Tahap D-Dimer Tinggi pada Pesakit Covid-19, Mengapa?

Istilah D-dimer mungkin masih asing bagi banyak orang. Bekas Menteri BUMN Dahlan Iskan membincangkan istilah tersebut dalam catatan blog bertajuk “Up Again” Februari lalu. Diduga D-dimer adalah perkara penting yang perlu diberi perhatian pada pesakit Covid-19. Kerana, beberapa pesakit Covid-19 mati bukan kerana virus korona. Ia disebabkan oleh serangan jantung, strok, dan gangren pada kaki yang berkaitan dengan D-dimer.

Apakah D-dimer?

D-dimer adalah serpihan protein yang membantu proses pembekuan atau pembekuan darah. Proses ini umumnya berlaku ketika anda cedera untuk menghentikan pendarahan. Sekiranya pendarahan berhenti, bekuan akan pecah. Beberapa bahan sisa, termasuk d-Dimer, akan terapung di dalam darah. Bahan sisa ini biasanya akan hilang dengan sendirinya dari masa ke masa. Walau bagaimanapun, kadar D-dimer dalam darah juga tinggi jika anda mengalami gangguan pembekuan darah, seperti trombosis urat dalam (DVT). Dalam tulisannya, Dahlan juga memberikan istilah unik untuk D-dimer, iaitu "cendol-cendol" (gumpalan) dalam darah. Pemeriksaan D-dimer dilakukan dengan mengambil sampel darah untuk memberi gambaran tentang adanya atau ketiadaan gumpalan dalam darah. Had maksimum untuk D-dimer ialah 500 ng / ml. Tahap D-dimer yang meningkat dalam darah mungkin menunjukkan pembekuan darah aktif yang mungkin tidak normal.

D-dimer pada pesakit Covid-19

Jangkitan virus korona boleh mencetuskan gumpalan darah Gumpalan darah lebih berisiko pada orang yang tidak aktif secara fizikal, gemuk, perokok, atau sering makan makanan berlemak. Sementara itu, pada pesakit Covid-19, gumpalan darah cenderung terjadi kerana dijangkiti virus korona itu sendiri. Tahap D-dimer yang tinggi juga dikaitkan dengan:
  • Keradangan sistemik

Keradangan sistemik boleh disebabkan oleh jangkitan dengan virus Sars-Cov-2. Keadaan ini adalah tindak balas badan terhadap jangkitan. Anda mungkin mengalami gejala seperti demam tinggi, jantung dan pernafasan yang cepat, dan jumlah sel darah putih yang tidak normal.
  • Ribut sitokin

Ribut sitokin adalah pelepasan sitokin (protein khas) yang berlebihan sehingga sistem imun anda benar-benar dapat merosakkan tubuh. Apabila virus Sars-Cov-2 memasuki tubuh, sel darah putih bertindak balas dengan menghasilkan sitokin. Walau bagaimanapun, pengeluaran sitokin yang berlebihan sebenarnya boleh menyebabkan ribut sitokin. Kedua-duanya boleh menyebabkan gangguan pembekuan darah yang meningkatkan tahap D-dimer ketika diuji. Semakin tinggi D-dimer, semakin besar risiko pesakit Covid-19 mengalami penyumbatan akibat pembekuan darah. Akibatnya, terdapat pelbagai masalah kesihatan lain yang boleh mengancam nyawa. Secara amnya, pesakit COVID-19 yang agak teruk mempunyai tahap D-dimer yang lebih tinggi daripada kes ringan. Pembekuan darah pada pesakit Covid-19 juga boleh menyebabkan embolisme paru dan tromboembolisme vena. Oleh itu, pesakit Covid-19 dengan tahap D-dimer yang lebih tinggi harus mendapat perhatian khusus. Ujian lebih lanjut mungkin diperlukan untuk menentukan sama ada terdapat gumpalan darah yang tidak normal atau tidak.
  • Berita vaksin korona terkini: Pembangunan vaksin korona
  • Vaksinasi Covid-19 untuk warga tua: Cara mendaftar vaksin Covid-19 untuk warga tua
  • Bersedia untuk vaksinasi gotong royong: Perbezaan antara vaksinasi gotong royong dan vaksinasi kerajaan

Mengatasi tahap D-dimer yang tinggi

Antikoagulan membantu pembekuan darah yang tipis Dalam merawat tahap D-dimer yang tinggi, doktor anda mungkin menetapkan ubat penipisan darah (antikoagulan). Ubat ini berfungsi untuk melancarkan pembekuan darah berbahaya yang disebabkan oleh keradangan pada pesakit Covid-19. Ini dapat membantu menormalkan keadaan dan mencegah komplikasi berbahaya pada pesakit Covid-19. Walau bagaimanapun, ubat itu mesti digunakan dengan betul kerana dikhuatiri akan menyebabkan pendarahan. Ada mitos yang mengatakan bahawa minum banyak air dapat menipis darah beku. Malangnya, itu bukan cara yang terbukti. Jadi, anda masih perlu mendapatkan rawatan perubatan untuk merawat keadaannya. Sebaliknya, pastikan tubuh anda tetap sihat dengan memakai topeng, mencuci tangan, menjaga jarak, mengelakkan orang ramai, dan membatasi pergerakan semasa wabak ini. Sekiranya anda ingin bertanya lebih lanjut mengenai Covid-19, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play .

Recent Posts