Makna Mimpi Buruk Semasa Tidur, Adakah Ini Berkaitan Dengan Perkhabaran?

Mimpi bukan lagi bidang psikoanalisis atau mistisisme. Hari ini, impian menjadi tumpuan penyelidikan saintifik. Penyelidikan dan penyelidikan mengenai makna mimpi boleh menjadi penemuan baru yang berkaitan dengan kesihatan mental manusia. Dari semasa ke semasa, impian selalu menjadi sesuatu yang harus dipandang serius. Pada akhir abad ke-19 dan ke-20, Sigmund Freud meletakkan impian di pusat perbahasan psikoanalitik.

Makna mimpi dan kaitannya dengan sains

Perbincangan impian dalam bidang sains hanya bermula sekitar tahun 1950-an ketika mula membincangkan fasa-fasa pergerakan mata yang cepat (REM) semasa tidur. Perkembangan teknologi yang pesat dan pengimejan neuro bantu membedah makna mimpi dengan lebih jelas. Mimpi berlaku ketika pusat logik di otak berada lobus frontal tidak lagi aktif. Ini bermaksud bahawa pemikiran rasional tidak lagi dikemukakan. Pada masa yang sama, terdapat pengambilan dopamin yang membuat seseorang merasa beremosi. Mimpi hanya akan berlaku apabila persekitarannya sunyi dan orang itu tidak terikat dengan apa-apa. Semasa fasa REM, korteks visual juga berfungsi sehingga anda merasakan impian dengan visualisasi yang cukup jelas. Anda akan lebih bergantung pada deria penglihatan dan perasaan anda untuk 'melihat' daripada mendengar atau menyentuh.

Adakah benar impian kerana memikirkan sesuatu?

Anggapan lain yang sering berkembang adalah bahawa mimpi timbul kerana anda memikirkan sesuatu yang terlalu kuat sebelum tidur. Terdapat penyelidikan yang menjawab andaian ini. Seorang ahli psikologi bernama Daniel Wegner meneliti kesan pemulihan semula impian . Dalam eksperimennya, dia membahagikan dua kumpulan sebagai responden. Kumpulan pertama diminta untuk fokus memikirkan seseorang sebelum tidur. Kumpulan kedua diminta untuk tidak memikirkan orang lain sebelum mereka tertidur. Akibatnya, kumpulan yang tidak memikirkan apa-apa atau mengelakkan memikirkan seseorang sebenarnya mengimpikan orang itu.

Mengapa kita mempunyai mimpi buruk?

Terdapat teori psikologi evolusi yang dapat menjawab makna mimpi, terutamanya mimpi buruk. Dalam teori ini, terdapat unsur fungsi survival di dalamnya. Mimpi memberi peluang kepada seseorang untuk 'menangani' perkara yang dia risaukan di dunia nyata. Inilah sebabnya mengapa mimpi buruk berlaku. Impian menjadi tebal dengan apa yang menjadi kebimbangan, ketakutan, dan perkara-perkara yang melibatkan emosi yang mendalam bagi seseorang. Konsepnya adalah bahawa apabila seseorang terbangun, dia akan lebih siap menghadapi apa yang menghantui dia dalam mimpi buruk. Ini juga merupakan sebab mengapa mimpi buruk sering berlaku dalam keadaan terpenting seperti berlari, dikejar, dan lain-lain. Mimpi buruk sering mengandungi aktiviti yang mustahil dilakukan dalam kehidupan seharian. Tambahan pula, ia sangat jarang melibatkan perkara-perkara biasa seperti menulis atau membaca. Terdapat teori yang mengulangi bahawa makna mimpi buruk adalah bahawa otak tengah bertindak balas terhadap ancaman yang menghantui seseorang di masa depan. Penyelidik Antti Revonsuo dari University of Skovde Sweden menerangkannya dalam Teori Simulasi Ancaman. Beberapa responden mengaku mengalami mimpi buruk yang sama: kehilangan semua gigi. Rupa-rupanya maksud mimpi buruk ini adalah membimbangkan untuk mengatakan perkara yang salah pada masa yang salah.

Adakah sama dengan mimpi?

Tidak jarang makna mimpi buruk lebih mendalam daripada sekadar mimpi sekejap. Orang sering mengaitkannya dengan firasat bahawa sesuatu akan berlaku. Memandangkan impian datang dari bawah sedar, tentu makna mereka adalah simbolik. Jadi, ia tidak semestinya ditafsirkan sama seperti dalam mimpi. Ia memerlukan tafsiran yang lebih mendalam dan berkaitan dengan banyak perkara. Sebarang tafsiran mimpi adalah sah. Contohnya, seseorang bermimpi menghidap tumor barah atau kehilangan seseorang. Tanpa mengambilnya secara harfiah, ini dapat berarti ketakutan mati sebelum melakukan apa yang sebenarnya dia inginkan.

Recent Posts