Perut kembung selepas makan? Inilah kaedah mudah untuk mencegahnya

Kebiasaan makan sejumlah besar makanan kadang-kadang mencetuskan perut kembung setelah makan. Keadaan ini berlaku kerana penumpukan udara atau gas di saluran pencernaan (gastrointestinal). Walaupun gas atau kembung adalah keadaan biasa setelah makan, ada beberapa langkah yang boleh anda lakukan untuk mengelakkannya. Selain itu, mengetahui faktor penyebabnya juga penting bagi anda untuk mengelakkan perut kembung setelah makan.

Mengapa perut saya kembung selepas makan?

Kembung selepas makan sebenarnya adalah keadaan biasa. Semasa mencerna makanan, tubuh menghasilkan gas. Di samping itu, anda juga menelan udara semasa makan atau minum. Udara kemudian memasuki saluran pencernaan dan mencetuskan ulser gastrik. Walaupun ini adalah perkara biasa, terdapat beberapa faktor yang boleh menyebabkan perut kembung setelah makan. Salah satu pencetus adalah makanan yang anda makan. Beberapa makanan yang boleh mencetuskan perut kembung setelah makan, termasuk:
  • epal
  • Selada
  • Bawang
  • Persik dan pir
  • Kacang
  • Susu dan turunannya
  • Sayur-sayuran salib seperti brokoli, kembang kol, dan kubis
Selain itu, perut kembung juga dapat menjadi gejala dari pelbagai keadaan kesihatan, dari sindrom iritasi usus hingga intoleransi makanan. Bersendawa biasanya dapat membantu melegakan penumpukan gas dan udara di saluran pencernaan.

Cara mengelakkan perut kembung selepas makan

Perut kembung sering menyebabkan rasa tidak selesa selepas makan. Untuk mengelakkan keadaan ini, terdapat beberapa tindakan yang boleh anda lakukan untuk mengelakkan rasa kembung setelah makan. Inilah cara untuk mengelakkan perut kembung selepas makan:

1. Hadkan pengambilan makanan pencetus

Karbohidrat, lemak, dan protein adalah jenis makanan yang boleh mencetuskan perut kembung setelah makan. Namun, anda tidak perlu mengelakkan makanan jenis ini sepenuhnya dan hanya membatasi bahagiannya pada waktu makan.

2. Jangan makan terlalu banyak makanan berserat

Makan makanan berserat terlalu banyak boleh menyebabkan anda berasa kembung setelah makan. Bagi sesetengah orang, makan makanan berserat tinggi dapat membuat badan mereka menghasilkan sejumlah besar gas. Beberapa contoh makanan yang tinggi serat termasuk kacang, buah (seperti epal dan oren), oat, dan brokoli.

3. Elakkan makanan berlemak

Tubuh memerlukan lebih lama untuk mencerna lemak daripada jenis makanan lain. Dalam prosesnya, lemak bergerak perlahan di saluran pencernaan sehingga berpotensi menyebabkan perut kembung. Untuk mengelakkan masalah ini, anda harus mengelakkan memakan makanan yang mengandungi lemak tepu seperti makanan goreng. Cuba gantikannya dengan pengambilan makanan dengan lemak tak jenuh, seperti alpukat dan biji-bijian.

4. Hadkan pengambilan minuman ringan

Minuman bertenaga mencetuskan penumpukan gas di dalam badan yang menjadikan perut kembung. Minuman ringan boleh membuat perut kembung setelah makan. Apabila anda mengambil minuman ringan, gas karbon dioksida yang terkandung di dalamnya akan terkumpul di dalam badan. Keadaan ini boleh menyebabkan sakit perut, terutamanya jika anda meminumnya dengan cepat.

5. Elakkan menggunakan garam dalam makanan

Mengonsumsi terlalu banyak garam boleh menyebabkan pengekalan air dan berpotensi menyebabkan perut kembung. Bukan hanya itu, mengambil terlalu banyak garam juga dapat menyebabkan sejumlah masalah kesihatan jangka panjang, salah satunya adalah hipertensi. Agar kadar natrium dalam badan tidak berlebihan, anda boleh mengganti garam dengan rempah untuk menjadikan makanan lebih sedap. Selain itu, elakkan juga memakan makanan yang diproses dan dibungkus kerana kedua produk ini biasanya mempunyai kandungan garam yang tinggi.

6. Makan dan minum perlahan-lahan

Makan dan minum dengan cepat dapat meningkatkan jumlah udara yang anda telan. Keadaan ini kemudian mencetuskan penumpukan gas di saluran pencernaan. Untuk mengelakkan masalah ini, makan dan minum perlahan-lahan tanpa tergesa-gesa.

7. Elakkan makanan yang boleh mencetuskan reaksi alergi atau intoleransi

Reaksi alergi dan intoleransi berpotensi menyebabkan kembung perut selepas makan. Oleh itu, sentiasa perhatikan ramuan yang digunakan untuk membuat makanan anda. Beberapa jenis makanan yang berpotensi mencetuskan reaksi alergi dan intoleransi dalam bentuk perut kembung termasuk fruktosa, laktosa, telur, gandum, dan gluten.

8. Elakkan mengunyah permen karet

Gula-gula getah membuat anda menelan banyak udara. Udara yang tertelan kemudian dapat menumpuk di saluran pencernaan dan berpotensi menyebabkan kembung dan kembung bagi sesetengah orang.

9. Jangan bercakap semasa makan

Bercakap sambil makan boleh meningkatkan potensi menelan udara. Keadaan ini menyebabkan penumpukan udara di saluran pencernaan, dan berpotensi mencetuskan perasaan kembung dan kembung di perut.

Bagaimana cara menghilangkan perut kembung dengan cepat?

Cara mengatasi perut kembung mesti disesuaikan dengan penyebabnya. Sekiranya dicetuskan oleh keadaan yang serius, anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Beberapa tindakan yang biasanya dilakukan untuk mengatasi perut kembung dengan cepat termasuk:
  • Minum halia

Halia boleh menghilangkan kembung dan kembung.Menurut kajian yang dilakukan pada tahun 2013, halia mempunyai pelbagai manfaat kesihatan, termasuk menghilangkan kembung. Keupayaan halia untuk menghilangkan kembung tidak dapat dipisahkan dari kandungan karminatif di dalamnya yang membantu mengurangkan lebihan gas di saluran pencernaan.
  • Bergerak

Melakukan senaman ringan dapat membantu mengurangkan penumpukan gas di dalam badan anda. Untuk melegakan perut kembung selepas makan, anda boleh melakukan senaman ringan seperti berjalan kaki.
  • Ambil makanan tambahan probiotik

Beberapa kajian klinikal menunjukkan bahawa pengambilan suplemen probiotik dapat membantu mengurangkan pengeluaran gas dan kembung pada orang yang mengalami masalah pencernaan. Walaupun begitu, anda harus berjumpa dengan doktor terlebih dahulu sekiranya anda ingin mengambil makanan tambahan tertentu. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Perut kembung selepas makan berlaku kerana penumpukan udara atau gas di saluran pencernaan. Sebagai usaha pencegahan, anda dapat melakukan tindakan mulai dari menghindari makanan yang mencetuskannya, makan dengan perlahan, hingga membatasi penggunaan minuman ringan. Namun, anda perlu berhati-hati kerana keadaan ini boleh muncul sebagai gejala masalah kesihatan yang serius. Oleh itu, disarankan agar anda berjumpa doktor untuk mengetahui punca sebenar keadaan yang anda alami. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai perut kembung selepas makan dan cara mencegahnya, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play .

Recent Posts