Ketahui cara menggunakan tampon yang betul supaya tidak menjengkelkan

Tampon tidak begitu popular di Indonesia. Sebilangan besar wanita lebih suka menggunakan pembalut biasa ketika mereka sedang haid. Selain tidak biasa, salah satu sebab wanita tidak menggunakan tampon adalah kerana dianggap tidak selamat. Sebenarnya, jika anda menggunakan tampon dengan betul, tidak ada yang perlu dibimbangkan.

Apa itu tampon?

Caption Tampon dapat dilengkapi dengan aplikator untuk membantu proses penggunaan Tampon adalah produk feminin yang berfungsi menyerap darah haid. Tampon berbentuk silinder dan biasanya terbuat dari kapas, rayon, atau campuran keduanya. Reka bentuk tampon membolehkan alat penyerap darah haid ini memasuki vagina dengan mudah apabila digunakan. Beberapa jenis tampon mempunyai aplikator plastik atau tiub kadbod untuk membantu wanita itu meletakkannya ke dalam faraj. Tetapi ada juga yang boleh dimasukkan menggunakan jari. Oleh itu, cara menggunakan tampon sedikit berbeza untuk setiap produk. Berbeza dengan tuala wanita yang menyerap darah setelah keluar dari badan, tampon dapat menyerap darah secara langsung dari vagina. Tampon juga terdapat dalam pelbagai saiz dan daya serap. Sebilangan besar tampon sama panjangnya. Tetapi beberapa jenama mungkin lebih pendek untuk mudah dibawa semasa dalam perjalanan. Walaupun penyerapan tampon ringan hingga tinggi, yang dapat disesuaikan dengan aliran darah haid anda. Sebagai contoh, apabila jumlah darah haid berat, anda boleh memilih tampon yang sangat menyerap untuk mengumpulkan lebih banyak darah.

Cara menggunakan tampon dengan cara yang betul

Memakai dan membuang tampon memerlukan beberapa latihan untuk membiasakan diri. Pada mulanya, mungkin terasa pelik dan menyeramkan. Tetapi setelah anda terbiasa, semuanya akan menjadi lebih mudah. Anda juga harus tetap tenang ketika menggunakan tampon. Kerana jika tidak, prosesnya akan terasa lebih sukar. Basuh tangan anda sebelum atau sesudah menggunakan tampon atau melepaskannya Cara menggunakan tampon mungkin berbeza-beza, bergantung pada apakah ada aplikator yang disertakan dengan produk ini. Inilah penjelasannya:

1. Cara menggunakan tampon dengan aplikator

  • Pertama sekali, basuh tangan anda dengan sabun dan air bersih.
  • Tunggu tangan anda kering sebelum membuka pembungkus tampon.
  • Duduk atau berdiri dalam keadaan selesa. Anda boleh meletakkan satu kaki pada kedudukan yang lebih tinggi (contohnya, di tempat duduk tandas). Anda juga boleh berjongkok.
  • Tanggalkan tampon dengan tiub aplikator.
  • Pegang aplikator yang mengandungi tampon dengan tangan dominan anda.
  • Bahagian tiub yang lebih besar harus menghadap ke atas, ke arah vagina.
  • Pastikan tali tampon terurai di hujung bawah aplikator.
  • Gunakan tangan anda yang lain untuk membuka labia (bibir faraj), kemudian arahkan hujung tiub aplikator ke dalam bukaan faraj.
  • Setelah aplikator berada di dalam faraj, gunakan jari telunjuk anda untuk menekan penekan tiub ke bawah untuk membolehkan tampon memasuki faraj.
  • Seterusnya, gunakan ibu jari dan jari tengah anda untuk mengeluarkan aplikator.
  • Pastikan tali tampon tetap tergantung di luar bukaan faraj.
  • Apabila anda ingin mengeluarkan tampon dari faraj anda, pegang tali dan tarik ke bawah sehingga seluruh tampon dikeluarkan.
  • Sekali lagi basuh tangan anda dengan air bersih dan sabun.

2. Cara menggunakan tampon tanpa aplikator

  • Basuh tangan anda terlebih dahulu dengan sabun dan air bersih.
  • Setelah tangan anda kering, lepaskan tampon dan tarik tali tampon dengan perlahan. Pastikan tali tetap terpasang dengan kuat pada tampon.
  • Posisikan badan dengan senyaman mungkin, boleh duduk, berjongkok, atau berdiri. Sebilangan wanita memilih untuk mengangkat sebelah kaki di atas tempat duduk tandas sambil berdiri.
  • Pegang hujung tampon anda, dengan tali yang tergantung.
  • Dengan tangan yang lain, buka labia dan tekan tampon dengan lembut ke lubang faraj.
  • Pastikan tali tampon tetap tergantung di luar bukaan faraj.
  • Apabila anda ingin menukar tampon anda, pegang tali dan tarik perlahan sehingga semua tampon keluar.
  • Basuh tangan anda sekali lagi.
Sekiranya tampon dimasukkan dengan betul, anda tidak boleh merasakannya. Tetapi jika terasa kental atau tidak selesa, ini bermakna cara anda menggunakan tampon anda mungkin tidak betul atau kedudukan tampon tidak betul. Sekiranya itu berlaku, angkat tampon dan buang. Kemudian anda boleh mengulangi proses memasang tampon baru. Bagi anda yang masih tidak yakin memilih tampon atau pad, ada baiknya anda mengenal pasti kelebihan dan kekurangan tampon terlebih dahulu sebelum membuat keputusan. [[Artikel berkaitan]]

Perkara yang perlu diberi perhatian semasa menggunakan tampon

Sekiranya anda memutuskan untuk menggunakan tampon, pertimbangkan cadangan umum berikut untuk kesihatan dan kebersihan organ intim anda:

1. Ikuti semua arahan penggunaan

Walaupun anda pernah menggunakan tampon sebelum ini, tidak ada salahnya membaca maklumat mengenai mencuci tangan sebelum dan selepas digunakan.

2. Gunakan tampon hanya ketika anda sedang haid

Pastikan anda hanya menggunakan tampon ketika anda sedang haid. Menggunakan tampon terlalu kerap boleh menyebabkan kelembapan berlebihan dan menyebabkan jamur di kawasan intim anda.

3. Tukar setiap tampon setiap 4 hingga 8 jam

Jangan sekali-kali memakai tampon lebih dari 8 jam pada satu masa. Ini boleh mengganggu kebersihan dan kesihatan organ intim anda.

4. Gunakan tampon dengan penyerapan rendah

Pertimbangkan berapa banyak darah yang anda ada dalam tempoh anda dan berapa kerap anda perlu menukar tampon. Sekiranya anda boleh memakai satu tampon sehingga lapan jam tanpa mengubahnya, penyerapannya mungkin terlalu tinggi.

5. Pertimbangkan jenis produk

Terdapat pelbagai jenis tampon di pasaran sekarang. Pertimbangkan jenis produk yang akan anda gunakan dengan aktiviti yang sedang atau akan anda lakukan. Contohnya, jika anda memerlukan perlindungan selama lebih dari 8 jam, seperti ketika tidur, pilih alas.

6. Awasi kesakitan atau gejala lain yang tidak biasa

Beritahu penyedia perkhidmatan kesihatan anda jika anda mengalami ketidakselesaan, kesakitan, atau gejala yang tidak biasa. Ini termasuk pembuangan yang tidak biasa ketika anda cuba memasukkan atau memakai tampon.

Apa kelebihan tampon?

Kerana ukurannya yang lebih kecil, tampon tentunya lebih praktikal untuk dibawa kemana-mana berbanding alas. Tampon juga boleh digunakan semasa anda berenang. Anda juga tidak perlu risau dengan bentuk yang jelas pada seluar atau rok seperti ketika anda memakai pembalut. Bukan itu sahaja, tidak jarang wanita yang memakai pembalut merasa seperti ada sesuatu yang tidak selesa atau tidak selesa. Terutama pada tuala wanita yang panjang dan tebal yang biasanya digunakan ketika haid berat. Walaupun tampon dapat menyerap banyak darah haid dan anda sering tidak merasakan kehadirannya ketika digunakan dengan betul.

Apakah kelemahan tampon?

Penggunaan tampon telah lama dikaitkan dengan sindrom kejutan toksik (TSS). TSS adalah jangkitan bakteria yang jarang berlaku, tetapi berbahaya kerana boleh menyebabkan kerosakan organ dan juga kematian. Walau bagaimanapun, kes TSS yang dilaporkan berkaitan dengan tampon telah menurun dengan ketara selama 20 tahun terakhir. Anda juga dapat mengurangkan risiko TSS dengan memilih tampon penyerapan rendah dan bukannya tampon penyerapan tinggi, menukarnya secara teratur setiap 4-8 jam, menggunakan tampon dan tuala wanita bergantian jika aliran darah haid rendah, dan tidak menggunakan tampon sepanjang malam ketika tidur . Di samping itu, memasukkan tampon ke dalam vagina juga tidak selesa bagi sesetengah wanita, terutama bagi anda yang baru bermula. Tampon boleh menjadi alternatif yang baik untuk pembalut. Walaupun begitu, anda perlu memperhatikan cara menggunakan tampon yang betul agar tetap selamat dan tidak menimbulkan masalah kesihatan. Sekiranya anda demam, muntah, cirit-birit, pening, dan perasaan seperti anda ingin keluar semasa atau selepas menggunakan tampon, ini mungkin merupakan gejala. sindrom kejutan toksik. Segera keluarkan tampon anda dan berjumpa doktor.

Recent Posts