9 Tanda Kanser Payudara pada Ibu Menyusu (Anda Mempunyai?)

Ciri-ciri barah payudara pada ibu menyusu sering dikelirukan dengan tanda-tanda penyakit atau gangguan pada payudara. Kerana, kadang-kadang mereka mempunyai ciri yang serupa. Walau bagaimanapun, adalah fakta menarik untuk dijumpai, bukan hanya untuk bayi, penyusuan susu ibu juga dapat memberikan manfaat yang besar untuk ibu.

Penemuan barah payudara pada ibu menyusu

Ciri-ciri barah payudara pada ibu yang menyusui didapati meningkat setiap tahun. Berdasarkan kajian yang diterbitkan dalam American Journal of Preventive Medicine, ibu yang menyusu dianggap mempunyai risiko lebih rendah terkena barah payudara berbanding ibu yang tidak menyusui. Menurut data yang dikeluarkan oleh Globocan pada tahun 2018, barah payudara adalah jenis barah yang paling biasa dialami oleh wanita Indonesia. Jumlah kejadian barah payudara di negara ini terus meningkat, dan dicatat pada 58.256 kes baru. Melihat ini, adalah penting untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegah barah payudara, salah satunya adalah menyusu. Lalu, apa yang membuatkan penyusuan dapat mengurangkan risiko barah payudara?

Hubungan risiko barah payudara dengan ibu menyusu

Keputusan untuk menyusu atau tidak untuk menyusui adalah perkara yang sangat peribadi. Bagi anda yang tidak dapat memberikan susu ibu kepada bayi anda, pencegahan barah payudara tentunya dapat dilakukan dengan pelbagai cara lain, seperti menjaga gaya hidup sihat dan melakukan senaman secara teratur. Namun, bagi anda yang berpeluang memberi susu ibu secara langsung kepada si kecil anda, penyusuan susu ibu boleh menjadi salah satu langkah pencegahan barah payudara yang boleh anda lakukan. Berikut adalah faedah penyusuan susu ibu sebagai perlindungan terhadap risiko barah payudara.

1. Penyusuan susu ibu dapat mengurangkan pendedahan estrogen

Ciri-ciri barah payudara pada ibu yang menyusui dapat dicegah dengan penyusuan. Penyelidikan yang diterbitkan oleh American Institute for Cancer Research menunjukkan, ibu yang menyusui mempunyai risiko kanser payudara yang lebih rendah semasa pramenopause, begitu juga selepas menopaus. Penyusuan susu ibu selama enam bulan atau lebih juga dianggap memberi perlindungan tambahan kepada ibu. Penyusuan susu ibu menyebabkan perubahan hormon yang boleh melambatkan haid. Akibatnya, pendedahan kepada hormon estrogen dalam tubuh wanita akan berkurang. Estrogen adalah hormon yang dapat meningkatkan pertumbuhan sel barah.

2. Penyusuan susu ibu dapat mengubah tisu payudara

Penyusuan susu ibu dapat mengurangkan risiko ciri barah payudara pada ibu yang menyusui kerana menyingkirkan sel-sel yang rosak.Selain itu, ketika menyusu, tisu di payudara juga mengalami perubahan. Ini membantu tubuh menyingkirkan sel yang berpotensi untuk kerosakan DNA, sehingga mengurangkan risiko terkena barah payudara. Penyusuan susu ibu juga dipercayai dapat mengurangkan risiko ibu menghidap barah ovari atau ovari. Kerana, ini dapat mencegah ovulasi (persenyawaan). Semakin kurang anda berovulasi, semakin sedikit estrogen yang dihasilkan oleh badan anda, sehingga menghalang pertumbuhan sel-sel abnormal yang dapat berkembang menjadi sel barah.

Semakin lama anda menyusu, semakin rendah risiko anda mendapat barah payudara

Tempoh penyusuan dapat mengurangkan ciri-ciri barah payudara pada ibu yang menyusui.Susu ibu adalah sumber pemakanan utama bagi bayi. Pertubuhan Kesihatan Dunia (WHO) mengesyorkan penyusuan susu ibu secara eksklusif untuk bayi berusia 6 bulan. Penyusuan susu ibu juga disarankan untuk dilanjutkan sehingga anak berusia sekitar dua tahun, disertai dengan makanan pelengkap. Secara amnya, semakin lama ibu menyusu, semakin besar perlindungannya terhadap barah payudara. Risiko barah payudara dapat dikurangkan pada ibu yang menyusui selama satu setengah hingga dua tahun. Sebenarnya, penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal The American Journal of Clinical Nutrition mendapati bahawa risiko ciri barah payudara pada ibu yang menyusui di China boleh menurun sebanyak 63 peratus pada ibu yang menyusui sehingga enam tahun. Bilangan tahun adalah jumlah frekuensi ibu menyusui beberapa anak. Sebagai contoh, jika anda telah melahirkan tiga anak dan setiap anak disusui selama enam bulan, maka tempoh penyusuan dikira sebagai satu setengah tahun.

Kemungkinan ibu menyusu boleh mendapat barah payudara

Ciri-ciri barah payudara pada ibu yang menyusui muncul 3 peratus daripada semua pesakit barah. Walaupun sangat jarang, sebilangan kecil wanita dapat mengalami ciri-ciri barah payudara pada ibu yang menyusui. Ini bermaksud bahawa ibu yang menyusu boleh mendapat barah payudara. Nampaknya, peratusan ibu yang menyusui boleh mendapat barah payudara dianggarkan 3 peratus dari semua pesakit barah. Beberapa kajian dari National Cancer Institute menunjukkan bahawa risiko ciri barah payudara pada ibu yang menyusui lebih tinggi pada tahun-tahun selepas kehamilan dan kelahiran anak. Peningkatan risiko barah payudara pada ibu yang menyusui mungkin disebabkan oleh perubahan hormon semasa kehamilan. Sebelum mengetahui ciri-ciri barah payudara pada ibu yang menyusu, payudara yang menyusu umumnya kasar dan bergelombang kerana payudara penuh normal, dan saluran yang tersumbat sekali-sekala. [[berkaitan-artikel]] Adalah idea yang baik untuk selalu memperhatikan bagaimana payudara anda biasanya kelihatan dan mengenali tanda-tanda benjolan yang mencurigakan yang memerlukan perhatian perubatan. Ingat, ibu yang menyusu boleh mendapat barah payudara. Boleh jadi, ini adalah ciri barah payudara pada ibu menyusu. Semasa anda menyusu, anda lebih cenderung mempunyai pemahaman yang lebih baik mengenai bagaimana penampilan dan ukuran payudara anda. Walaupun begitu, melakukan pemeriksaan sendiri payudara di rumah secara teratur tidak boleh diabaikan. Ini supaya gejala barah payudara pada ibu menyusu dapat dikesan lebih awal. Biasanya, benjolan barah payudara yang membimbangkan pada ibu menyusu adalah penyakit yang tidak sembuh. Agar tidak salah faham, anda juga harus memahami jenis benjolan yang mungkin muncul di payudara. Secara amnya, benjolan bukan kanker akan terasa halus dan bulat, dan bergerak di payudara. Semasa memberi rawatan puting dan payudara semasa menyusu, kenal pasti beberapa ketulan yang sering disalah anggap sebagai tanda barah payudara:

1. Mastitis

Ciri-ciri barah payudara pada ibu menyusu sering disalah anggap sebagai mastitis.Mastitis adalah jangkitan pada tisu payudara yang disebabkan oleh bakteria atau saluran susu yang tersumbat. Gejala mastitis lain termasuk:
  • Sakit payudara yang teruk atau sensasi terbakar ketika menyusu.
  • Demam dengan suhu 38 darjah ke atas.
  • Tompok-tompok merah muncul pada kulit dengan bentuk yang menyerupai baji
  • Payudara terasa hangat, lembut, atau bengkak.
  • Sensasi panas dan sejuk.

2. Abses payudara

Sekiranya mastitis tidak dirawat, abses bernanah yang menyakitkan mungkin timbul. Ia mungkin kelihatan seperti benjolan bengkak merah dan panas. Walaupun ini adalah benjolan bukan kanker, anda harus segera berjumpa doktor agar kesannya tidak mencetuskan barah payudara.

3. Fibroadenoma

Fibroadenoma atau fibroadenoma payudara (FAM) adalah tumor bukan kanker yang boleh timbul di payudara. Fibroadenoma secara amnya akan muncul dicirikan oleh benjolan kecil di salah satu atau kedua payudara, yang terasa pejal dan mudah bergerak.

4. Galactocele

Galactocele (galactocele) adalah benjolan jinak pada payudara yang berlaku pada wanita menyusui. Galactocele muncul semasa anda hendak menghentikan proses penyusuan sehingga susu berhenti menghasilkan dan menyebabkan penyumbatan pada saluran susu di kawasan payudara. Galactocele secara amnya dicirikan oleh adanya benjolan di payudara yang tidak menyakitkan, pada satu atau kedua payudara, dan dalam bentuk satu atau beberapa jisim.

Gejala barah payudara pada ibu menyusu

Ciri-ciri barah payudara pada ibu menyusu dicirikan oleh puting rata.Ciri-ciri barah payudara pada ibu menyusu timbul kerana pengumpulan cecair. Perkara yang membezakan ciri-ciri mastitis dengan ciri-ciri barah payudara pada ibu menyusu adalah penampilan ketulan di sekitar payudara. Malangnya, lonjakan ini jarang diketahui oleh ibu yang menyusu. Untuk itu, kenali ciri-ciri barah payudara pada ibu menyusu yang boleh anda perhatikan:
  • Gatal berterusan.
  • Ruam kulit payudara menyerupai gigitan serangga.
  • Puting rata atau ke dalam.
  • Sebanyak 1/3 payudara bengkak dan merah.
  • Kulit payudara berwarna merah jambu, merah-ungu, atau kelihatan lebam.
  • Tekstur kulit payudara terasa bergerigi atau lubang kecil seperti kulit jeruk.
  • Payudara tiba-tiba membesar secara drastik.
  • Payudara terasa berat atau berat.
  • Kelenjar getah bening bengkak di kawasan di bawah lengan atau berhampiran tulang selangka.
[[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Ciri-ciri barah payudara pada ibu yang menyusu perlu diketahui. Ini kerana ketika menyusukan bayi, ibu juga mengalami ketulan dan sakit. Tanda-tanda ini juga sering dijumpai pada penyakit yang sering dijumpai ketika ibu menyusu, seperti mastitis, abses payudara, fibroadenoma, dan barah payudara. galactocele . Memang, penyelidikan mendapati bahawa penyusuan susu ibu dapat mengurangkan risiko barah payudara. Namun, tidak mustahil jika ibu yang menyusu boleh mendapat barah payudara. Perlu diingat, penyusuan bukan satu-satunya cara untuk mengurangkan risiko barah payudara pada ibu yang menyusui. Anda juga masih perlu menjaga kesihatan dengan bersenam secara teratur, dan makan makanan yang sihat dan berkhasiat. Sekiranya anda mengalami kesakitan pada payudara diikuti dengan benjolan atau tanda-tanda barah payudara yang lain pada ibu yang menyusu, segera hubungi doktor anda melalui sembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Sekiranya anda ingin memenuhi keperluan penjagaan kejururawatan anda, lawati Kedai Sihat untuk mendapatkan tawaran menarik. Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]

Recent Posts