Alergi pada bayi, mengenali pencetus dan cara merawatnya

Alahan pada bayi sering berlaku kerana sistem imun yang lemah. Kerana, tubuh bayi juga memerlukan proses penyesuaian untuk mengenali apa yang akan dimakan dan perkara-perkara di sekitarnya. Selain itu, kulit bayi masih sensitif sehingga terdedah kepada alahan. Apabila penyakit ini pada bayi muncul, si kecil juga mengalami alahan kulit pada bayi. Akibatnya, kulit bayi yang lembut dan halus berubah menjadi ruam merah, gatal, lecet, hingga mengelupas. Bukan itu sahaja, bayi juga menjadi lebih cerewet dan sering menangis. Oleh itu, kenal pasti jenis alahan pada kanak-kanak ini supaya anda dapat mengambil langkah rawatan yang sesuai.

Beberapa jenis alahan pada bayi

Alergi berlaku apabila sistem imun bayi bertindak balas secara tidak normal terhadap alergen. Penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Clinical and Experimental Allergy mendapati bahawa penyebab alahan pada kanak-kanak juga berlaku disebabkan oleh faktor genetik. Dalam kes ini, kajian ini menjelaskan, jika seseorang yang mempunyai hubungan darah dengan orang yang sensitif terhadap pencetus alergi tertentu, maka risiko alergi orang itu akan timbul. [[berkaitan-artikel]] Perkara yang boleh mencetuskan alahan biasanya normal dan tidak berbahaya. Beberapa jenis alahan yang paling biasa termasuk:

1. Alahan makanan

Susu formula boleh menyebabkan alahan pada bayi. Bayi boleh alah terhadap sebarang makanan. Reaksi alergi boleh muncul dalam lebih daripada satu jenis makanan. Susu ibu atau formula boleh menyebabkan alahan pada sesetengah bayi. Selain itu, makanan seperti kacang, telur, ikan, kerang, kedelai, dan gandum juga dapat mencetuskan alergi. Menurut penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal International Journal of Environmental Research and Public Health, penyebab alergi pada bayi dalam bentuk makanan atau minuman mempengaruhi hingga 10% bayi di pelbagai negara. Sebenarnya, dalam beberapa dekad kebelakangan ini, jumlah orang yang mengalami alahan makanan telah meningkat. Gejala alahan makanan yang biasanya muncul pada bayi termasuk batuk, sakit perut, cirit-birit, gatal, muntah, hidung berair, kesukaran bernafas, bengkak bibir atau lidah, hingga sesak nafas atau mengi.

2. Alahan dalaman

Mungkin anda merasakan bahawa rumah adalah tempat yang steril. Walau bagaimanapun, bayi juga boleh mengalami alahan dalaman. Rambut yang disumbat, jamur, binatang kecil (tungau atau serangga), dan haiwan mikroskopik yang menempel pada bantal, permaidani, atau tilam di dalam bilik boleh mencetuskan alergi. Bukan hanya itu, asap rokok dan minyak wangi yang memenuhi ruangan dapat membuat bayi alergi. Bayi boleh mengalami gejala alergi, seperti hidung berair, hidung tersumbat, bersin, ruam, dan gatal.

3. Alahan haiwan kesayangan

Kelembapan haiwan, air liur dan air kencing menyebabkan alahan pada bayi. Bayi boleh mengalami alahan haiwan peliharaan kerana bulu, air liur, atau air kencing mereka. Haiwan peliharaan dapat melekat pada tempat tidur bayi, sehingga menyebabkan alergi. Bukan hanya itu, air liur atau air kencing haiwan kering dapat berubah menjadi zarah yang menyebar melalui udara. Ia juga boleh menyebabkan alahan. Kucing dan anjing sering menjadi penyebab alahan haiwan peliharaan pada bayi. Gejala alahan yang mungkin berlaku, iaitu bersin dan hidung berair.

4. Alahan bermusim

Pada musim-musim tertentu, bayi lebih mudah terdedah kepada alahan. Keadaan ini dikenali sebagai rhinitis alergi. Gejala yang boleh muncul adalah bersin, mata berair, batuk, hidung berair, dan sakit telinga. Sekiranya dalam setahun pada waktu tertentu bayi anda mengalami gejala ini, maka ada kemungkinan dia mengalami alahan bermusim.

5. Alahan ubat

Mengambil ubat yang menyebabkan ruam adalah alergi pada bayi. Apabila bayi sakit, anda mungkin memberi mereka antibiotik sehingga mereka dapat sembuh dengan cepat. Walau bagaimanapun, antibiotik ternyata menjadi ubat yang paling sering menyebabkan alahan. Selain antibiotik, terdapat juga ubat-ubatan bebas yang boleh mencetuskan alergi. Sekiranya setelah mengambil ubat tertentu bayi menunjukkan reaksi alergi, seperti batuk, ruam, gatal-gatal atau bahkan bengkak, maka bayi berpotensi mengalami alergi terhadap ubat.

6. Alahan kimia

Alergi terhadap deterjen, sabun, atau lampin yang digunakan untuk keperluan bayi disebabkan oleh bahan kimia yang terdapat dalam produk ini. Ini bermaksud bayi mempunyai alahan kimia. Oleh itu, sangat disarankan agar anda memilih produk yang selamat untuk bayi kerana kulitnya masih sensitif.

7. Alahan air liur

Alergi pada bayi akibat kencing boleh mencetuskan ruam pada leher dan dada bayi. Sudah tentu, alergi pada bayi disebabkan oleh kulit bayi yang basah kerana bayi sering mengeluarkan air liur. kencing ). Ruam ini biasanya berlaku di sekitar mulut, pipi, lipatan leher, dan dada bayi. Ciri alahan pada bayi yang disebabkan oleh air liur adalah ruam merah dan lebam. Selain itu, terdapat juga tompok rata dan kulit yang kelihatan retak.

Cara merawat alahan pada bayi

Krim kortikosteroid merawat alahan pada bayi Sekiranya bayi anda mempunyai alahan, anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul dengan segera. Mengubati alahan biasanya bergantung kepada jenis alergi yang dialami. Terdapat beberapa cara untuk mengatasi alahan pada bayi, termasuk:
  • Menghilangkan pendedahan alahan . Anda perlu mengetahui apa yang menyebabkan bayi anda mengalami alahan. Sekiranya anda sudah mengetahuinya, misalnya kerana bulu kucing, maka anda harus menjauhkan kucing dari bayi.

  • Berikan antihistamin . Doktor boleh menetapkan ubat alergi untuk bayi ini untuk meredakan reaksi alahan. Walau bagaimanapun, kebanyakan antihistamin tidak digalakkan sebagai ubat alergi untuk bayi di bawah usia 2 tahun.

  • Memohon krim hidrokortison . Krim ini biasanya diberikan oleh doktor sebagai ubat alergi untuk bayi. Cara ubat ini berfungsi adalah untuk mengurangkan reaksi alahan pada kulit bayi. Walau bagaimanapun, berjumpa dengan doktor anda dan selalu baca arahan pakej sebelum digunakan.

  • Beri penyedut . Doktor mungkin mencadangkan ubat alergi untuk bayi ini sekiranya bayi mengalami kesukaran bernafas kerana alahan.

  • Suntikan adrenalin . Apabila bayi mengalami reaksi alergi yang teruk (anafilaksis), doktor memilih hormon adrenalin sebagai ubat alergi untuk bayi. Penyediaan ubat ini adalah suntikan yang mudah diberikan melalui kulit bayi. Ubat ini dapat mengawal gejala anafilaksis.
[[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Alahan pada bayi berlaku kerana sistem ketahanan badan belum sempurna. Dalam kes ini, tubuh bayi masih menyesuaikan diri dengan pengambilan yang dimakan dan persekitarannya. Punca alahan pada kanak-kanak pada amnya berlaku disebabkan oleh faktor genetik. Sementara itu, jenis alahan pada bayi dibezakan berdasarkan pencetus. Sekiranya alahan pada kanak-kanak tidak segera dirawat dengan baik, maka risiko yang teruk seperti masalah pernafasan atau pembentukan tisu parut pada kulit boleh berlaku. Sekiranya bayi anda menunjukkan tanda-tanda alahan pada bayi, segera berjumpa dengan pakar pediatrik andasembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Sekiranya anda ingin memenuhi keperluan penjagaan bayi anda, lawatiKedai Sihat untuk mendapatkan tawaran dengan harga yang menarik. Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]

Recent Posts