Ketahui 5 Warna Najis dan Penyakit di Sebalik itu

Tubuh kita dapat menunjukkan gejala keadaan tertentu dari banyak perkara, salah satunya adalah warna najis atau najis. Warna najis boleh berubah dari semasa ke semasa kerana keadaan tertentu. Oleh itu, penting untuk mengetahui apa maksud setiap warna najis anda. Warna najis dewasa umumnya berwarna coklat. Warna ini berasal dari apa yang anda makan dan berapa banyak hempedu di dalam najis anda. Bile adalah cecair yang dihasilkan oleh hati untuk mencerna lemak. Cecair pada mulanya berwarna kehijauan-kuning. Tetapi kerana proses pencernaan di mana terdapat pengaruh enzim dan zat lain, hempedu dapat berubah warna menjadi coklat.

Warna najis yang berbeza dan maknanya

Selain coklat, najis juga terdapat dalam pelbagai warna lain. Berikut adalah beberapa daripadanya:
  • Hijau

Najis dengan warna kehijauan masih dianggap normal. Walau bagaimanapun, jika najis itu berwarna coklat dan kemudian berubah menjadi hijau sepenuhnya, ada beberapa kemungkinan sebab. Pertama, anda mungkin makan terlalu banyak sesuatu yang hijau, sama ada sayur-sayuran atau makanan yang mengandungi pewarna hijau seperti ais krim atau kek tertentu. Keadaan ini juga boleh berlaku sekiranya anda mengambil makanan tambahan zat besi. Selain itu, sebab lain warna najis berwarna hijau adalah kerana anda mengalami cirit-birit. Cirit-birit menyebabkan pergerakan makanan di usus menjadi sangat cepat akibatnya, enzim pencernaan tidak memecah pigmen hempedu yang membuat najis berwarna coklat.
  • Kuning

Kuning adalah warna najis yang normal. Sebabnya, warna ini muncul kerana zat bilirubin yang dihasilkan oleh hati dan dikeluarkan melalui najis. Walau bagaimanapun, apabila ia terjadi pada orang dewasa dan disertai dengan tekstur berlemak dan bau yang sangat busuk, warna najis kuning boleh menjadi tanda terlalu banyak lemak pada najis. Ini boleh menjadi tanda bahawa tubuh anda tidak mencerna makanan dengan betul. Najis kuning boleh menjadi gejala gangguan penyerapan, seperti penyakit seliak. Sekiranya keadaan ini kerap berlaku, berjumpa doktor.
  • Putih atau pucat

Najis pucat atau keputihan (seperti dempul) boleh terjadi sebagai kesan sampingan pengambilan ubat tertentu, seperti ubat untuk cirit-birit dan barium. Barium adalah cecair putih yang anda minum sebelum melakukan sinar-X saluran pencernaan atas. Selain mengambil ubat dan barium, najis putih juga dapat menyebabkan kekurangan hempedu di dalam badan. Sebabnya, cecair ini akan memberikan warna coklat kepada najis. Kekurangan hempedu dalam tinja boleh menjadi tanda penyakit tertentu. Bermula dari batu empedu, tumor di pundi hempedu, atresia bilier, dan penyakit hati.
  • Hitam

Najis hitam adalah perkara biasa pada najis bayi yang baru lahir mekonium. Sekiranya keadaan ini berlaku pada orang dewasa, penyebabnya mungkin disebabkan oleh pengambilan sesuatu yang mengandungi pewarna hitam. Sebilangan makanan berwarna hitam, seperti blueberry dan licorice, boleh menjadikan warna najis juga hitam. Pengambilan ubat atau makanan tambahan tertentu juga boleh menjadikan najis menjadi hitam. Umumnya, ubat yang mengandungi bismut dan zat besi. Tetapi jika anda tidak makan makanan hitam atau ubat-ubatan tertentu, najis hitam boleh menjadi tanda gangguan pencernaan yang serius. Warna najis hitam boleh berarti terdapat pendarahan di bahagian atas saluran pencernaan anda. Pendarahan ini boleh menjadi tanda kecederaan, tumor, atau barah, di kawasan ini keadaan ini biasanya disertai dengan sakit perut, mual, dan muntah. Oleh itu, segera lakukan pemeriksaan oleh doktor.
  • Merah

Najis kemerahan boleh bermakna bahawa anda baru-baru ini makan makanan merah. Contohnya, bit, buah naga merah, jus tomato, atau makanan dengan pewarna merah. Tetapi jika anda tidak makan makanan merah, najis merah boleh bererti darah. Najis berdarah dapat menunjukkan pendarahan di saluran gastrointestinal bawah. Pendarahan boleh menjadi tanda sejumlah keadaan. Contohnya, keradangan usus besar, buasir, atau benjolan di saluran gastrointestinal bawah, seperti polip, tumor, atau barah. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Perubahan warna najis umumnya disebabkan oleh sesuatu yang anda makan. Sekiranya anda makan banyak pinggan merah, najis anda akan menjadi merah. Walau bagaimanapun, perubahan warna najis juga boleh menjadi gejala penyakit tertentu. Oleh itu, jika anda tidak mengambil sesuatu yang mencetuskan perubahan warna najis, segera berjumpa doktor. Pemeriksaan perubatan akan membantu doktor mencari penyebabnya agar rawatan yang sesuai dapat diberikan.

Recent Posts