Moro Reflex, Sebab Bayi Sering Kaget Semasa Tidur

Bunyi yang kuat, pergerakan yang tiba-tiba, atau perubahan sedikit pun di persekitarannya boleh membuat bayi sering terkejut semasa tidur. Punca pergerakan bayi yang sering terkejut semasa tidur adalah tindak balas refleks yang disebut refleks Moro. Ini adalah salah satu daripada banyak pergerakan refleks bayi yang lain. Ibu bapa tidak perlu terlalu risau kerana refleks ini akan hilang dengan sendirinya seiring bertambahnya usia. Berikut ini adalah penjelasan lengkap mengenai bagaimana bayi sering terkejut semasa tidur.

Apakah refleks Moro?

Refleks Moro adalah tindak balas motor sukarela yang terdapat pada bayi baru lahir. Memetik dari Stanford Children Health, ciri utama refleks ini ialah bayi meregangkan tangan dan menggerakkan kaki ketika terkejut. Pada masa yang sama, kepalanya juga sedikit condong ke belakang. Kemudian, kedua-dua tangan akan menunjuk ke belakang lebih dekat ke badan mereka. Refleks ini mungkin atau tidak disertai dengan tangisan. Refleks Moro akan muncul ketika tidur sehingga kelihatan seperti bayi suka terkejut ketika tidur. Ibu bapa tidak perlu risau kerana kehadiran Moro sebenarnya bermaksud keadaan bayi itu berkembang dengan normal. Apabila kanak-kanak tidak menunjukkan refleks Moro atau hanya muncul di satu sisi badan, ia mungkin merupakan gejala:
  • Kecederaan semasa melahirkan anak,
  • Jangkitan,
  • otot lemah,
  • Lumpuh otak (cerebral palsy palsy), atau
  • Kerosakan saraf periferi.
[[Artikel berkaitan]]

Sebab mengapa bayi sering terkejut ketika tidur

Refleks Moro pada bayi bermula sejak lahir dan menjadi salah satu tanda perkembangan bayi. Pergerakan secara tiba-tiba ini adalah cara untuk melindungi dirinya dan juga menunjukkan bahawa dia dapat berkembang maju di persekitaran baru. Terdapat banyak faktor yang menyebabkan bayi sering atau suka terkejut semasa tidur, beberapa di antaranya adalah:
  • Suara lantang.
  • Cahaya terlalu terang.
  • pergerakan secara tiba-tiba.
  • Tangisannya sendiri.
  • Peralihan dari dibawa dan diletakkan (dan sebaliknya).

Cara menangani bayi yang suka terkejut ketika tidur

 

Refleks Moro membuat kanak-kanak terkejut dan bangun dengan mudah. ​​Walaupun refleks Moro atau bayi sering terkejut semasa tidur adalah tanda perkembangan bayi yang baik, ia juga dapat mengurangkan kualiti tidur mereka. Oleh itu, ibu bapa juga harus tahu bagaimana meletakkan bayi tidur supaya kualiti tidur tidak terganggu. Berikut adalah beberapa cara untuk menenangkan dan mengurangkan kejutan bayi semasa tidur, termasuk:

1. Mendekatkan badan semasa menurunkan bayi

Semasa menurunkan bayi dari selendang, sedekat mungkin dekat lengan anda selagi mungkin. Setelah menyentuh tilam, kemudian lepaskan perlahan-lahan. Ini harus cukup untuk mencegahnya merasakan sensasi jatuh yang dapat mengejutkan bayi semasa tidur.

2. Sapu bayi

Anda juga boleh membungkus bayi dengan kain pelikat atau kainmembongkok untuk membuat mereka berasa selesa. Namun, pastikan tidak mengikatnya terlalu ketat, terutama pada bahagian pinggang ke bawah. Penting untuk tidak membelai bayi secara sembarangan. Pastikan selalu menggunakan kain nipis yang tidak menyekat pergerakan tubuh bayi sehingga dapat mengurangkan risiko sindrom kematian bayi secara tiba-tiba (SIDS).

3. Menyokong leher

Bayi yang berumur di bawah 4 bulan masih belum menyokong kepala secara maksimum. Oleh itu, ibu bapa boleh memegang leher dan kepala bayi untuk memegang atau menenangkannya. Ini juga dilakukan untuk mengelakkan bayi sering terkejut semasa tidur. [[Artikel berkaitan]]

Bilakah refleks Moro pada bayi hilang?

Setiap bayi mempunyai refleks atau rasa terkejut yang berbeza. Refleks lain muncul beberapa hari selepas kelahiran dan berhenti lebih cepat. Walau bagaimanapun, secara amnya refleks ini sering dikejutkan semasa tidur yang berlangsung sehingga bayi berusia sekitar 2 bulan. Lama kelamaan, refleks mula pudar pada usia 12 minggu dan kemungkinan akan hilang pada usia 4 - 6 bulan. Memandangkan leher semakin kuat untuk menyokong kepala, ketika terkejut, bayi hanya akan meregangkan tangannya tanpa menggerakkan kepala atau kakinya. Sekiranya pada usia lebih dari 7 bulan bayi masih sering terkejut ketika tidur, ibu bapa harus berjumpa doktor untuk mengetahui penyebabnya. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Refleks Moro telah wujud sejak janin berusia 25 minggu di dalam rahim. Bagi orang yang melihatnya buat pertama kalinya, mungkin merasa terkejut atau bimbang ketika bayi terkejut semasa tidur dan terus berulang. Namun, selalu ingat bahawa refleks Moro adalah petunjuk perkembangan bayi yang normal. Secara amnya, pakar pediatrik akan memeriksa bagaimana bayi bertindak balas semasa kelahiran. Selagi tidak ada tanda-tanda perkembangan yang tidak normal, seperti refleks pada satu bahagian badan atau cukup lama seperti sawan, ibu bapa tidak perlu risau. Untuk maklumat lebih lanjut mengenai pergerakan refleks seperti bayi sering terkejut ketika tidur, tanyakan terus kepada doktor mengenai aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App store dan Google Play.

Recent Posts