Ini adalah lokasi apendisitis dan bagaimana mengetahui gejala penyakit

Radang usus buntu adalah radang usus buntu atau apendiks yang boleh terjadi pada sesiapa sahaja, sama ada orang dewasa, kanak-kanak, atau orang tua. Penyakit ini menyebabkan radang dan jangkitan pada apendiks dan keadaan ini boleh mengancam nyawa, jadi penting bagi anda untuk mengetahui lokasi apendisitis dan gejalanya dengan lebih jelas. Apabila mengalami radang usus buntu, pesakit akan merasa sakit di bahagian bawah kanan perut. Sekiranya anda mengabaikan keadaan ini, jangkitan boleh menjadi lebih serius dan menyebabkan apendiks pecah, menyebabkan keluhan kesakitan yang teruk dan mengancam nyawa bagi penghidapnya. [[Artikel berkaitan]]

Letakkan lampiran

Lokasi apendiks atau apendisitis kira-kira 2.5 cm di bawah injap ileuscum. Kedudukan organ ini secara visual terletak di sebelah kanan perut, tepat dalam garis lurus antara pusar dan tulang pelvis. Walaupun orang mengiktiraf sakit perut sebagai gejala atau ciri khas apendisitis. Namun, terdapat beberapa gejala apendisitis lain yang dapat dirasakan oleh penderita.

Gejala radang usus buntu

  • Sakit di perut kanan bawah

Kesakitan di perut yang berasal dari kanan bawah adalah gejala apendisitis yang paling jelas. Kesakitan ini akan sangat menyakitkan, dan boleh tiba-tiba datang dari sekitar pusar dan turun ke kawasan kanan bawah. Pada mulanya rasa sakit ini terasa seperti kekejangan perut, tetapi lama-kelamaan keadaannya akan bertambah buruk ketika anda bergerak, batuk, atau bersin. Gejala-gejala ini biasanya tidak hilang sehinggalah apendiks yang meradang dikeluarkan secara pembedahan.
  • Pening dan muntah

Mual dan muntah boleh berlaku akibat radang usus buntu. Keadaan ini adalah gejala keadaan lain. Tetapi, jika disertai dengan sakit perut dan demam, mual dan muntah maka ia dianggap sebagai tanda radang usus buntu.
  • Demam

Radang usus buntu boleh menyebabkan penderita demam kelas rendah dan merasa menggigil. Sekiranya apendiks pecah, jangkitan akan menyebabkan demam anda meningkat hingga lebih dari 38 C dan peningkatan kadar denyutan jantung.
  • Kembung

Pesakit dengan radang usus buntu akan mengalami masalah kentut. Ini menyebabkan gas di dalam perut berkumpul, membuatkan perut terasa kembung.
  • Cirit-birit atau sembelit

Apendisitis juga dapat menyebabkan masalah pada sistem pencernaan, seperti cirit-birit atau sembelit. Ini kerana radang usus buntu anda boleh mempengaruhi saluran pencernaan.
  • Selera makan berkurang

Mual, muntah, dan sembelit yang dialami sudah tentu akan membuatkan orang yang menghidap radang usus buntu kehilangan selera makan. Sebenarnya, jika keadaannya teruk, penghidapnya tidak mahu makan apa-apa.

Penyebab radang usus buntu

Radang usus buntu boleh terjadi kerana rongga apendiks mengalami jangkitan yang disebabkan oleh bakteria yang tumbuh dengan cepat, menyebabkan apendiks menjadi radang, bengkak, dan berkeringat. Faktor berikut menyebabkan:
  • Penebalan atau pembengkakan tisu dinding usus
  • Terdapat halangan di pintu rongga apendiks
  • Kecederaan pada perut
  • Najis menyumbat rongga pada lampiran
  • Keadaan perubatan tertentu, seperti tumor perut atau penyakit radang usus
[[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Apendisitis sangat berbahaya jika dibiarkan, kerana boleh menyebabkan usus buntu pecah, jangkitan meluas ke seluruh perut hingga berisiko mati. Oleh itu, anda perlu mengetahui lokasi lampiran dan gejalanya untuk mengelakkan risiko ini berlaku. Untuk merawat radang usus buntu, doktor akan melakukan pembedahan dan akan segera membuang apendiks anda untuk mengelakkan apendiks pecah. Sekiranya anda mengalami gejala radang usus buntu, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan perubatan segera.

Recent Posts