5 perkara yang boleh membuatkan batuk anak tidak pernah hilang

Selain selesema, tetamu yang tidak diundang dan tidak dijangka adalah batuk kanak-kanak yang tidak hilang. Lebih-lebih lagi, jika keadaan ini menyukarkan mereka untuk menyusui atau makan sehingga berat badan mereka turun dengan bebas. Untuk mengetahui cara menanganinya, lebih baik mengetahui apa yang mencetuskannya. Terdapat banyak faktor yang menyebabkan batuk bayi tidak hilang, kadang-kadang ia bukan hanya virus. Dari alahan hingga refluks, kepada asma, ibu bapa perlu mengetahui setiap simptomnya.

Punca batuk kanak-kanak yang tidak hilang

Mengendalikan batuk anak yang tidak hilang tidak semudah memberi ubat yang dijual di pasaran. Banyak ubat tidak digalakkan untuk kanak-kanak di bawah umur 4 tahun. Kesan sampingannya terlalu berbahaya. Untuk memudahkan ibu bapa menangani batuk bayi mereka dengan cara yang betul, kenali terlebih dahulu beberapa perkara yang mungkin menjadi pencetus:

1. Jangkitan

Penyebab utama batuk bayi tidak sembuh adalah jangkitan virus kepada bakteria. Kesemuanya akan menimbulkan reaksi batuk, refleks semula jadi untuk membersihkan saluran kerongkong mereka. Apabila dijangkiti virus atau bakteria, pengeluaran lendir di paru-paru dan tekak akan meningkat. Perhatikan apa sebenarnya penyebaran virus dan bakteria. Adakah bilik tidur anak kecil anda tidak cukup bersih? Adakah anda sering terdedah kepada asap rokok dari orang dewasa di sekitar anda? Atau terkena residu asap rokok?

2. Alahan

Sebilangan besar kanak-kanak tidak mengalami alahan bermusim sehingga berumur 2 tahun. Namun, ada kalanya batuk bayi tidak hilang kerana terdapat pencetus alergi di persekitaran. Bermula dari habuk, acuan, tungau, bulu binatang peliharaan, atau alergen lain di dalam rumah. Batuk kerana alahan biasanya batuk kering yang sering muncul. Walau bagaimanapun, ia tidak produktif, yang bermaksud tidak menghasilkan lendir.

3. Refluks

Bayi juga mudah terdedah penyakit refluks gastroesophageal (GERD). Gejala keadaan ini ialah anak sering tersedak dan batuk ketika asid perut naik. Pada masa inilah tekak terdedah kepada kerengsaan dan anak batuk secara refleks. Bayi dengan GERD biasanya akan batuk dengan mengi atau mengi yang kuat mengi. Selain itu, kadang-kadang batuk kerana GERD juga muncul lebih kerap pada waktu malam.

4. Batuk rejan

Juga dikenali sebagai batuk rejan atau pertusis, ini adalah jangkitan bakteria serius yang boleh berlaku pada bayi hingga orang dewasa. Pencegahan yang paling penting adalah mendapatkan vaksinasi mengikut jadual. Bagi bayi, mereka mesti diberi imunisasi ketika berumur 2 bulan. Batuk rejan pada bayi juga menyukarkan mereka untuk menyusu secara langsung atau melalui media lain seperti perentak. Anda akan mendengar bunyi nafas frekuensi tinggi semasa anda menarik nafas di antara makan.

5. Asma

Perhatikan apabila bayi anda batuk lebih kerap. Sekiranya ia muncul pada waktu malam, itu boleh menjadi petunjuk bahawa bayi itu menghidap asma. Ia bahkan tidak menolak kemungkinan keadaan ini mengganggu masa rehat mereka. Ciri-ciri batuk akibat asma adalah batuk kering tanpa lendir sama sekali. Dalam kebanyakan kes, tidak perlu membawa bayi anda ke doktor ketika mereka mula batuk. Sebenarnya, lebih baik menunggu sedikit lebih lama sehingga anda memahami sepenuhnya bagaimana coraknya dan perkara-perkara apa yang disyaki menjadi pencetus. Sebagai contoh, berikut adalah beberapa petunjuk yang perlu diperhatikan:
  • Adakah batuk kering atau kahak?
  • Adakah batuk hanya muncul ketika tidur?
  • Berapa lama batuk itu berlanjutan?
  • Adakah batuk hanya berlaku ketika anak berada di tempat tertentu selain di rumah?
Dengan memperhatikan beberapa perkara yang berkaitan dengan corak batuk anak anda, ini boleh menjadi bahan perbincangan dengan doktor. Semakin jelas dan lengkap catatannya, semakin mudah untuk menguraikan apa yang mencetuskan batuk anak yang tidak akan hilang. [[Artikel berkaitan]]

Bilakah anda harus segera berjumpa doktor?

Walau bagaimanapun, terdapat juga keadaan di mana ibu bapa tidak perlu menunggu lebih lama dan segera membawa anak mereka ke doktor. Terutama, jika usia bayi masih di bawah 3 bulan. Selain itu, perhatikan juga apakah ada tanda-tanda kesukaran bernafas. Untuk mengetahuinya, cubalah menanggalkan pakaian bayi dan memerhatikannya semasa mereka bersantai. Berikut adalah beberapa petunjuk yang perlu diperhatikan:
  • Kira berapa kali anak bernafas dalam 60 saat
  • Lihat sama ada kanak-kanak itu terpaksa berjuang untuk bernafas
  • Lihat apakah lubang hidung anak anda mengembang terlalu besar untuk bernafas
  • Perhatikan pergerakan leher ke dada jika kelihatan seperti sukar untuk menarik nafas
  • Lihat apakah mereka mengalami kesukaran untuk makan dan perlu berehat sebentar untuk bernafas
  • Adakah terdapat perubahan warna kulit dan bibir?
Sekiranya beberapa petunjuk di atas dilihat pada anak anda, anda harus segera mendapatkan bantuan perubatan kerana ini menunjukkan kesukaran bernafas.

Catatan dari SehatQ

Sekiranya penyebab batuk masih dapat dirawat di rumah, perhatikan untuk tidak memberi ubat batuk di pasaran. Juga jangan berikan madu kepada bayi di bawah usia 1 tahun kerana risiko botulisme berbahaya. Tawarkan susu ibu, formula, atau makanan yang sedap ketika anak anda mula makan. Juga bantu meletakkan bayi sedikit lebih tegak semasa melakukan aktiviti agar tidak menyebabkan terkumpulnya lendir yang menyebabkan batuk. Terutama, pada bayi yang batuk kahak atau mengalami refluks asid. Anda juga boleh memasang pelembap di bilik tidur untuk melonggarkan lendir di saluran pernafasan dan melegakan kerengsaan tekak. Duduk selama beberapa minit dengan anak kecil anda di bilik mandi wap kerana air panas juga boleh menjadi pilihan. Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai perkara yang harus dilakukan dan tidak boleh dikendalikan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts