Ketahui fungsi bronkus dalam tubuh manusia

Semasa anda bernafas melalui hidung atau mulut, udara mengalir melalui esofagus ke tiub udara (trakea) ke dahan, iaitu bronkus kanan dan bronkus kiri. Jadi, apa sebenarnya bronkus dan apakah fungsi bronkus ini dalam tubuh manusia? Bronchi (jamak yang disebut bronchi) adalah paru-paru yang terbentuk dari otot lembut dengan dinding tulang lembut yang menjadikannya dalam kedudukan stabil. Dilihat dari mikroskop, komponen bronkus sangat mirip dengan trakea. Fungsi utama bronkus adalah sebagai saluran udara semasa anda bernafas, tetapi organ ini juga mempunyai fungsi penting sebagai pengawal imuniti paru-paru. Apabila bronkus dijangkiti, pelbagai penyakit akan muncul di dalam badan anda, mulai dari bronkitis hingga bronkospasme.

Ketahui struktur bronkus

Bronchi adalah cabang saluran angin yang terletak selepas saluran angin (trakea) sebelum paru-paru. Bronchi adalah saluran yang memastikan udara mengalir dengan betul dari trakea ke alveoli. Selain menjadi jalan masuk dan keluarnya udara, fungsi bronkus adalah untuk mencegah jangkitan. Saluran bronkus bermula apabila trakea terbahagi kepada dua untuk membentuk bronkus kanan dan bronkus kiri (utama). Kedua-dua bronkus ini masing-masing membentuk cabang yang lebih kecil, dan kemudian tulang rawan tidak lagi dapat dilihat di bronkiol sehingga tiub ini berakhir di alveoli, di mana oksigen dan karbon dioksida ditukar. Bronkus kanan dan kiri sendiri mempunyai pelbagai perbezaan yang mencolok. Bronkus kanan lebih pendek daripada bronkus kiri dan kedudukannya lebih menegak. Sebaliknya, bronkus kiri lebih kecil dan lebih panjang daripada bronkus kanan.

Apakah fungsi bronkus?

Fungsi bronkus adalah:

1. Pastikan udara dari mulut atau hidung tiba di alveoli dengan bersih

Bronkus bertanggungjawab untuk mengatur berapa banyak udara yang dibenarkan memasuki paru-paru, memastikan oksigen masuk ke paru-paru, dan memastikan bahawa karbon dioksida berjaya dikeluarkan melalui mulut atau hidung.

2. Membantu membuang habuk dan zarah asing yang berisiko membahayakan paru-paru

Fungsi lain dari bronkus adalah menghilangkan dan membersihkan habuk, perengsa, dan lendir atau kahak yang berlebihan. Atas sebab ini, terdapat kelenjar di bronkus yang berperanan dalam mengeluarkan lendir dan memainkan peranan penting dalam sistem imun manusia. Lendir ini dapat memerangkap dan melumpuhkan mikroorganisma yang berpotensi membahayakan paru-paru dan saluran pernafasan secara umum. Selain itu, di dinding bronkus juga terdapat rambut halus (silia) yang mampu menyaring mikroba dan debu keluar dari saluran pernafasan anda.

3. Menghasilkan kahak untuk mencegah keradangan bronkus

Dinding bronkus yang menghasilkan kahak mempunyai peranan penting dalam menjaga kesihatan saluran pernafasan. Kahak yang dihasilkan oleh dinding bronkus dapat mengelakkan habuk dan zarah berbahaya lain daripada menyebabkan keradangan atau kerengsaan. Sputum menghalang habuk masuk ke paru-paru. Sekiranya kerengsaan berlaku, ia akan menyebabkan bronkus menghasilkan kahak lebih banyak sehingga tubuh akan berusaha mengusirnya dengan batuk.

Penyakit yang boleh mengganggu fungsi bronkus

Apabila terdapat mikroorganisma yang tidak dapat dinetralkan oleh bronkus, maka anda akan mengalami kesukaran bernafas. Masalah kesihatan yang biasanya mengganggu fungsi bronkus boleh menjadi akut atau kronik.

1. Bronkitis

Salah satu penyakit yang boleh mengganggu fungsi bronkus adalah bronkitis. Keadaan ini berlaku apabila bronkus membengkak dan meradang, menyebabkan anda batuk kahak yang mengganggu. Bronkitis akut adalah masalah pernafasan yang biasa terjadi pada manusia dan biasanya akan sembuh sendiri dalam beberapa minggu. Walau bagaimanapun, bronkitis juga boleh dikategorikan sebagai kronik jika tidak hilang dalam beberapa bulan atau pulih dengan cepat. Bronkitis kronik biasanya dicirikan oleh demam, batuk dengan kahak, sesak nafas, berdehit mencicit, sakit tekak, selsema yang tidak hilang.

2. Bronchiectasis

Penyakit yang boleh mengganggu fungsi bronkus seterusnya adalah bronchiectasis. Bronchiectasis adalah gangguan fungsi bronkus yang disebabkan oleh dinding bronkus yang membesar dan cedera. Gejala bronchiectasis yang paling biasa adalah anda sering mengalami sesak nafas secara tiba-tiba atau apa yang disebut sebagai eksaserbasi, yang sering diikuti oleh sesak nafas, keletihan, dan demam atau keringat sejuk. Gejala penyakit paru-paru yang paling biasa adalah batuk dengan kahak kuning atau hijau setiap hari, dan nafas yang berbunyi seperti bersiul. Apabila kerosakan fungsi bronkus sangat teruk, anda juga boleh mengalami muntah lendir disertai dengan darah atau disebut hemoptisis.

3. Bronkospasme

Bronkospasme adalah gangguan pernafasan yang berlaku ketika fungsi bronkus menyusut ketika anda aktif, termasuk latihan yang memicu reaksi asma. Gejala bronkospasme adalah kesukaran bernafas, batuk, sakit dan sesak di dada, dan bunyi bersiul ketika anda bernafas. Gejala ini biasanya muncul 5-20 minit selepas anda melakukan senaman yang berat.

4. Bronkiolitis

Bronkiolitis adalah gangguan fungsi bronkus yang berlaku apabila terdapat pembengkakan saluran udara kecil yang menjadi cabang bronkus aka bronkiol. Disfungsi bronkus paling kerap berlaku pada kanak-kanak dengan gejala yang serupa dengan selesema biasa. Walau bagaimanapun, penghidap bronkiolitis akan mengalami batuk, menggigil, dan kadang-kadang sesak nafas selama beberapa hari hingga berbulan-bulan. Sebilangan besar kanak-kanak akan menjadi lebih baik sendiri dan keadaan ini jarang menghendaki mereka tinggal di hospital.

5. Displasia bronkopulmonari

Disfungsi bronkus kronik juga sering mempengaruhi kanak-kanak, terutamanya bayi yang dilahirkan sebelum waktunya. Majoriti bayi baru lahir dengan displasia bronkopulmonari (BPD) lahir 10 minggu lebih awal, mempunyai berat lahir kurang dari 1 kg, dan paru-paru belum matang sehingga mereka harus menerima oksigen melalui tabung atau topeng oksigen. Walau bagaimanapun, bayi dengan BPD dapat bertahan dengan rawatan intensif. Setelah dinyatakan sembuh, ibu bapa dapat mencegah BPD kambuh atau berkembang menjadi komplikasi dengan memastikan anak itu menjalani diet yang sihat dan berkhasiat, dan tidak merokok di sekitar anak. [[artikel berkaitan]] Untuk mengekalkan fungsi bronkus, anda perlu mengamalkan gaya hidup sihat, seperti makan makanan berkhasiat, bersenam secara teratur, untuk mengelakkan merokok dan pelbagai bahan lain yang boleh merosakkan paru-paru anda. Dengan ini, fungsi bronkus dalam badan anda dapat berfungsi dengan optimum.

Recent Posts