Kosher Adakah Peraturan Halal-Haram untuk Yahudi, Apa yang ada di dalamnya?

Kosher adalah peraturan mengenai makanan yang betul untuk dimakan oleh orang Yahudi. Dalam bahasa Ibrani, halal bermaksud "layak". Bukan hanya jenis makanan, peraturan yang halal juga merangkumi proses membuat hidangan. Bagi orang Yahudi, halal bukan sekadar peraturan mengenai keselamatan atau kesihatan makanan. ia juga berkait rapat dengan nilai-nilai agama. Peraturan Kosher sangat komprehensif mengenai bagaimana makanan harus dihasilkan, diproses dan disediakan sebelum dimakan.

Ketahui peraturan yang halal

Daging ayam adalah halal. Peraturan mengenai halal terdapat dalam Taurat. Arahan untuk menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari juga disampaikan melalui mulut ke mulut dan melalui tradisi. Beberapa peraturan yang halal melarang gabungan jenis makanan tertentu, terutama daging dan produk tenusu. Terdapat 3 kategori makanan mengikut peraturan yang halal:
  • Daging (fleishig)

Kategori pertama adalah daging mamalia dan unggas dan produk dari kedua-duanya seperti tulang dan kaldu
  • Tenusu (milchig)

Produk tenusu yang termasuk dalam kategori kedua ini merangkumi susu, keju, mentega, dan yogurt
  • Pareve

Semua makanan yang tidak termasuk daging atau produk tenusu. Sebahagian daripadanya termasuk ikan, telur, dan makanan nabati. Menurut peraturan yang halal, makanan yang termasuk dalam kategori daging tidak boleh disajikan atau dimakan bersama dengan produk tenusu. Bukan itu sahaja, semua peralatan untuk memproses daging dan produk tenusu mestilah berbeza dan terpisah. Termasuk tempat mencuci peralatan juga mesti dipisahkan. Sekiranya seseorang yang mengikuti peraturan halal memakan daging, maka perlu menunggu sebentar sebelum memakan produk tenusu. Tempoh ini berbeza dalam julat 1-6 jam. Manakala makanan yang termasuk dalam kategori pareve dianggap berkecuali dan boleh dimakan bersama dengan daging atau produk tenusu. Tetapi sekali lagi, adalah perlu untuk mengesan bagaimana proses pembuatan menggunakan peralatan untuk memproses daging atau produk tenusu. Proses ini boleh mempengaruhi pengelasan makanan pareve. [[Artikel berkaitan]]

Makanan yang boleh dimakan mengikut yang halal

Pengkategorian makanan menurut halal adalah pada daging (fleishig), produk tenusu (milchig), dan ikan dan telur (pareve). Selanjutnya, peraturan halal tidak hanya berlaku untuk jenis makanan, tetapi dari penyembelihan hingga pemprosesan. Peraturan yang berlaku dalam halal adalah:

1. Daging (fleishig)

Istilah daging dalam konteks yang halal merujuk kepada daging segar beberapa jenis mamalia dan unggas. Produk turunan seperti kaldu, sos, atau tulang juga termasuk dalam kategori ini. Beberapa kriteria untuk memakan daging mengikut peraturan yang halal adalah:
  • Mesti berasal dari haiwan ruminan dengan kuku yang terpisah seperti lembu, domba, kambing, rusa, atau lembu
  • Bahagian yang dibenarkan untuk dimakan adalah bahagian firma terdahulu (depan) iaitu quadriceps, tulang rusuk, dan lamusir
  • Unggas yang boleh dimakan seperti ayam, ayam belanda, puyuh, merpati dan angsa
  • Proses penyembelihan mesti dilakukan oleh orang yang diperakui mengikut peraturan Yahudi
  • Daging mesti direndam sehingga tidak ada bekas darah sebelum dimasak
  • Alat untuk menyembelih atau memasak daging mestilah istimewa
  • Daging yang tidak termasuk yang halal adalah daging babi, arnab, tupai, unta, kanggaru, kuda, burung buas, dan potongan daging dari pintu belakang haiwan

2. Tenusu (milchig)

Peraturan untuk memakan produk tenusu seperti keju, susu, mentega, dan yogurt mesti memenuhi beberapa syarat untuk dianggap halal, termasuk:
  • Berasal dari haiwan yang halal
  • Tidak boleh dicampurkan dengan produk yang berasal dari daging seperti gelatin atau rennet (seperti dalam proses pembuatan keju keras)
  • Mesti diproses dengan alat yang berbeza dengan peralatan untuk memproses daging

3. Ikan dan telur (pareve)

Telur dan ikan dikelaskan di bawah pareve atau berkecuali dalam peraturan yang halal kerana tidak mengandungi daging atau tenusu. Peraturannya adalah:
  • Ikan dianggap halal jika berasal dari haiwan laut bersirip dan bersisik seperti tuna, salmon, ikan tenggiri, dan halibut.
  • Haiwan laut tanpa sirip dan sisik seperti ketam, udang, udang galah atau kerang dilarang
  • Boleh dimakan dengan daging atau produk tenusu
  • Telur dari ikan halal boleh dimakan selagi tidak ada jejak darah dan harus diperiksa terlebih dahulu dengan teliti
  • Gandum atau produknya diproses dianggap halal jika tidak ditambahkan produk yang berasal dari haiwan
Sementara itu, untuk penggunaan sayur-sayuran dan buah-buahan menurut peraturan yang halal, harus diperiksa dengan baik untuk tidak ada serangga atau larva sebelum dijual dan dimakan. Bukan itu sahaja, sayur-sayuran dan buah-buahan yang diproses dengan peralatan untuk memproses daging dan susu dianggap tidak halal. [[Artikel berkaitan]]

Bagaimana ia berbeza dengan makanan halal?

Istilah halal dan halal berbeza, termasuk proses pensijilan. Makanan yang disahkan halal tidak semestinya halal, dan sebaliknya. Hanya dalam konteks yang lebih besar, baik halal dan halal mengatur makanan dan pemprosesan yang dibenarkan dan tidak, berdasarkan peraturan Islam dan Yahudi.

Recent Posts