Makna Kontraindikasi pada Pembungkusan Dadah dan Perbezaannya dengan Kesan Sampingan

Terdapat beberapa maklumat yang anda dapati pada label ubat. Kontraindikasi adalah salah satunya, selain komposisi, cara tindakan ubat, petunjuk, dos, kesan sampingan, dan amaran. Maklumat ini sangat penting untuk dibaca sebelum anda mengambil ubat. Ramai orang mungkin hanya membaca petunjuk dan dos ubat. Sebenarnya, kontraindikasi juga perlu dipertimbangkan untuk mengetahui sama ada ubat itu boleh berfungsi dengan baik atau menyebabkan keadaan yang tidak diingini.

Apa itu kontraindikasi?

Maksud kontraindikasi adalah gejala atau keadaan tertentu yang menjadikan prosedur atau prosedur perubatan tertentu tidak digalakkan atau tidak boleh digunakan sama sekali kerana boleh membahayakan pesakit. Kontraindikasi mesti disenaraikan apabila pihak berkuasa penilaian keselamatan ubat (misalnya BPOM) menghendaki pengeluar memasukkan kontraindikasi khusus di bahagian maklumat ubat. Oleh itu, apabila pesakit mempunyai gejala atau keadaan yang disebut dalam kontraindikasi, ubat-ubatan yang dikontraindikasikan tidak boleh digunakan oleh pesakit.

Jenis-jenis kontraindikasi

Kontraindikasi terbahagi kepada dua, iaitu kontraindikasi relatif dan kontraindikasi mutlak. Berikut adalah penjelasan mengenai kedua-duanya.

1. Kontraindikasi relatif

Kontraindikasi relatif adalah keadaan di mana ubat atau prosedur tertentu mungkin tidak digalakkan. Ini adalah bentuk berhati-hati apabila dua ubat atau prosedur digunakan bersama. Walau bagaimanapun, ubat atau prosedur tertentu boleh digunakan jika manfaatnya melebihi risiko. Contohnya, sinar-X tidak digalakkan untuk wanita hamil, kecuali jika benar-benar diperlukan.

2. Kontraindikasi mutlak

Kontraindikasi mutlak adalah keadaan yang menjadikan rawatan atau prosedur tertentu sama sekali tidak digalakkan. Ini kerana prosedur atau bahan yang digunakan boleh menyebabkan keadaan yang mengancam nyawa pesakit. Oleh itu, prosedur atau ubat harus benar-benar dielakkan oleh pesakit. Sebagai contoh, aspirin dikontraindikasikan pada kanak-kanak kerana kemungkinan menyebabkan sindrom Reye berbahaya.

Contoh kontraindikasi

Berikut adalah beberapa contoh kontraindikasi terhadap parasetamol dan pemberian vaksin.

1. Kontraindikasi parasetamol

Paracetamoi adalah ubat yang diklasifikasikan sebagai sangat selamat, malah boleh digunakan oleh wanita hamil dan menyusui. Paracetamol juga sering digabungkan dengan jenis ubat lain. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa kontraindikasi terhadap parasetamol yang perlu dipertimbangkan. Kontraindikasi parasetamol adalah penggunaannya tidak digalakkan untuk orang yang mengalami gangguan hati dan orang yang mengalami alahan terhadap ubat ini. Walaupun parasetamol adalah ubat yang sangat selamat, ia boleh menyebabkan beberapa jenis alergi pada 0.01 peratus pengguna. Pengambilan paracetamol juga dapat meningkatkan risiko gangguan hati, terutama jika diambil secara berlebihan atau tanpa nasihat dan pengawasan doktor.

2. Kontraindikasi vaksin

Pemberian vaksin juga perlu memperhatikan kontraindikasi, iaitu keadaan penerima vaksin yang berpotensi meningkatkan risiko reaksi buruk yang serius. Kontraindikasi terhadap vaksin adalah keadaan di mana vaksin tidak boleh diberikan. Walau bagaimanapun, selalunya kebanyakan kontraindikasi vaksin bersifat sementara sehingga vaksinasi dapat dilakukan di kemudian hari, tepat ketika keadaan yang menyebabkan kontraindikasi tidak lagi ada. Berikut adalah beberapa contoh kontraindikasi vaksin.
  • Orang dengan gangguan imun yang teruk biasanya tidak boleh menerima vaksin dari virus hidup.
  • Wanita hamil pada umumnya tidak boleh menerima vaksin virus yang dilemahkan secara langsung.
  • Pesakit dengan ensefalopati tidak boleh menerima vaksin yang mengandung pertusis jika dalam waktu 7 hari mereka telah menerima dos vaksin yang mengandung pertusis yang tidak disebabkan oleh sebab lain yang dapat dikenal pasti.
  • Penyakit imunodefisiensi gabungan yang teruk (SCID) dan sejarah intussusception adalah kontraindikasi terhadap vaksin rotavirus.
[[Artikel berkaitan]]

Kontraindikasi dengan petunjuk dan kesan sampingan Perbedaan

Setiap ubat mempunyai kontraindikasi, kesan sampingan, dan indikasi Istilah kontraindikasi sering dikaitkan dengan petunjuk dan kesan sampingan ubat. Untuk lebih jelasnya, berikut adalah perbezaan antara kesan sampingan, petunjuk, dan kontraindikasi terhadap ubat. Kesan sampingan adalah pelbagai jenis kesan yang tidak termasuk dalam kesan klinikal ubat, sama ada dalam bentuk kesan berbahaya atau merugikan. Maksudnya, kesan ini tidak muncul dalam ujian klinikal ubat. Petunjuk adalah istilah untuk penggunaan ubat yang diluluskan. Petunjuk menentukan keadaan apa yang boleh dirawat oleh ubat. Petunjuk juga kadang-kadang menentukan kumpulan umur yang dimaksudkan untuk menerima ubat tersebut. Sebagai contoh, ubat parasetamol ditunjukkan untuk merawat kesakitan atau demam. Bergantung pada jenis parasetamol yang dipilih, indikasi dapat lebih spesifik, misalnya paracetamol dalam perubatan pediatrik ditunjukkan untuk mengurangkan demam yang dialami oleh anak-anak. Ringkasnya, kesan sampingan adalah kesan negatif yang mungkin berlaku, petunjuk adalah faedah menggunakan ubat tersebut, sementara kontraindikasi adalah keadaan yang menyebabkan seseorang tidak mengambil ubat tersebut. Dengan mengetahui syarat-syarat ini, anda diharapkan lebih berhati-hati dalam mengambil dadah, terutama yang dijual bebas. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai masalah kesihatan, anda boleh meminta doktor anda secara langsung di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turun aplikasi SehatQ sekarang di App Store atau Google Play.

Recent Posts