Adakah benar bahawa Kapsul Cacing adalah Ubat Kepialu? Ini adalah penjelasan perubatan

Adakah anda pernah mengambil kapsul cacing, terutamanya ketika menghidap demam kepialu (demam kepialu)? Ya, kapsul herba tanpa ubat ini dipercayai secara meluas sebagai ubat kepialu semula jadi. Apa sebenarnya yang terdapat dalam kapsul cacing ini? Adakah benar pengambilan kapsul ini dapat menyembuhkan penyakit ini? Seperti namanya, kapsul cacing adalah ubat-ubatan herba yang berasal dari ekstrak cacing tanah (Lumbricus rubellus) yang dibungkus dalam bentuk kapsul. Di Indonesia, beberapa jenama kapsul cacing telah didaftarkan di Badan Pengawasan Makanan dan Dadah (BPOM) sehingga cenderung aman untuk dimakan.

Adakah benar bahawa kapsul cacing boleh menjadi ubat kepialu?

Kapsul cacing telah lama dikenali sebagai ubat kepialu semula jadi. Selain senang diperoleh, harganya agak murah dan boleh dibeli tanpa preskripsi doktor. Dalam satu jenama kapsul cacing yang didaftarkan di BPOM, ekstrak cacing tanah ini sebenarnya hanya berguna untuk menghilangkan demam. Namun, tidak sedikit orang yang percaya bahawa kapsul cacing juga dapat menyembuhkan demam kepialu. Demam itu sendiri adalah gejala utama kepialu. Demam kepialu boleh mencapai suhu badan yang sangat tinggi, iaitu 39-40 darjah Celsius. Dalam dunia perubatan, keberkesanan kapsul cacing sebagai ubat tifus itu sendiri masih diragukan. Doktor menganggap bahawa kandungan dalam kapsul cacing tidak dapat diketahui dengan pasti, jadi manfaatnya tidak dapat ditebak. Ketidakpastian kandungan dalam kapsul cacing bermaksud bahawa kesan sampingan yang mungkin disebabkan juga tidak pasti. Itulah sebabnya mengapa doktor tidak pernah mengesyorkan memberi kapsul cacing untuk merawat masalah perubatan. Andaian ini sesuai dengan hasil kajian secara in vitro dijalankan di Universiti Airlangga. Dalam kajian ini didapati bahawa pemberian ekstrak cacing tanah hingga kepekatan 3200 mg / mL tidak mempengaruhi perkembangan bakteria Salmonella typhi (bakteria yang menyebabkan kepialu). Walau bagaimanapun, terdapat kajian lain yang menunjukkan hasil yang sebaliknya. Penyelidikan dilakukan dengan memberikan 100 mg / kg ekstrak cacing tanah pada tikus yang telah dijangkiti bakteria Salmonella typhi. Akibatnya, bilangan bakteria kepialu menurun setelah diberi ekstrak cacing tanah. Dengan kata lain, ekstrak cacing tanah boleh digunakan sebagai ubat tifus alternatif. [[Artikel berkaitan]]

Jenis ubat yang dikenali oleh dunia perubatan

Dalam dunia kesihatan, satu-satunya cara untuk merawat kepialu adalah dengan mengambil antibiotik. Beberapa jenis antibiotik yang biasanya digunakan sebagai ubat kepialu oleh doktor di Indonesia adalah:
  • kloramfenikol,biasanya ubat demam kepialu yang diresepkan oleh doktor sekiranya anda tidak mempunyai alahan terhadap ubat ini. Kloramfenikol boleh diberikan secara lisan (melalui mulut) atau melalui suntikan.
  • Ampisilin / amoksisilin dan kotrimoksazol. Ubat tifus ini akan diresepkan jika kloramfenikol tidak dapat diberikan kerana pelbagai sebab.
  • Cephalosporins generasi ketiga. Ubat ini adalah ubat pilihan lain setelah mempertimbangkan antibiotik di atas.
  • Meropenem, azithromycin, fluoroquinolones. Ubat ini diberikan jika kepialu diklasifikasikan sebagai teruk sehingga antibiotik di atas tidak dapat menyembuhkannya.
Namun, ada kebimbangan bahawa bakteria kepialu akan menjadi tahan terhadap antibiotik. Dengan kata lain, mereka masih tidak dapat mati ketika tubuh anda memakai antibiotik ini sehingga demam kepialu anda juga tidak menjadi lebih baik. Terlepas dari kontroversi mengenai ubat kepialu dari doktor dan kapsul cacing, anda harus minum lebih banyak air supaya anda tidak mengalami dehidrasi ketika menderita penyakit ini. Dalam kepialu yang mengakibatkan perforasi gastrik (perforasi perut), tidak ada cara lain untuk menyembuhkan anda selain melalui pembedahan.

Recent Posts