Ketegasan adalah sesuatu yang boleh dipelajari, ingin membuktikannya?

Ketegasan adalah satu bentuk kemahiran komunikasi yang penting. Mempunyai ketegasan bermaksud dapat mengungkapkan pendapat dengan berkesan dan menjaga perspektif peribadi, sambil menghormati hak dan kepercayaan orang lain yang berbeza. Menjadi seseorang yang bersikap tegas dapat meningkatkan keyakinan diri, sehingga anda dihormati oleh orang di sekitar anda. Ini penting dalam menguruskan tekanan, terutamanya ketika menghadapi rundingan yang sukar. Terdapat individu yang mempunyai sifat tegas ini sebagai sifat semula jadi. Tetapi jika anda bukan salah satu daripadanya, kemampuan untuk bersikap tegas sebenarnya dapat dipelajari.

Ketegasan adalah titik penting untuk menguasai komunikasi

Komunikasi asertif adalah cara bercakap yang dicirikan oleh ketegasan, tetapi tetap menghormati orang lain. Selain berkesan, gaya komunikasi ini juga bersifat diplomatik. Ketegasan menunjukkan bahawa seseorang dapat mempertahankan hujah, dengan menyatakan fikiran dan perasaan. Orang yang tegas juga menunjukkan keprihatinan terhadap hak orang lain dan mempunyai kemampuan untuk menyelesaikan konflik, tanpa menjadi agresif. Oleh itu, mesej yang disampaikan dapat diterima dengan jelas, tanpa menimbulkan reaksi negatif dari pembicara.

Ketegasan dapat dilatih melalui langkah-langkah ini

Kerana ketegasan adalah sesuatu yang dapat diterapkan sebagai kemahiran komunikasi, pada dasarnya, kemampuan ini dapat dipelajari. Berikut adalah 10 langkah yang boleh anda pelajari untuk menjadi lebih tegas dan peka dalam komunikasi anda.

1. Buat keputusan yang memihak kepada diri sendiri

Semasa membuat keputusan, pertimbangkan kesan pada kedudukan anda sekarang, dan tentu saja tidak mengganggu hak orang lain

2. Hormati orang lain

Ingatlah untuk menghormati orang lain ketika menyatakan pemikiran, keinginan, atau pendapat anda.

3. Mendengar secara aktif

Cuba fahami pandangan orang lain, dan jangan mengganggu penjelasan orang lain.

4. Berani menyatakan perbezaan pendapat

Pendapat anda mungkin berbeza dengan pendapat orang lain. Ini adalah perkara biasa, tetapi tidak selalu bermaksud anda betul dan orang lain pasti salah. [[Artikel berkaitan]]

5. Bersikap jujur

Bercakap tentang masalah dengan jujur, tanpa menuduh atau membuat orang lain merasa bersalah

6. Bertenang

Tahan nafas, perhatikan orang lain, jaga ekspresi yang santai dan bercakap dengan nada suara yang normal.

7. Posisikan orang lain sebagai rakan

Cuba lihat orang lain sebagai rakan, bukan musuh. Ini tidak bermaksud anda harus bersetuju dengan pendapatnya. Anda masih boleh menyatakan perbezaan pendapat anda kepada orang yang mempunyai pandangan lain, tanpa rasa benci.

8. Berlatih dengan mereka yang paling dekat dengan anda

Berkomunikasi dengan sikap tegas, kepada rakan atau orang terdekat. Perhatikan juga bahasa badan dan pilihan kata.

9. Gunakan kata ganti nama diri pertama

Ucapkan pernyataan yang mengandungi frasa, "Saya rasa" atau "Saya rasa". Elakkan ayat agresif dengan, "Anda selalu" atau "Anda tidak pernah".

10. Bersabar

Melatih diri untuk bersikap tegas tentu memerlukan masa. Tetapi dengan sabar dan berlatih, anda dapat bersikap tegas dalam berkomunikasi. [[Artikel berkaitan]]

Perkara-perkara ini dapat mengelakkan anda bersikap tegas

Mempelajari helah untuk bersikap tegas adalah suatu keharusan. Namun, ini bukan tanpa cabaran. Terdapat sebilangan pantang larang dalam mempelajarinya, seperti berikut:

1. Sentiasa bersetuju dengan pendapat orang lain:

Seseorang yang mempunyai sifat pasif, cenderung kelihatan enggan atau malu dalam menyatakan pendapat. Individu dengan sikap ini biasanya menjauhkan diri dari konflik dan memilih untuk selalu bersetuju dengan keputusan dan pendapat orang lain. Padahal itu bisa menjadi keputusan yang akan merugikannya. Contohnya, bersetuju dengan tugas tambahan yang sebenarnya memerlukan masa bersama keluarga. Tingkah laku pasif ini juga boleh mencetuskan masalah kesihatan fizikal dan mental, termasuk:
  • Tekanan
  • Benci
  • Kemarahan
  • Perasaan menjadi mangsa
  • Keinginan untuk membalas dendam
Sebilangan orang dengan gangguan kecemasan sosial sering merasa sukar untuk bersikap tegas. Menyuarakan perasaan anda di hadapan orang lain boleh menjadi sukar, jadi anda cenderung menyimpannya di bawah. Sebenarnya, tingkah laku ini hanya akan menyukarkan anda di kemudian hari.

2. Sikap agresif

Sikap agresif ini boleh membawa buruk kepada diri sendiri dan persekitaran. Tingkah laku agresif boleh berupa kata-kata kasar, sumpah, bahkan kekerasan fizikal dan pemusnahan objek. Ini adalah pelanggaran batas sosial, boleh menyakiti fizikal dan perasaan orang lain.

Individu yang mempunyai watak agresif umumnya:

  • Gelisah dan mudah marah
  • Bertindak tanpa berfikir (impulsif)
  • Kesukaran mengawal tingkah laku
  • Sukar untuk menyedari bahawa tingkah lakunya tidak dapat diterima oleh orang lain
Seseorang juga boleh melakukan tindakan agresif dengan sengaja untuk tujuan membalas dendam atau untuk memprovokasi orang lain. Namun, tindakan agresif ini juga dapat ditujukan kepada diri sendiri, sebagai bentuk kemarahan.

3. "Dua muka"

Seseorang yang berkomunikasi dan bersikap pasif-agresif cenderung mengatakan "ya" padahal sebenarnya dia ingin mengatakan "tidak". Orang-orang yang agresif pasif ini biasanya mengeluh dan membuat komen sarkastik di belakang orang lain, daripada menyelesaikan masalah secara langsung. Gaya komunikasi pasif-agresif berkembang kerana seseorang merasa enggan untuk bercakap terus terang mengenai perasaan dan keperluannya. Ini tentu saja memberi kesan negatif. Lama kelamaan, tingkah laku ini berpotensi merosakkan hubungan dan saling menghormati.

Catatan dari SehatQ

Berlatih untuk dapat bersikap tegas dalam berkomunikasi, tidak akan menunjukkan hasil yang segera. Walau bagaimanapun, istilah "boleh kerana ia biasa," boleh dijadikan panduan dalam hal ini. Sekiranya anda terbiasa melakukan petua di atas, maka anda boleh mencapai kemahiran komunikasi yang tegas.

Recent Posts