14 Cara Berkesan untuk Berlatih Jangan Pernah Berserah

Anda mungkin berada di titik di mana masalah terus muncul dan rasanya tidak ada jalan keluar. Di tengah beban ini, pemikiran juga mungkin timbul untuk menyerah dan lari dari tanggungjawab. Walaupun begitu, anda tidak boleh hanya berputus asa. Dalam hidup anda akan selalu menghadapi cabaran dan masalah dalam mencapai matlamat anda. Oleh itu, anda mesti mengembangkan sikap tidak sabar untuk mencapai kejayaan.

Bagaimana untuk tidak berputus asa?

Tidak bersusah payah tidak mudah, terutamanya jika anda sebelumnya adalah orang yang cepat menyerah. Namun, sikap tidak bersikap seperti otot dalam badan, semakin banyak anda melatih, semakin kuat hasilnya. Dengan usaha, latihan yang tekun, dan keinginan, anda dapat memilikinya. Untuk mula belajar untuk tidak berputus asa, anda boleh menggunakan beberapa cara berikut untuk berlatih:
  • Tetap optimis

Sentiasa berusaha berfikir secara optimis. Ini mungkin tidak mudah dilakukan pada masa-masa sukar, tetapi sikap optimis penting dalam mengembangkan sikap tidak pernah berputus asa untuk menjadikan anda orang yang kuat. Bersikap optimis bermaksud mengubah pemikiran anda. Sekiranya masalah sebelumnya menjadi bencana bagi fikiran anda, sekarang adalah masa untuk berfikir bahawa masalah yang anda alami hanyalah sementara dan anda dapat mengatasinya dengan kemampuan yang anda miliki.
  • Pisahkan perasaan anda dari masalah anda

Ketika kita berada dalam kesusahan, pemikiran dan perasaan kita sering terbawa-bawa untuk memikirkannya. Akibatnya kita tidak dapat menganalisis masalah secara objektif. Oleh itu, cubalah melatih diri anda untuk memisahkan emosi dari masalah. Caranya adalah dengan membayangkan bahawa anda adalah orang lain yang memerhatikan masalah tersebut. Bukan sebagai orang yang mengalami. Contohnya, apabila anda kecewa kerana tidak mendapat pekerjaan yang anda lamar, cuba jangan terperangkap dalam kekecewaan itu dan rasakan bahawa semua yang anda lakukan sia-sia. Tenang dan ingatkan diri anda bahawa terdapat banyak pekerjaan lain yang lebih sesuai dan ada. Selepas itu, cari peluang pekerjaan lain.
  • Membangunkan kemahiran menyelesaikan masalah

Setelah berjaya membuat penilaian objektif, buat senarai perkara yang boleh dilakukan untuk menyelesaikan masalah tersebut. Cuba strategi yang berbeza sehingga anda mendapat penyelesaian yang tepat.
  • Lakukan tindakan

Sikap tidak sabar harus ditunjukkan dalam tindakan. Menunggu masalah berakhir bukanlah pendekatan yang tepat. Anda perlu melakukan sesuatu untuk mengatasi cabaran yang anda hadapi. Tidak kira seberapa kecil tindakan penyelesaian yang anda ambil untuk mengatasi masalah ini dapat membina keyakinan anda bahawa anda dapat menyelesaikan masalah ini. Mula mengambil tindakan dari penyelesaian yang paling mudah dilakukan dan mempunyai kadar kejayaan yang tinggi. Tujuannya adalah agar anda tidak kecewa dan ingin menyerah ketika anda melihat usaha menyelesaikan masalah gagal.
  • Ingat perkara yang penting

Apabila anda ingin menyerah, ingatlah bahawa ada banyak perkara bermakna di sekitar anda yang patut diperjuangkan. Sebagai contoh, anda boleh memberitahu diri anda bahawa masalah ini mesti diselesaikan demi anak anda, ibu bapa anda, atau masa depan anda sendiri.
  • Percayalah pada kemampuan anda sendiri

Sangat mudah bagi anda untuk meragui kemampuan anda apabila cabaran sukar datang. Anda harus mengingatkan diri agar tidak pernah berputus asa kerana anda mempunyai kemampuan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi.
  • Hadapi cabaran dengan berani

Rasa takut adalah perkara semula jadi yang dialami oleh manusia, tetapi anda tidak harus cepat lari dari masalah yang dihadapi. Sebaliknya, anda mesti menghadapi ketakutan anda dengan keberanian. Menghadapi masalah kadangkala dapat mengurangkan ketakutan tersebut.
  • Bersyukurlah dengan apa yang telah anda capai

Jangan pernah berputus asa adalah sikap yang dapat ditanamkan dalam diri. Salah satu cara untuk tidak pernah berputus asa adalah dengan bersyukur dengan apa yang telah anda capai sejauh ini, tidak kira sekecil mana pun. Dengan bersyukur dan meraikan kejayaan ini, anda akan dapat mengumpulkan tenaga dalam mencapai pencapaian lain.
  • Jangan takut untuk gagal

Ramai orang takut akan kegagalan dan akhirnya menyerah. Walau bagaimanapun, anda tidak harus mengelakkan kegagalan ini tetapi belajar dari kesilapan yang telah dibuat untuk menjadi lebih baik. Beri emosi negatif yang dirasakan menjadi dorongan kuat dan sikap tidak sabar.
  • Terima perubahan

Anda tidak boleh bersikap kaku dan merasakan bahawa perkara-perkara harus berjalan lancar. Tidak ada yang pasti di dunia ini, jadi anda perlu menerima semua perubahan yang berlaku dan jangan pernah berputus asa dalam menghadapi setiap cabaran yang timbul. Dengan menerima perubahan, anda juga akan lebih bersedia menghadapi perkara-perkara yang mungkin berlaku.
  • Jaga diri anda

Penting untuk tidak berputus asa, tetapi menjaga kesihatan fizikal dan mental sama pentingnya. Walaupun anda berada dalam masalah, anda masih harus menjaga kesihatan dengan mengonsumsi makanan biasa, istirahat yang cukup, dan menyisihkan waktu untuk berehat sebentar.
  • Mencari kebijaksanaan

Mempunyai masalah tentu tidak menyenangkan, tetapi itu tidak bermakna masalahnya selalu negatif. Anda dapat mencari hikmah di sebalik masalah yang dihadapi.
  • Mempunyai hubungan sosial yang baik

Apabila anda berada dalam krisis dan ingin menyerah, cubalah membincangkannya dengan keluarga atau rakan terdekat anda. Keluarga dan rakan boleh menjadi dorongan, walaupun anda hanya memberitahu rungutan anda.
  • Semua akan berlalu

Adakah anda pernah mendengar ungkapan 'ribut akan berlalu'? Ungkapan-ungkapan ini memberi semangat kepada anda bahawa, semua masalah akhirnya dapat dilalui dan anda dapat mengembalikan masa-masa tenang itu. Seperti yang telah dikatakan, sikap tidak bertoleransi bukanlah sesuatu yang dapat dicapai dengan segera tetapi perlu sentiasa diasah. Teruskan mengasah sehingga anda boleh menjadi orang yang sukar. [[artikel yang berkaitan]] Sekiranya anda menghadapi masalah dan nampaknya tidak berputus asa, cuba berbincang dengan psikologi, psikiatri, atau kaunselor.

Recent Posts