7 Cara Membaca Fikiran Orang Lain, Tidak Perlu Kuasa Super

Adakah cara membaca minda orang benar-benar ada dan telah terbukti secara saintifik? Sekiranya ya, bagaimana? Secara harfiah, manusia tidak dapat membaca fikiran orang seperti superhero dalam fiksyen. Dalam sains, membaca minda disebut sebagai ketepatan empati yang memerlukan anda dapat 'membaca' pemikiran orang lain melalui kata-kata yang mereka katakan, emosi yang mereka sampaikan, dan bahasa tubuh yang mereka paparkan. Percaya atau tidak, anda dan banyak orang lain dapat membaca fikiran seseorang, terutamanya pasangan, keluarga, atau rakan rapat. Sebaliknya, orang yang tidak mempunyai kepekaan sosial tidak akan dapat membaca fikiran anda, walaupun mereka adalah pasangan, keluarga, atau teman rapat anda.

Ini adalah cara membaca fikiran orang, ia juga dapat mencari kebohongan

Untuk membaca fikiran orang lain, apa yang anda perlukan bukanlah kecerdasan otak, tetapi mendengarkan hati dan naluri anda sendiri. Ini akan berlaku apabila anda mempunyai kepekaan deria, iaitu kemampuan untuk melihat isyarat bukan lisan seseorang yang mungkin menunjukkan kesedihan, keraguan, kerengsaan, pembohongan, dan sebagainya. Perhatikan ekspresi wajah orang lain. Anda tidak perlu mempunyai kuasa besar untuk menguasai cara membaca fikiran orang untuk mengetahui pembohongan mereka. Menurut psikologi, ada 7 perkara yang boleh anda cuba, iaitu dengan:

1. Perhatikan bahasa badan

Mulut boleh berbohong, tetapi bahasa badan tidak boleh. Bahasa badan yang biasanya muncul ketika seseorang berbaring, seperti tangan gelisah, menyembunyikan tangan di bawah meja, atau mengangkat bahu dan tidak berdiri tegak.

2. Perhatikan ekspresi wajah

Apabila seseorang berbohong, ekspresi wajahnya juga boleh berubah, seperti lubang hidung yang melebar, bibir yang digigit, mata yang cepat berkelip, dahi yang berpeluh, pipi yang memerah, mata yang tidak fokus, dan sebagainya.

3. Memerhatikan struktur nada dan ayat

Apabila orang berbohong, nada dan irama ucapan mereka boleh berubah. Nada suaranya mungkin lebih tinggi atau lebih rendah dari biasanya, atau dia mungkin bercakap lebih perlahan atau lebih cepat daripada yang seharusnya. Sementara itu, dari struktur ayat, orang yang berbohong biasanya memberikan keterangan yang lebih terperinci daripada biasanya, termasuk maklumat yang sangat spesifik kerana otak mereka bekerja keras untuk menyusun perincian yang tidak pernah berlaku di dunia nyata.

4. Memandang mulut dan mata

Cara lain untuk membaca minda adalah dengan melihat mulut dan mata orang lain. Seseorang yang berbohong mungkin menutup mulut atau mata dengan tangan mereka, atau mungkin tidak dapat melihat anda sama sekali. Ini adalah tindak balas semula jadi bagi seseorang yang menyembunyikan pembohongan.

5. Perhatikan kehilangan kata-kata tertentu

Orang yang berbohong cenderung menghindari penggunaan kata "I", dan menggunakan diri mereka sebagai orang ketiga, misalnya dengan menyebut "gadis ini" dan sebagainya untuk mengelakkan kecurigaan.

6. Mendengarkan jawapan orang lain

Sekiranya anda dapat menjawab soalan secara langsung tanpa meluangkan masa untuk berfikir, mungkin orang lain itu berbohong. Dia telah menantikan pertanyaan anda dan telah menyiapkan jawapan yang akan mereka sampaikan agar anda tidak curiga.

7. Sumpah mencurigakan untuk meyakinkan anda

Orang yang jujur ‚Äč‚Äčtidak perlu meyakinkan anda tentang kebenaran. Walau bagaimanapun, orang yang ingin dipercayai dengan kebohongan mereka akan berjuang dengan bersungguh-sungguh untuk memenangi keyakinan anda. Namun, cara membaca minda ini untuk mencari pembohongan tidak semudah yang dulu. Sekali lagi, pada akhirnya anda harus mempercayai hati dan naluri anda, terutamanya jika anda telah lama mengenali orang itu dan memahami sifatnya. [[Artikel berkaitan]]

Bagaimana sains menjelaskan pembacaan minda ini?

Cara otak berfungsi membolehkan kita membaca pemikiran orang lain Menurut kajian yang dilakukan oleh penyelidik dari Harvard Medical School, membaca minda dapat terjadi berkat kerja sistem saraf di otak, terutama korteks cingulate anterior. Bahagian otak ini boleh dikatakan pusat kawalan anda ketika berinteraksi dengan orang lain. Apabila anda mencuba pelbagai cara membaca fikiran orang lain, bahagian korteks ini berfungsi dengan kuat untuk menafsirkan isyarat yang ditunjukkan oleh orang itu kepada anda. Sebaliknya, apabila bahagian korteks ini rosak, anda akan mengalami kesukaran untuk berempati dengan orang lain, seperti halnya individu dengan gangguan spektrum autisme dan gangguan keperibadian antisosial.

Recent Posts