk mendapatkan oksigen.
  • Dari paru-paru, darah kembali ke plasenta sebagai tempat melepaskan karbon dioksida dan sisa produk ke dalam aliran darah ibu.
  • Kitaran kemudian akan kembali ke peringkat awal dan seterusnya sehingga bayi masuk ke dunia.
Fungsi penting lain dari plasenta adalah melindungi bayi daripada penyakit. Apabila sel darah dan nutrien masuk, virus dan bakteria dikeluarkan dari rahim. Ia juga membolehkan tubuh untuk tidak menganggap bayi sebagai benda asing ketika terdapat di dalam badan. Pelbagai hormon juga dihasilkan di plasenta. Hormon yang dihasilkan adalah laktogen plasenta manusia (HPL), santaioksitosin, progesteron, dan estrogen. [[Artikel berkaitan]]

Bolehkah plasenta mempunyai kelainan?

Oleh kerana fungsi plasenta sangat penting bagi janin, ibu harus berhati-hati dalam memeliharanya, untuk mencegah kelainan plasenta. Lokasi plasenta harus berada di sisi atau bahagian atas rahim. Dengan kedudukan ini, janin dalam rahim ibu mendapat makanan yang baik dari ibu. Walau bagaimanapun, terdapat kes di mana plasenta berada dalam kedudukan yang tidak sesuai. Walaupun dalam kehamilan yang sihat, komplikasi plasenta dapat terjadi. Keadaan ini mungkin disebabkan oleh salah satu faktor berikut:
  • Gangguan genetik
  • Zaman ibu
  • Tekanan darah tinggi
  • Sudah beberapa kali hamil
  • Adakah anda pernah bersalin caesar?
  • Penggunaan bahan tertentu
  • Mempunyai masalah plasenta pada kehamilan sebelumnya
  • Perut cedera
Bukan hanya pada kehamilan, plasenta juga boleh menjadi masalah semasa melahirkan. Salah satunya ialah plasenta yang tersisa di rahim. Akibatnya, setelah bayi dilahirkan, ibu harus melahirkan plasenta. Keadaan ini dikenali sebagai tahap ketiga buruh. Janin di rahim ibu memperoleh pengambilan makanan dari badan ibu melalui plasenta yang mempunyai sistem yang kompleks. Agar berjalan dengan sempurna, kehamilan harus dipantau secara berkala melalui pemeriksaan doktor. Dengan ini, kemungkinan timbulnya masalah akan dapat dikesan, termasuk gangguan pada plasenta. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai janin di rahim ibu untuk mendapatkan makanan, serta masalah kehamilan yang lain, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts