Panggilan Kucing, Gangguan Seksual dengan Kehadiran Pujian yang Kerap

Adakah anda pernah dipanggil 'cantik' atau 'seksi' dan seumpamanya ketika melalui jalan awam? Sekiranya ya, maka anda telah mengalami gangguan seksual dalam bentuk catcalling. Catcalling adalah komen seksual yang dibuat oleh lelaki kepada wanita di tempat awam, seperti jalan raya, pusat membeli-belah, stesen, dan sebagainya. Perbezaan dengan gangguan seksual pada umumnya adalah bahawa lelaki dan wanita tidak saling mengenali, sehingga sering disebut gangguan asing. Selain kata-kata yang menjurus ke arah seksual, panggilan kucing juga dapat berbentuk siulan, pandangan, mengedipkan mata, dan bahkan memegang bahagian tubuh tertentu. Tujuan melakukan catcalling bukanlah untuk memperkosa, melainkan untuk mendapatkan perhatian wanita tersebut.

Bentuk catcalling

Menurut penyelidikan yang dilakukan oleh Stop Street Harassment, hampir 99 peratus responden wanita telah mengalami gangguan jalanan, termasuk catcalling. Gangguan seksual ini bukan hanya ketika wanita dihujani dengan kata-kata seksis seperti "anda cantik" atau "anda seksi", tetapi juga dalam beberapa bentuk lain, seperti:
  • Mengucapkan kata-kata seksis yang eksplisit, seperti payudara besar atau punggung.
  • Sekilas, ketika lelaki memandang wanita dengan pandangan bernafsu.
  • Bersiul, iaitu ketika seorang lelaki bersiul dari mulutnya dan biasanya bertujuan untuk menghina bentuk badan wanita yang dianggapnya seksi.
  • Menunjukkan sikap tidak senonoh, misalnya menggigit bibir bawah, tanda bahawa lelaki itu sedang panas
  • Buat bunyi ciuman tepat di hadapan wajah mangsa.
  • Mengejar atau menghalangi anda untuk sampai ke destinasi anda.
  • Memegang mana-mana bahagian badan anda, dari pakaian hingga ke kawasan larangan, seperti paha, payudara, punggung, dan sebagainya.
Tidak sedikit wanita yang marah ketika menjadi mangsa catcalling. Namun, banyak lelaki yang melakukan catcalling berpendapat bahawa tindakan mereka itu lucu, menggemaskan, dan bertujuan untuk memuji penampilan fizikal wanita tersebut. Sebenarnya, melakukan catcalling sebenarnya adalah tindakan yang tidak terpuji, menjijikkan, dan menghina wanita. Catcalling menjadikan wanita sebagai objek seksual dan dilihat tidak lebih dari sekeping daging yang terus berjalan tanpa mengira kesetaraan gender. Fenomena catcalling juga sering dikaitkan dengan gaya pakaian wanita yang cukup terbuka, sehingga mencabar lelaki untuk memberikan komen mengenainya. Sebenarnya, ada jurnal yang menyebutkan negara-negara dengan wanita berpakaian tertutup (bahkan memakai jilbab), seperti Mesir dan Lebanon, juga tidak terlepas dari melakukan catcall. Dengan kata lain, hubungan antara catcalling dan stereotaip cara berpakaian wanita hanya dibuat untuk membenarkan otak kotor pelaku catcalling. Apa pun bentuknya, melakukan panggilan cat mesti dihentikan kerana boleh mengakibatkan gangguan kesihatan mental wanita yang mengalaminya. [[Artikel berkaitan]]

Kesan catcalling pada wanita

Malangnya, sementara banyak wanita tidak selesa atau marah ketika mereka melakukan catcalling, mereka cenderung untuk tidak melawan. Sebaliknya, apa yang dilakukan wanita hanyalah untuk mengelakkan kemungkinan catcall berulang, misalnya dengan memakai pakaian yang lebih longgar, menukar jalan ke tempat kerja, atau hanya berpura-pura mengabaikannya. Sebenarnya, jika pengecatan terus dilakukan oleh wanita tersebut, kesihatan mentalnya boleh terganggu dan menyebabkan kesan buruk, misalnya:
  • Terdapat perasaan 'terancam' ketika wanita berada di tempat awam di mana terdapat banyak orang di sekitar mereka.
  • Penurunan harga diri yang dapat dilihat dari cara berpakaian, ekspresi wajah, dan emosi yang ditunjukkan di khalayak ramai
  • Mendapatkan panggilan telefon secara berterusan juga dapat menyebabkan seorang wanita menerima bahawa dia hanyalah objek, bukan wanita yang berhak menyuarakan kehendaknya sendiri.
  • Wanita semakin tidak selamat di jalan raya dan semakin paranoid.
Kesan buruknya akan lebih ketara apabila anda merasa tidak selesa dengan melakukan catcalling, tetapi berpura-pura tidak berlaku. Sekiranya anda terus menghindari masalah tersebut, maka kesan buruk dari melakukan panggilan telefon akan semakin menghantui, menjadikan anda terus-menerus menyalahkan diri sendiri atas kesalahan yang dilakukan oleh orang lain. Sebaliknya, kesan negatif terhadap psikologi wanita dapat dikurangkan apabila wanita mengabaikan panggilan oleh lelaki yang tidak dikenali. Lebih baik lagi jika wanita itu ingin "melawan" catcaller itu sehingga dia tidak melakukan perkara yang sama kepada anda atau wanita lain.

Recent Posts