Inilah tujuan perkahwinan secara umum dan berlandaskan Islam

Perkahwinan adalah destinasi bagi kebanyakan pasangan yang saling mencintai. Perkahwinan dianggap sesuatu yang suci dan permulaan kehidupan baru bagi banyak orang. Walau bagaimanapun, tujuan perkahwinan tidak selalu sama untuk semua orang, bahkan dua individu dalam hubungan boleh mempunyai tujuan yang berbeza.

Pelbagai tujuan perkahwinan

Tinjauan yang dilakukan oleh organisasi Relationship Australia selama beberapa tahun, menunjukkan bahawa terdapat pelbagai alasan dan tujuan yang membuat seseorang memutuskan untuk berkahwin. Berikut adalah beberapa sebab mengapa seseorang berkahwin:
  • Cinta
  • Supaya seseorang akan menemani anda dalam hidup
  • Menyatakan komitmen sepanjang hayat
  • Memberi keselamatan untuk kanak-kanak
  • Membuat komitmen awam antara satu sama lain
  • Memperoleh status undang-undang (sah) dan keselamatan kewangan
  • Memenuhi ajaran agama.
Sebaliknya, tidak sedikit orang yang enggan berkahwin. Berdasarkan tinjauan yang sama, ini disebabkan oleh beberapa perkara, seperti:
  • Pengalaman buruk sebelumnya dalam hubungan sebelumnya
  • Tidak mahu komited
  • Melihat bahawa harus dilakukan tidak memerlukan perkahwinan
  • Rasa takut gagal di rumah
  • Nikmati hidup sebagai bujang.
[[Artikel berkaitan]]

Tujuan perkahwinan dalam Islam

Dari sudut pandangan Islam, tujuan perkahwinan dalam Islam bukan hanya untuk menyatukan dua orang yang saling mencintai. Perkahwinan dalam Islam adalah sebahagian daripada melaksanakan perintah agama (mendapat keredhaan Allah) dan mengikuti sunnah seperti yang dicontohkan oleh Nabi Muhammad. Islam juga mendorong penganutnya untuk berkahwin dan hidup berpasangan untuk beberapa tujuan lain. Dilaporkan dari halaman Kementerian Agama, berikut adalah beberapa tujuan perkahwinan dalam Islam.

1. Lindungi diri anda dari perbuatan tidak bermoral

Dalam pandangan Islam, perkahwinan adalah salah satu cara untuk melindungi diri daripada perbuatan tidak bermoral. Mempunyai nafsu atau dorongan seksual adalah perkara semula jadi atau normal bagi lelaki dan wanita. Walau bagaimanapun, seseorang yang tidak dapat menahan desakan seksual boleh jatuh ke dalam perbuatan tidak bermoral. Dengan berkahwin, seseorang dapat mengawal nafsu dengan lebih baik sehingga perbuatan tidak bermoral dapat dielakkan. Sebaliknya, membuat pasangan bahagia dalam perkahwinan Islam boleh membawa berkat dan pahala. Cadangan perkahwinan ini adalah untuk mereka yang telah dapat memikul tanggungjawab perkahwinan. Namun, jika anda merasa tidak mampu, maka anda harus berpuasa sebagai cara untuk mengawal diri.

2. Dapatkan keselesaan dan ketenangan dalam menjalani kehidupan

Bukan hanya untuk menghindari dosa, tujuan perkahwinan dalam Islam adalah untuk mendapatkan keselesaan dan ketenangan dalam hidup. Oleh itu, umat Islam digalakkan untuk memilih pasangan yang dapat memberikan keselesaan. Pasangan suami isteri diharapkan dapat membina rumah tangga Islam bersama-sama sakinah (tenang, tenteram, damai), mawaddah (penuh cinta), dan rahmat (penuh cinta).

3. Mempunyai keturunan dan menambah bilangan umat Islam

Tujuan perkahwinan dalam Islam adalah untuk mempunyai anak. Selain menjadi pengganti ibu bapa mereka, anak-anak ini juga dapat meningkatkan jumlah umat Islam. Oleh itu, umat Islam dapat menjadi lebih kuat dan kuat. Anak-anak Muslim juga diharapkan dapat menjadi pengganti yang berguna bagi masyarakat, bangsa dan agama.

4. Membina keluarga Islam dan memperkukuhkan penerapan syariat

Keluarga adalah unit terkecil dalam masyarakat. Untuk menerapkan undang-undang Islam secara keseluruhan dalam kehidupan, ia mesti bermula dari keluarga terlebih dahulu. Dengan membina keluarga Islam, penerapan undang-undang Islam juga dapat dilakukan dalam anggota keluarga. Ini mendorong terciptanya keadaan sosial dan keadaan yang diberkati oleh Allah SWT. Dengan memahami tujuan perkahwinan secara umum dan dalam Islam di atas, mudah-mudahan dapat membantu anda mempertimbangkan dengan teliti sebelum memutuskan untuk berkahwin.

Recent Posts