Kesan Berhubungan Seks Sejak Remaja

Memulakan hubungan seks dari usia dini tidak digalakkan dari sudut kesihatan. Kerana, tingkah laku ini dianggap dapat meningkatkan risiko masalah kesihatan yang berbahaya, seperti penyakit kelamin ke barah serviks. Kanak-kanak yang mula melakukan hubungan seks sejak remaja mereka tanpa cara yang selamat dan sesuai juga berisiko tinggi mengalami masalah psikiatri seperti kemurungan ketika dewasa. Oleh itu, usaha dari pelbagai pihak diperlukan untuk menekan tingkah laku ini.

Kesan hubungan seksual pada usia dini

Dari sudut perubatan, memulakan aktiviti seksual pada usia dini mempunyai risiko memberi pelbagai kesan buruk kepada remaja, terutama kanak-kanak perempuan. Berikut adalah beberapa kesan buruk yang boleh muncul pada remaja yang cuba melakukan hubungan seks pada usia dini.

1. Lebih cenderung melakukan hubungan seks berisiko tinggi

Beberapa kajian menunjukkan bahawa memulakan hubungan seksual pada usia dini sangat berkaitan dengan peningkatan kemungkinan melakukan hubungan seks berisiko tinggi. Ini disebabkan oleh beberapa faktor, termasuk:
  • Berpotensi mempunyai beberapa pasangan seksual sebelum mencapai usia dewasa
  • Pengetahuan yang belum baik menjadikan penggunaan kondom semasa hubungan seks masih kurang atau tidak konsisten.
Di samping itu, remaja cenderung tidak dapat memahami sepenuhnya konsep akibat daripada tindakan.

Kerana pada usia remaja, korteks prefrontal di otak yang berperanan dalam kemampuan berfikir, berfikir dan menimbang baik dan buruk sesuatu tindakan, belum terbentuk sepenuhnya. Bahagian otak ini bahkan tidak akan terbentuk sepenuhnya sehingga seseorang memasuki usia pertengahan 20-an. Akibatnya, remaja cenderung lebih berani dan berani daripada orang dewasa, termasuk dari segi membuat keputusan yang berkaitan dengan seks.

2. Lebih banyak risiko penyakit kelamin

Keupayaan untuk membuat keputusan yang belum matang sepenuhnya juga menjadikan remaja lebih berisiko dijangkiti penyakit kelamin. Sebenarnya, orang yang berumur 15-24 tahun adalah kumpulan umur dengan jangkitan kelamin yang paling banyak. Contoh penyakit kelamin adalah klamidia, herpes genital, sifilis aka raja singa, gonorea, hingga HIV.

3. Risiko barah serviks atau barah serviks meningkat

Kanser serviks atau barah serviks adalah salah satu jenis barah yang paling biasa dihidapi oleh wanita di Indonesia. Kanser ini boleh berlaku kerana dijangkiti virus papilloma manusia (HPV) yang dapat menular melalui hubungan seks. Terdapat beberapa perkara yang meningkatkan risiko wanita menghidap penyakit ini. Salah satunya adalah melakukan hubungan seks pada usia dini. Wanita yang melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya sebelum usia 16 tahun, akan mengalami peningkatan risiko barah serviks dengan julat yang signifikan, iaitu 1,6 kali hingga 58 kali lebih berisiko. Semakin muda usia ketika persetubuhan pertama kali dilakukan, semakin tinggi risiko seseorang menghidap barah serviks di kemudian hari. Baca juga:Akibat Perkahwinan Muda, Inilah Yang Perlu Dipertimbangkan

4. Risiko kehamilan yang tidak diingini lebih tinggi

Kehamilan yang tidak dirancang untuk remaja usia sekolah tentu akan menghalang masa depan mereka. Walau bagaimanapun, ini adalah risiko tinggi yang dialami oleh kanak-kanak yang mula melakukan hubungan seks pada usia dini. Menurut hasil Survei Demografi Kesehatan Indonesia (IDHS), data pada tahun 2012 menunjukkan bahawa pengetahuan remaja di Indonesia mengenai kesihatan reproduksi tidak mencukupi. Hanya 35.3% kanak-kanak perempuan dan 31.2% kanak-kanak lelaki berumur 15-19 tahun mengetahui bahawa wanita boleh hamil walaupun hanya melakukan hubungan seks sekali sahaja. Ini menjadikan kadar kehamilan pada remaja yang aktif secara seksual, masih tinggi.

5. Remaja yang hamil mempunyai risiko komplikasi yang lebih tinggi

Kesan negatif dari hubungan seksual awal tidak berhenti apabila remaja yang hamil di luar nikah kemudian berkahwin dengan pasangannya. Kerana, kehamilan yang berlaku pada remaja putri mempunyai risiko komplikasi yang lebih tinggi, dan juga gangguan kesihatan ibu dan bayi. Wanita yang hamil semasa remaja mereka berisiko lebih tinggi untuk melahirkan sebelum waktunya dan bayi dengan berat lahir rendah (LBW). Selain itu, semasa melahirkan anak, remaja juga lebih berisiko mengalami pendarahan yang dapat meningkatkan kemungkinan kematian ibu dan bayi. Risiko pendarahan teruk dan bahkan kematian ibu juga timbul jika janin di dalam rahim cuba digugurkan atau digugurkan dengan cara haram yang tidak selamat atau sesuai dengan ketentuan undang-undang atau perubatan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Kesihatan reproduktif dan seksual tidak lagi menjadi pantang larang untuk dibincangkan, terutamanya jika tujuannya adalah untuk memberi pendidikan kepada orang muda. Dengan menanamkan pengetahuan tentang bahaya hubungan seksual pada usia dini serta tingkah laku seksual yang selamat dan sihat, diharapkan remaja tidak lagi mengalami tingkah laku yang memudaratkan kesihatan dan masa depan mereka. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai pendidikan seks untuk remaja serta kesihatan seksual dan pembiakan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts