6 Cara Merangsang Posisi Melintang Bayi untuk Berputar

Kedudukan melintang bayi tidak sesuai untuk proses kelahiran normal. Kedudukan bayi di rahim melintang dapat dikesan dengan kehamilan ultrasound. Sekiranya anda masih mempunyai beberapa minggu sebelumnya tarikh akhir, masih ada cara untuk menangani bayi melintang yang boleh dilakukan. Namun, usaha untuk berubah Kedudukan breech Ini masih harus mengambil kira punca bayi melintang. Sebaliknya, berusaha untuk mendapatkan lampu hijau dari pakar obstetrik.

Punca kedudukan bayi melintang

Sebelum bersalin, doktor akan memeriksa sama ada kepala bayi telah memasuki kawasan pelvis atau saluran kelahiran. Tetapi apabila kedudukan bayi melintang, ini bermaksud kepala masih di bahagian atas atau sisi. Terdapat 3 jenis kedudukan bayi melintang, iaitu: jujur, lengkap, dan tapak kaki. Ini bergantung pada bagaimana bayi dalam kandungan. Sebenarnya, doktor tidak dapat mengatakan dengan pasti apa yang menyebabkan kepala bayi tidak turun. Walau bagaimanapun, Persatuan Kehamilan Amerika mengatakan terdapat beberapa kemungkinan sebab yang mendasari, iaitu:
  • Bukan kehamilan pertama
  • Kehamilan bayi kembar
  • Adakah anda pernah mempunyai kelahiran pramatang?
  • Cecair ketuban berlebihan (hydramnios)
  • Kekurangan cecair amniotik (oligohydramnios)
  • Bentuk rahim yang tidak normal
  • Komplikasi seperti fibroid rahim
  • Keadaan plasenta previa
Pemeriksaan penjagaan antenatal Pemantauan berkala dan pemantauan ultrasound dapat membantu doktor meramalkan apa sebenarnya penyebabnya. [[Artikel berkaitan]]

Adakah ia berbahaya?

Bayi akan dianggap berada dalam kedudukan melintang atau kedudukan angin sepoi-sepoi ketika usia kehamilan mencapai 35-36 minggu. Pada fasa ini, ukuran bayi semakin besar sehingga ruang untuk menukar kedudukan semakin sempit. Doktor biasanya dapat merasakan sama ada bayi berada dalam kedudukan melintang atau tidak dengan meraba perut bawah. Selain itu, tentunya disahkan lebih tepat melalui pemeriksaan ultrasound. Secara amnya, kedudukan melintang bayi tidak berbahaya sehingga tiba masanya untuk bersalin. Dalam penghantaran melintang, risiko bayi tersekat di saluran kelahiran lebih besar. Selain itu, bekalan oksigen melalui tali pusat juga rentan terputus. Oleh itu, satu kajian pada 2000 pada 2000 wanita hamil dari 26 negara menyimpulkan bahawa kelahiran bahagian C lebih selamat untuk bayi melintang daripada kelahiran normal atau vagina. Angka kematian bayi dan risiko kelahiran juga jauh lebih rendah jika bayi bersalin dihantar melalui bahagian C yang dirancang. Sebaliknya, The British Journal of Obstetrics and Gynecology menyimpulkan bahawa wanita hamil dengan kedudukan bayi melintang masih mempunyai kemungkinan untuk bersalin normal di bawah bimbingan pegawai perubatan yang berpengalaman.

Bagaimana mengatasinya?

Jadi, apa yang harus dilakukan oleh wanita hamil ketika mengalami Kehamilan Breech? Berikut adalah beberapa kaedah yang selamat dan disyorkan:

1. Prosedur versi luaran (EV)

Prosedur EV bermaksud bahawa doktor akan memutarkan bayi secara manual sehingga berada dalam kedudukan yang betul. Manual bermaksud bahawa doktor memanipulasi kedudukan bayi dengan tangannya melalui perut ibu. Biasanya, prosedur ini dilakukan pada kehamilan 36-38 minggu.Selain itu, prosedur EV akan dilakukan di hospital. Ia memerlukan dua orang untuk melakukannya. Sepanjang prosedur, bayi akan terus dipantau untuk mengelakkan komplikasi.

2. Minyak pati

Ada juga wanita hamil yang mengaku berjaya mengubah posisi bayi menggunakan minyak pati seperti pudina. Caranya adalah dengan mengoleskannya ke perut untuk memberi rangsangan pada bayi. Namun, sebelum melakukan ini lebih baik berbincang dengan doktor anda terlebih dahulu. Beberapa jenis minyak pati tidak selamat untuk wanita hamil.

3. Penukaran

Kaedah penyongsangan juga popular untuk memikat bayi berputar sehingga ia siap dilahirkan. Maksudnya ialah meletakkan badan secara terbalik sehingga terdapat rangsangan pada janin. Contohnya boleh dengan pegangan tangan di kolam renang, menopang pinggul anda dengan bantal, atau bahkan menggunakan tangga untuk menaikkan pinggul anda.

4. Akupunktur

Terdapat juga kaedah moksibusi iaitu teknik menggunakan batang moxa yang telah diberi ekstrak tumbuhan mugwort. Ahli terapi akan menggunakan alat ini digabungkan dengan teknik akupunktur tradisional untuk memberi rangsangan kepada bayi untuk berpusing. Terus lakukan ini selepas lampu hijau dari doktor.

5. Teknik Webster

Terdapat juga teknik Webster yang membantu memperbaiki pinggul yang tidak selaras. Selain itu, kaedah ini juga menjadikan ligamen dan sendi di sekitar pelvis lebih santai. Harapannya, ini dapat memberi ruang kepada bayi untuk berputar.

6. yoga pranatal

Sekiranya ada sukan yang sangat mungkin membantu bayi berubah, itu adalah yoga pranatal. Ini sama dengan yoga, hanya dipandu oleh tenaga pengajar yang diperakui khas. Sebilangan besar pergerakan memberi ruang kepada bayi untuk bergerak, seperti kucing-lembu berpose. Selain itu, ia juga menguatkan otot-otot dasar pelvis sebagai penyediaan untuk melahirkan anak. Anda boleh melakukannya selama 10 minit pada waktu pagi dan petang. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sekiranya kedudukan melintang bayi dikesan jauh dari waktu bersalin, tidak perlu terlalu risau. Masih ada masa untuk bayi memutar tubuhnya secara semula jadi sehingga ia siap bersalin. Anda juga boleh bercakap dengan janin untuk memberi penegasan positif. Beritahu mereka bahawa untuk bersiap bertemu dengan anda, kepala bayi harus ditundukkan. Mengulangi penegasan positif ini dapat memberi kesan yang nyata, sesuai dengan falsafah kelahiran lembut. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai bagaimana mengatasi kedudukan bayi dalam rahim melintang, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts