Lactobacillus Casei, Bakteria Baik yang Hidup di Usus

Anda pasti banyak mendengar mengenai bakteria baik dalam yogurt. Salah satu bakteria baik yang sering dimasukkan dalam produk makanan fermentasi ini adalah Lactobacillus casei atau biasanya disingkat L. casei. Ya, tidak semua bakteria berbahaya. L. casei ia menawarkan perlindungan terhadap penyakit. Bakteria ini berguna untuk menghalang bakteria jahat membiak dan menyebabkan jangkitan pada badan anda. Bakteria baik yang bermanfaat untuk tubuh manusia juga dikenali sebagai probiotik.

Apa itu bakteria Lactobacillus casei?

Terdapat banyak bakteria yang menghuni sistem pencernaan anda, baik bakteria baik dan bakteria jahat. Dianggarkan terdapat kira-kira 300 hingga 500 jenis bakteria, dan kebanyakannya tidak membahayakan kesihatan. Salah satu bakteria baik ini adalah Lactobacillus casei atau L. casei.L. casei adalah salah satu daripada banyak spesies bakteria yang tergolong dalam genus Lactobacillus. Mereka berfungsi untuk menjaga kesihatan sistem pencernaan anda. Malah badan anda boleh bergantung pada kehadirannya dalam memudahkan pencernaan makanan. Bakteria L. casei Ia juga membantu dalam menghambat pertumbuhan bakteria jahat penyebab penyakit. Oleh itu, anda boleh bayangkan jika badan kekurangan bakteria baik, bakteria jahat akan menyerang badan anda dengan lebih mudah. Tidak hanya dijumpai di badan manusia dan haiwan, L. casei juga boleh didapati dalam bahan makanan seperti sayur-sayuran, buah-buahan, dan produk gula-gula seperti yogurt. Mereka juga sering digunakan untuk fermentasi produk tenusu, sehingga rasa dan teksturnya lebih ramah pada lidah.

Kebaikan bakteria Lactobacillus casei

Bakteria baik ini telah terbukti bermanfaat untuk kesihatan pencernaan. Apa benda itu?

1. Merawat pelbagai penyakit

Terdapat sejumlah gangguan pencernaan yang dapat diatasi dengan mengambil makanan tambahan Lactobacillus casei. Beberapa di antaranya termasuk:
  • Cirit-birit
  • Sembelit
  • Sakit kolik atau perut yang muncul secara tiba-tiba kerana pengecutan otot
  • Penyakit Crohn
  • Penyakit radang usus atau penyakit radang usus (IBD)
  • Sindrom usus yang merengsa (IBS)
  • Intoleransi laktosa
  • Kolitis Ulseratif

2. Menjaga fungsi otak

Satu kajian yang dilakukan pada tikus menunjukkan bahawa bakteria usus dapat mempengaruhi kemampuan ingatan. Apabila sengaja terdedah kepada tekanan, haiwan ini nampaknya mengalami gangguan ingatan. Kemudian, para penyelidik mendapati bahawa disfungsi ingatan sebenarnya dapat dicegah dengan penggunaan probiotik. [[Artikel berkaitan]]

3. Membantu mengatasi masalah kegemukan

Obesiti adalah penyakit dengan pelbagai faktor risiko. Bermula dari diet, kurang bersenam, faktor genetik, hingga komposisi bakteria dalam usus. Dalam satu kajian, didapati bahawa pemberian susu fermentasi mengandung L. casei pada tikus boleh memberi kesan positif kepada bakteria pencernaan mereka. Begitu juga dengan petunjuk biologi yang berkaitan dengan kegemukan.

4. Berpotensi untuk merawat barah

Penyelidik telah menemui bukti yang menjanjikan mengenai potensi tersebut Lactobacillus casei sebagai rawatan barah. Salah satunya adalah kajian yang meneliti probiotik yang digabungkan dengan diet serat. Amalan ini menunjukkan bahawa diet ini dapat mengurangkan peratusan kanker usus besar.

Petua untuk dimakan Lactobacillus casei

Sebelum memakan L. casei dalam produk makanan atau produk fermentasi, adalah idea yang baik untuk memberi perhatian kepada perkara berikut terlebih dahulu agar tetap selamat:

1. Dos

Tidak ada persetujuan yang pasti mengenai dos penggunaan L. casei keselamatan. Untuk itu, anda diharapkan dapat membaca label produk dengan teliti. Anda juga boleh berjumpa dengan doktor mengenai berapa banyak yang harus anda makan, terutama bagi anda yang mempunyai keadaan perubatan tertentu.

2. Kesan sampingan

Probiotik biasanya tidak menyebabkan kesan sampingan. Walaupun ada, kebanyakan orang hanya mengalami keluhan ringan dalam bentuk perut kembung. Untuk merawat atau mencegah kembung perut, cubalah mengurangkan dos makanan tambahan Lactobacillus pertama, termasuk L. Casei. Setelah badan terbiasa, anda dapat meningkatkan penggunaannya secara beransur-ansur.

3. Interaksi ubat

Perhatikan bahawa probiotik boleh berinteraksi dengan antibiotik dan imunosupresan (penekan sistem imun). Oleh itu, pengambilan ubat ini bersama dengan probiotik boleh memburukkan keadaan anda. Contohnya, antibiotik yang diambil dengan probiotik dapat mengurangkan keberkesanan bakteria baik. Sementara itu, imunosupresan yang diambil dengan probiotik dapat menurunkan sistem imun, menjadikan anda lebih mudah jatuh sakit. Oleh itu, berbincanglah dengan doktor anda terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk mengambil probiotik jika anda juga mengambil antibiotik atau imunosupresan. Sistem pencernaan anda penuh dengan bakteria baik. Untuk menjaga kesihatan pencernaan, tentu saja tidak cukup hanya dengan mengkonsumsi Lactobacillus casei. Anda juga perlu mengamalkan tabiat sihat yang lain. Contohnya, makan makanan berkhasiat seimbang, mengelakkan lemak trans, meningkatkan pengambilan serat, dan bersenam secara teratur. Jangan lupa juga berjumpa doktor mengenai pengambilan bakteria L. casei supaya faedahnya dapat optimum untuk kesihatan anda.

Recent Posts