Semasa Autopsi, Apa Yang Sebenarnya Dilakukan oleh Doktor?

Tidak jarang kita melihat doktor dan pakar forensik bekerja pada prosedur autopsi di televisyen atau di filem. Tetapi sayangnya, dari sekian banyak peristiwa tersebut, kebanyakannya tidak menggambarkan proses autopsi itu sendiri dengan tepat. Walaupun kebanyakan autopsi dilakukan kerana kejadian kematian seseorang yang luar biasa. Namun, alasan untuk prosedur ini lebih luas dan tidak terhad kepada mangsa keganasan atau jenayah. Lebih jelas lagi, inilah fakta mengenai autopsi yang perlu anda ketahui.

Sebenarnya, apa itu autopsi?

Dalam bahasa saintifik, autopsi disebut sebagai pemeriksaan postmortem atau nekropsy. Autopsi adalah pemeriksaan mayat orang atau mayat yang telah mati, untuk mengetahui punca kematian, melihat keparahan penyakit, dan mengetahui hasil rawatan atau pembedahan yang telah dijalankan. Autopsi dilakukan oleh pakar forensik. Perkataan ini berasal dari bahasa Yunani kuno, Autopsia, yang bermaksud melihat sesuatu dengan mata sendiri.

Bilakah autopsi diperlukan?

Sudah tentu, tidak semua orang yang meninggal memerlukan autopsi. Berikut adalah syarat yang memerlukan autopsi.
  • Kematian tiba-tiba dan mencurigakan
  • Kematian dianggap disebabkan oleh orang lain
  • Mayat adalah mangsa pembunuhan, bunuh diri, atau mangsa kemalangan tertentu
  • Kematian disebabkan oleh penyakit berjangkit yang timbul akibat kecederaan atau selepas prosedur pembedahan
  • Kematian yang berlaku di sel tahanan
  • Bayi yang mati secara tiba-tiba tanpa sebab yang jelas
Sebagai tambahan kepada faktor-faktor di atas, prosedur autopsi juga dapat dilakukan untuk tujuan penyelidikan perubatan.

Sebagai tambahan kepada keadaan di atas, terdapat beberapa sebab lain yang menjadikan badan perlu melalui proses bedah siasat. Namun, keputusan untuk melakukan proses autopsi bergantung kepada doktor, keluarga, atau pihak lain yang terlibat dengan kejadian tersebut atau dengan orang yang meninggal dunia.

Prosedur autopsi

Secara umum, terdapat dua jenis pemeriksaan yang dilakukan semasa proses autopsi, iaitu pemeriksaan luaran dan pemeriksaan dalaman.

1. Pemeriksaan luaran prosedur autopsi

Proses autopsi dimulakan dengan pemeriksaan menyeluruh bahagian badan. Pada pemeriksaan luaran, pembedahan tubuh belum dilakukan dan beberapa pemeriksaan akan dilakukan, seperti:
  • Menimbang mayat
  • Memeriksa barang-barang yang melekat pada pakaian atau badan mayat
  • Pemeriksaan ciri fizikal, seperti warna mata, warna rambut, parut, atau jantina
  • Membuka pakaian mayat, untuk melihat zarah-zarah atau benda-benda yang terdapat di dalam badan mayat, seperti mesiu, cat dinding yang jatuh, tatu, atau luka atau kecederaan yang dialami. Proses ini dilakukan setelah pemeriksaan pakaian selesai.
  • Pemeriksaan sinar-X untuk melihat keadaan tulang badan, lokasi peluru jika disebabkan oleh luka tembak, atau benda lain yang mungkin ada di dalam badan, jika diperlukan
  • Pemeriksaan menggunakan sinar ultraviolet untuk mengesan sisa-sisa bahan mencurigakan yang masih melekat di badan
  • Pensampelan rambut dan kuku untuk ujian DNA
Semasa bedah siasat, doktor yang memeriksa akan merakam semua yang ada di dalam badan dan merekodkannya untuk membuat nota suara secara serentak.

2. Pemeriksaan dalaman prosedur autopsi

Sekiranya perlu, doktor akan melakukan autopsi lengkap dengan membedah tubuh, bermula dari bahagian dada, perut, pinggul atau bahagian bawah perut, hingga ke otak. Kerana pembedahan dilakukan pada mayat, tidak banyak darah mengalir semasa prosedur. Ini kerana jantung tidak lagi mengepam darah. Untuk memeriksa organ dalaman, doktor juga akan memotong tulang rusuk mayat untuk membuka jalan masuk. Organ dalaman yang dinilai memerlukan pemeriksaan lebih lanjut, akan dikeluarkan dari lokasi mereka dan ditimbang, dan dilihat dengan lebih terperinci. Organ dalam badan, terutama otak, umumnya perlu direndam dalam formalin selama beberapa hari atau minggu. Ini dilakukan dengan tujuan menjadikan organ lebih padat dan lebih mudah dihiris dengan lebih tepat. Sekiranya diperlukan, beberapa organ juga akan diperiksa di makmal. Selain organ, pemeriksaan air kencing, darah, dan cairan mata juga dapat dilakukan, bergantung pada tujuan autopsi. [[Artikel berkaitan]]

Setelah autopsi selesai, inilah langkah yang diambil oleh pasukan perubatan

Setelah autopsi selesai, organ yang telah dikeluarkan dapat dimasukkan kembali ke dalam badan dan dijahit. Kecuali organ yang sengaja dipelihara untuk tujuan pemeriksaan selanjutnya. Mayat boleh dikebumikan semula atau dikremasi, mengikut permintaan keluarga atau saudara terdekat. Laporan mengenai hasil autopsi akan diberikan kepada sepasukan doktor atau pihak berkuasa seperti polis, yang sedang menyiasat kes. Proses autopsi hanya dapat dilakukan oleh pakar forensik. Untuk mendapatkan keputusan peperiksaan ini, umumnya memerlukan masa yang lama. Jadi, selagi pemeriksaan masih diperlukan, jenazah akan disimpan di bilik khas di hospital. Keluarga mempunyai hak untuk menyetujui atau menolak autopsi mayat dengan alasan tertentu. Cadangan autopsi, boleh dikemukakan oleh doktor, polis, atau keluarga mayat.

Recent Posts