Sekiranya Anda Tidak Pernah Sakit, Bolehkah Kesihatan BPJS Dikeluarkan?

Apabila seseorang didaftarkan sebagai peserta Kesihatan BPJS, ada hak dan kewajiban yang berlaku. Haknya adalah untuk mendapatkan insurans kesihatan mengikut kelas yang dia sertai, kewajipannya adalah membayar iuran bulanan. Maka sama ada BPJS Kesihatan dapat dikeluarkan, jawapannya adalah tidak. BPJS Kesihatan wujud untuk memastikan bahawa rakyat Indonesia mendapat insurans kesihatan yang tepat. Setiap peserta boleh memilih jenis penyertaan mengikut kemampuan. Seseorang yang sudah mendaftar sebagai peserta BPJS Kesihatan akan tetap berdaftar. Penamatan keahlian adalah sekiranya peserta meninggal dunia atau menukar kewarganegaraan. Sekiranya ini berlaku, sudah tentu keluarga perlu mengetahui cara menyahaktifkan BPJS. [[Artikel berkaitan]]

Bolehkah Kesihatan BPJS dicairkan?

Dengan kewajiban membayar yuran bulanan, ini bermakna setiap peserta mendapat insurans kesihatan. Sama ada sakit atau tidak, keahlian tetap berlaku. Sekiranya ada persoalan apakah BPJS Kesehatan dapat dicairkan, jawabannya adalah tidak. Mekanisme BPJS Kesihatan adalah gotong royong, yang bermaksud bahawa sumbangan yang tidak digunakan atau tidak dituntut akan digunakan sebagai subsidi silang untuk membantu peserta lain yang sakit. Sudah tentu itu tidak bermaksud ini merugikan. Kerana, dengan menjadi peserta BPJS Health, kos perubatan akan ditanggung. Walaupun kos rawatannya cukup tinggi, BPJS Kesihatan tetap akan menanggungnya. Ini bermaksud bahawa tidak ada yang dirugikan dalam mekanisme kerja BPJS Health. Kesemuanya saling menyokong dengan sistem gotong royong. Baca juga: Ketahui cara menyahaktifkan BPJS peserta yang meninggal dunia ini

Kesihatan BPJS berbeza dengan Pekerjaan BPJS

Jadi, jelas bahawa sama ada BPJS Kesihatan dapat dikeluarkan, jawapannya adalah tidak. Ini berbeza dengan BPJS Employment yang memberikan jaminan sosio-ekonomi kepada peserta yang merupakan pekerja. Peserta pekerjaan BPJS boleh mendapatkan jaminan sosio-ekonomi seperti insurans pencen, insurans usia tua, dan insurans kematian. Bayaran ini boleh diambil atau ditarik pada bila-bila masa mengikut syarat yang berlaku. Di BPJS Health, apa yang diberikan adalah insurans kesihatan. Ini bermaksud bahawa BPJS tidak akan mengembalikan wang keahlian yang telah diberikan. Selain itu, BPJS juga tidak berkewajiban untuk memberikan pampasan atau pesangon.

Kesihatan BPJS merangkumi penyakit kronik

Selanjutnya, pada Januari hingga Ogos 2018 BPJS Kesihatan mengalami defisit kewangan hingga 16,5 trilion rupiah. Salah satu pencetus adalah kerana BPJS Kesihatan juga berkongsi kejadian penyakit kronik yang dialami oleh masyarakat Indonesia. Ini bererti masih banyak orang Indonesia yang memerlukan Kesihatan BPJS untuk tujuan perubatan. Berikut adalah 8 jenis penyakit kronik yang menjadi beban kepada BPJS Health dalam tempoh 2018 yang lalu:
  1. Hati
  2. Kegagalan buah pinggang
  3. Hepatitis
  4. strok
  5. Kanser
  6. Talasemia
  7. Leukemia
  8. Haemofilia
Memandangkan tingginya kejadian penyakit kronik yang dialami oleh masyarakat Indonesia, menjadi peserta Kesihatan BPJS adalah langkah yang tepat. Memang, tidak ada yang menyangka akan sakit, tetapi mempunyai payung sebelum hujan tentu lebih baik. Jangan lupa menjaga kesihatan anda dengan menjalani gaya hidup sihat dan bersenam.

Recent Posts