Nilai CT, Penjelasan Ringkas, Fungsi dan Kesannya terhadap Diagnosis Covid-19

Sejak wabak Covid-19 merebak, kita telah mendengar banyak istilah baru dalam sektor kesihatan. Baru-baru ini istilah Ct Nilai menjadi tumpuan dalam banyak perbincangan. Sebenarnya, apa itu Ct Nilai?

Ct Nilai sebagai komponen ujian waktu sebenar RT-PCR

Di antara sebilangan kaedah untuk mendiagnosis COVID-19, tindak balas rantai polimerase transkripase terbalik masa nyata(rwaktu sebenarRT-PCR) adalah ujian yang pada masa ini dianggap paling tepat. Semasa anda menjalani peperiksaan, komponen penilaian yang disebut Ct (ambang kitaran) nilai akan diukur untuk mendapatkan idea berapa banyak zarah virus yang ada di dalam badan. Waktu sebenar RT-PCR itu sendiri adalah kaedah yang dapat mengesan kehadiran bahan genetik tertentu dari objek asing yang memasuki tubuh (patogen), termasuk virus. Prosedur merangkumi persampelan olehujian sapu,Ini adalah koleksi sampel cecair dari hidung dan tekak pesakit. Di makmal, sampel akan diproses menggunakan alat khas untuk membuang bahan genetik virus yang disasarkan. Dalam prosesnya, isyarat pendarfluor akan digunakan sebagai penanda ketika bahan genetik dikenal pasti. Agar dapat dikesan dengan lebih cepat, bahan genetik mestilah dalam bentuk DNA. Walau bagaimanapun, Coronavirus (SARS-CoV-2) yang menyebabkan COVID-19 hanya mengandungi RNA. Oleh itu, RNA virus akan ditukar atau diubah terlebih dahulu menjadi DNA menggunakan enzim yang disebut enzim transkripase terbalik. Selanjutnya, bahan genetik sasaran akan diperkuat menggunakan mesin PCR masa nyata sehingga dapat dikesan. Langkah ini dilakukan untuk mendapatkan maklumat genetik yang diperlukan untuk mencapai jumlah yang mencukupi untuk penilaian yang tepat. Oleh itu, proses penguatan perlu diulang sehingga membentuk satu kitaran. Semasa kitaran ini, bahan genetik dapat dilihat melalui isyarat pendarfluor. Umumnya tindakan penggandaan atau penguatan mempunyai had maksimum 40 kitaran. Pada titik tertentu, isyarat pendarfluor dalam proses penguatan akan terkumpul dan mencapai nilai ambang. Nilai ini kemudiannya akan ditafsirkan sebagai hasil positif pada ujian. Titik itu disebutnilai ambang kitaran atau CTnilai.

Pengiraan Nilai CT

Had pengiraan CT ditentukan oleh setiap pengeluar yang membuat alat atau kit ujian. Walaupun tidak semua pengeluar menggunakan had CT yang sama, secara umum, ambang CT melebihi 40, dengan penjelasan berikut:
  • Nilai CT kurang dari 29: hasil positif, menunjukkan tahap tinggi asid nukleik virus
  • Nilai CT 30-37: Hasil positif, menunjukkan jumlah asid nukleik virus yang sederhana
  • Nilai CT 38-40: Hasil positifnya lemah, menunjukkan sebilangan kecil asid nukleik virus, dan kemungkinan hasil pengesanannya adalah pencemaran dari persekitaran.
  • Nilai Ct 40 ke atas: Hasil negatif
Jadi dapat dilihat, semakin tinggi bilangan CT, semakin rendah kepekatan bahan genetik virus yang dikesan pada sampel pesakit.

CT Nilai dalam diagnosis COVID-19

Walaupun fungsi utamanya adalah memberikan hasil positif atau negatif pada sampel pesakit, nilai CT juga dapat menggambarkan jumlah zarah virus yang ada di dalam tubuh pesakit. Ini bermaksud, tahap berjangkit, atau kemampuan seseorang menyebarkan virus, juga dapat dinilai. Semakin tinggi skor CT seseorang, semakin rendah peluang mereka menyebarkan virus yang dijangkiti. Ini terbukti dengan kajian klinikal yang dilakukan pada tahun 2020. Pesakit yang mempunyai sampel dengan nilai CT di atas 34 terbukti tidak lagi dapat menyebarkan jangkitan. Dengan cara itu, beberapa doktor sering menggunakan nilai CT untuk menentukan bahawa pesakit boleh keluar dari hospital. Di samping itu, doktor juga dapat menentukan keperluan pesakit untuk mengasingkan diri, berdasarkan: Nilai CTV. Walau bagaimanapun, CT Nilai tidak boleh dijadikan rujukan utama untuk menentukan keparahan atau kekuatan jangkitan seseorang. Kerana, ada banyak faktor yang dapat mempengaruhi penilaian CT. Sebagai contoh, perkara teknikal yang berkaitan dengan kaedah persampelan, jumlah bahan genetik yang terdapat dalam sampel, kaedah pengekstrakan yang digunakan, serta alat atau kit PCR. Tidak ketinggalan, penyelidikan mengenai CT Nilai dan hubungan dengan tahap keparahan penyakit atau jangkitan dari COVID-19 adalah minimum. Oleh itu, diagnosis menyeluruh diperlukan dengan sangat berhati-hati dari doktor dengan mengambil kira sejarah perubatan pesakit dan penilaian CT Nilai sebagai komponen diagnosis.

Recent Posts