Mengintip Sel Telur Perempuan: Pengeluaran, Bilangan, Keabnormalan

Telur wanita tidak dapat dipisahkan dari proses pembiakan dan kesuburan. Anda boleh katakan, peranannya setara dengan sperma pada lelaki. Gangguan sedikit pun pada sel telur wanita, maka kesuburannya dapat terjejas. Mengetahui lebih lanjut mengenai telur wanita, akan membuka mata anda lebih lanjut mengenai kehamilan, haid, kesuburan, hingga kemandulan.

Pengeluaran telur wanita

Tidak seperti sperma, yang dapat dihasilkan secara berkala, telur wanita hanya dihasilkan sekali seumur hidup. Semasa bayi perempuan dilahirkan, dia sudah mempunyai sebilangan telur yang tidak akan bertambah lagi seumur hidupnya. Semasa kelahiran, terdapat antara 700,000 hingga dua juta telur betina di dalam badan. Bilangan ini terus menurun seiring bertambahnya usia. Setiap bulan, seorang gadis akan kehilangan kira-kira 11,000 telur sehingga ia mencapai usia baligh. Memasuki masa remaja, sel telur wanita yang tersisa di dalam badan telah banyak menurun, menjadi sekitar 300,000-400,000 keping. Dari jumlah tersebut, hanya sekitar 500 telur yang akan digunakan dalam proses ovulasi, atau pembebasan telur untuk persenyawaan. Memasuki usia baligh dan seterusnya, wanita akan kehilangan sekitar 1,000 telur setiap bulan. Apabila telur wanita habis, dia tidak lagi subur. Keadaan ini umumnya berlaku pada usia 40 tahun, diikuti dengan menopaus sepuluh tahun kemudian. Perlu diingat, usia menopaus bagi setiap wanita boleh berbeza, bergantung pada beberapa faktor, seperti sejarah penyakit dan gaya hidup. Sebilangan wanita, boleh kehilangan telurnya dengan lebih cepat, dan beberapa yang lebih perlahan.

Peranan telur wanita dalam kesuburan

Anda boleh katakan, telur adalah salah satu penentu utama kesuburan wanita. Telur betina dihasilkan di ovari atau ovari. Di tempat yang sama, telur matang. Sekiranya telur dianggap siap untuk disenyawakan, maka sel akan dilepaskan, menuju ke tiub fallopio, untuk memenuhi sperma yang siap disenyawakan. Proses ini dikenali sebagai ovulasi. Sekiranya persenyawaan berjaya, telur yang disenyawakan kemudian akan bergerak ke rahim. Di sana, telur akan melekat pada dinding rahim yang menebal, kerana ia telah disiapkan untuk kehamilan. Selepas itu, telur wanita akan terus berkembang menjadi janin. Penebalan dinding rahim berlaku setiap bulan. Tetapi, jika tidak ada sel telur yang terpasang, dindingnya akan pecah dan dikeluarkan dari badan dalam bentuk darah. Proses ini dikenali sebagai haid.

Gangguan yang berkaitan dengan ovum wanita

Keadaan atau penyakit yang berkaitan dengan sel telur, akan mempengaruhi kesuburan wanita. Berikut adalah beberapa gangguan keadaan yang boleh berlaku pada sel telur wanita.

1. Kegagalan ovulasi

Apabila telur tidak dapat dilepaskan dari ovari, persenyawaan tidak dapat terjadi. Kegagalan ovulasi boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan, seperti penuaan, gangguan endokrin, kepada penyakit seperti sindrom ovarium polikistik (PCOS).

2. Sel telur tidak dapat matang dengan sempurna

Selain tidak dapat ovulasi, telur wanita juga tidak dapat matang dengan sempurna. Keadaan ini boleh disebabkan oleh pelbagai perkara, salah satunya adalah kegemukan. Telur yang belum matang, mungkin tidak dilepaskan pada waktu yang tepat, dan tidak dapat disenyawakan.

3. Kegagalan implantasi

Implantasi adalah proses melekatkan telur yang disenyawakan wanita ke dinding rahim, sebagai permulaan proses kehamilan. Namun, dalam keadaan tertentu, telur gagal melekat pada dinding rahim. Penyebabnya boleh berbeza-beza, mulai dari endometriosis, kelainan genetik pada embrio, hingga adanya ketahanan terhadap hormon progesteron.

4. Sindrom ovari polikistik (PCOS)

PCOS adalah salah satu gangguan yang paling biasa yang menyebabkan kemandulan atau kemandulan pada wanita. PCOS adalah gangguan yang disebabkan oleh pengeluaran hormon androgen yang berlebihan di ovari dan kelenjar adrenal. Lebihan hormon ini boleh mengganggu pembebasan telur wanita semasa ovulasi.

5. Kekurangan ovari primer

Insufisiensi ovari primer (POI) adalah keadaan di mana ovari tidak dapat berfungsi dengan normal, walaupun wanita berusia di bawah 40 tahun. Ini berlaku kerana folikel, bahagian ovari yang digunakan untuk matang telur, terganggu. Berbeza dengan menopaus awal, wanita dengan POI masih cenderung hamil, walaupun haidnya tidak teratur. Kerana, wanita dengan POI masih dapat menghasilkan telur dan wanita yang mengalami menopaus atau menopaus awal, tidak dapat. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Penghasilan telur wanita hanya berlaku sekali seumur hidup, iaitu semasa dalam kandungan. Semasa kelahiran, jumlah telur wanita berada pada tahap tertinggi. Dengan bertambahnya usia, bilangan telur akan terus berkurang. Itulah sebabnya wanita berusia di atas 40 tahun, biasanya mengalami penurunan kesuburan. Telur, bersama dengan sperma, adalah dua faktor utama untuk menghasilkan embrio atau janin. Sekiranya telur terganggu, maka persenyawaan akan sukar berlaku dan kesuburan akan menurun.

Recent Posts