Berhati-hati dengan Punca Bayi Muntah Kuning dan Ketahui Tindakan Menangani

Muntah bayi dapat menunjukkan sejumlah keadaan, dari normal hingga berbahaya. Muntah bayi dianggap normal jika berlaku selepas makan atau menyusu, berwarna putih atau warna makanan sebelumnya, dan tidak disertai dengan gejala lain. Sebaliknya, terdapat keadaan yang menunjukkan bahawa muntah bayi tidak normal. Salah satunya adalah bayi yang muntah kuning.

Punca bayi muntah kuning

Muntah kuning pada bayi dapat menunjukkan sejumlah kecil hempedu yang keluar. Cecair ini dibuat oleh hati dan disimpan di pundi hempedu. Berikut adalah beberapa kemungkinan keadaan yang boleh menyebabkan bayi muntah kuning.

1. Gangguan pada usus

Salah satu penyebab bayi muntah kuning adalah gangguan pada usus atau usus besar bayi.

2. Perut kosong

Satu lagi kemungkinan penyebab muntah kuning bayi adalah kerana perut bayi kosong, di mana tidak ada lagi kandungan perut yang dapat dimurahkan semula sehingga sejumlah kecil hempedu juga keluar. Keadaan perut bayi yang kosong juga boleh disebabkan kerana dia muntah berulang kali sehingga tidak ada yang lain yang dapat dikeluarkan dari perutnya.

3. Penyumbatan usus

Penyakit kuning pada bayi juga dapat dipicu oleh penyumbatan usus yang disebabkan oleh kecacatan kelahiran, penyumbatan mekonium (najis pertama bayi), atau usus bengkak (volvulus). Keadaan berbahaya yang menyebabkan bayi muntah penyakit kuning, seperti penyumbatan mekonium dan volvulus, biasanya didiagnosis pada bulan pertama kehidupan bayi. Walau bagaimanapun, kanak-kanak usia sekolah juga dapat mengembangkan volvulus di kemudian hari jika usus mereka cenderung memusing kerana keadaan kongenital. [[Artikel berkaitan]]

Keadaan muntah kuning yang perlu diperhatikan

Muntah kuning pada bayi dianggap tidak berbahaya sekiranya bayi menunjukkan peningkatan keadaan dalam 24 jam. Walau bagaimanapun, jika bayi muntah berkali-kali, bayi itu muntah kuning dan lendir atau berbuih, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Lebih-lebih lagi, jika bayi muntah berwarna kuning kehijauan atau warna hijau terang, segera bawa anak anda ke jabatan kecemasan. Muntah cecair hijau pada bayi adalah sesuatu yang mesti dirawat dengan segera dan tidak boleh ditangguhkan.

Cara mengatasi bayi muntah kuning

Susu ibu masih boleh diberikan setelah bayi muntah kuning Terdapat beberapa cara untuk mengatasi bayi muntah kuning yang boleh dilakukan sebagai rawatan awal sebelum membawanya ke doktor.

1. Berikan penyelesaian ORS untuk bayi yang minum susu formula

Sekiranya bayi diberi susu formula, berikan larutan ORS selama 8 jam. Untuk muntah sekali, berikan ORS separuh daripada jumlah biasa setiap 1-2 jam. Sekiranya bayi muntah berulang kali, berikan ORS selama 8 jam. Sekiranya anda tidak mempunyai ORS, anda boleh menggunakan formula selepas bayi muntah penyakit kuning sehingga dia dapat mendapat ORS. Sekiranya bayi anda telah melewati 8 jam tanpa muntah, anda boleh kembali ke susu formula yang normal.

2. Bayi yang disusui masih boleh disusui

Sekiranya bayi muntah penyakit kuning hanya sekali, dia masih boleh diberi susu ibu setiap 1-2 jam selama separuh daripada tempoh yang biasa. Sekiranya bayi muntah penyakit kuning lebih dari sekali, beri dia makan selama 5 minit setiap 30-60 minit. Sekiranya bayi telah melewati 4 jam tanpa muntah, kembalikan susu ibu dengan kerap. Bayi yang disusui secara amnya tidak memerlukan cecair ORS kerana susu ibu mudah dicerna dan biasanya bertoleransi dengan baik dalam keadaan muntah. Walau bagaimanapun, ORS boleh digunakan sekiranya muntah bertambah teruk.

3. Hentikan makanan pejal

Elakkan semua jenis makanan pejal pada bayi yang muntah. Makanan jenis ini hanya dapat dikembalikan secara beransur-ansur jika bayi bertahan 8 jam tanpa muntah.

4. Jangan berikan ubat bebas

Jangan beri ubat dengan cuai jika bayi muntah kuning. Anda hanya perlu memberi ubat yang disyorkan oleh doktor setelah rawatan awal bayi dengan penyakit kuning.

5. Rehatkan perut bayi yang muntah berulang kali

Sekiranya muntah kuning bayi berulang kali, jangan segera memberi makanan dan minuman untuk mengelakkannya kembali. Rehatkan perut bayi sebentar. Anda juga dapat membantu bayi tidur dan berehat lebih lama kerana kaedah mengatasi muntah kuning ini juga dapat membantu merehatkan perutnya.

6. Perhatikan tanda-tanda dehidrasi

Sebilangan besar masalah perut pada bayi hilang sebelum mereka mengalami dehidrasi. Walau bagaimanapun, awasi dan perhatikan tanda-tanda dehidrasi yang mungkin berlaku pada bayi.
  • Berkurangnya jumlah air mata atau bayi yang menangis tanpa jemu
  • Mata terbenam
  • Jumlah lampin basah dikurangkan atau bayi tidak lagi membuang air kecil.
Sekiranya anda melihat tanda-tanda dehidrasi dan muntah kuning pada bayi anda tidak hilang, bawa bayi anda ke hospital dengan segera untuk mendapatkan rawatan perubatan. Khususnya, jika keadaan ini juga disertai oleh gejala lain, seperti demam tinggi, bayi itu rewel atau menangis terus-menerus, dan tidak ada cairan tahan lama di dalam perut bayi. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai masalah kesihatan anak-anak, anda boleh meminta doktor secara langsung di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turun aplikasi SehatQ sekarang di App Store atau Google Play.

Recent Posts