8 Tahap Umum Pembangunan Keluarga

Sama ada kita menyedarinya atau tidak, setiap keluarga mengalami perkembangan kematangan seperti manusia secara individu. Keadaan ini juga dikenali sebagai tahap perkembangan keluarga yang secara luas dapat dibahagikan kepada lapan fasa. Tahap perkembangan keluarga adalah cabaran emosi dan intelektual yang mesti dihadapi oleh keluarga. Sebuah keluarga akan berkembang dari segi usia perkahwinan serta penambahan ahli keluarga baru melalui kehadiran keturunan. Ahli keluarga harus belajar kemahiran pada setiap peringkat perkembangan keluarga. Masalahnya, tidak semua tahap keluarga dapat dilalui dengan lancar, terutama jika ada situasi yang membebankan keluarga, seperti masalah kewangan, penyakit kronik yang menyerang anggota keluarga, hingga mati.

Mengetahui tahap perkembangan keluarga

Tahap perkembangan keluarga bermula ketika pasangan memulakan kehidupan baru dalam perkahwinan dan berakhir ketika mereka memasuki kategori orang tua. Secara terperinci, berikut adalah tahap perkembangan keluarga menurut Duvall (seorang psikologi) yang hampir dilalui oleh setiap keluarga di dunia:

1. Tahap pasangan suami isteri dan tidak mempunyai anak (keluarga permulaan)

Pada peringkat ini, lelaki dan wanita akan saling menyesuaikan diri dengan sifat setiap individu yang baru sahaja berkahwin. Tugas pengembangan dalam fasa ini adalah:
  • Mengeratkan hubungan intim dan memuaskan
  • Bincangkan visi dan misi keluarga, termasuk rancangan untuk mempunyai anak atau menangguhkannya
  • Jaga hubungan baik dengan setiap keluarga suami dan isteri.

2. Tahap kelahiran anak pertama (keluarga beranak)

Tahap ini berlaku ketika suami isteri sedang hamil anak pertama. Tahap perkembangan keluarga ini akan berlangsung sehingga anak itu dilahirkan dan berumur sehingga 30 bulan. Tugas pengembangan dalam fasa ini adalah:
  • Bersedia untuk menjadi ibu bapa
  • Menyesuaikan diri mengikut peranan ibu bapa baru
  • Kekalkan hubungan yang memuaskan dengan pasangan anda.

3. Keluarga dengan anak sekolah (keluarga dengan kanak-kanak prasekolah)

Tahap perkembangan keluarga ini bermula ketika anak berusia 2.5 tahun hingga 5 tahun. Pada fasa ini, beberapa keluarga juga mulai mempunyai anak kedua, jadi ibu bapa harus membahagikan fokus antara menyediakan keperluan anak-anak sekolah dan keperluan anak kedua mereka yang masih bayi. Pada fasa ini, tugas anda sebagai ibu bapa adalah:
  • Menjamin keselamatan setiap ahli keluarga
  • Membantu anak-anak untuk bersosial
  • Sesuaikan diri dengan bayi yang baru lahir sambil memenuhi keperluan anak-anak lain
  • Menjaga hubungan yang sihat, baik dalam keluarga dan dengan masyarakat
  • Perkongsian masa untuk individu, pasangan, dan anak-anak.

4. Keluarga dengan anak sekolah (keluarga dengan anak-anak)

Tahap keluarga ini boleh dikatakan tahap perkembangan dengan aktiviti yang paling sibuk. Pada masa ini, anak sulung akan berumur 6-12 tahun dengan aktiviti yang kuat, begitu juga dengan ibu bapa yang harus bekerja atau melakukan aktiviti dengan agenda mereka sendiri. Tugas ibu bapa dalam fasa ini serupa dengan tahap keempat, misalnya, membantu anak-anak menyesuaikan diri dengan persekitaran dan menjaga keakraban dengan pasangan mereka. Sementara itu, tugas tambahan lain adalah mempersiapkan keperluan dan kos sara hidup yang semakin meningkat.

5. Keluarga dengan remaja (keluarga dengan remaja)

Remaja di sini adalah kanak-kanak berumur antara 13 tahun hingga 19-20 tahun. Tahap perkembangan keluarga ini dapat menjadi lebih pendek jika anak pertama yang berusia remaja memutuskan untuk tinggal terpisah dari ibu bapanya, misalnya, mendapat pendidikan di luar kota. Selain menjaga keharmonian keluarga, tahap perkembangan keluarga ini juga mencabar ibu bapa untuk membina komunikasi yang baik dengan anak-anak mereka. Ibu bapa mesti memberi kebebasan kepada anak-anak, tetapi juga memberikan tanggungjawab sesuai dengan usia dan kemampuan anak.

6. Keluarga dengan anak dewasa (melancarkan keluarga pusat)

Tahap perkembangan keluarga ini bermula apabila anak pertama memutuskan untuk meninggalkan rumah ibu bapa. Oleh itu, ibu bapa ditugaskan untuk membantu anak-anak untuk berdikari sambil mengatur semula peranan mereka dalam rumah tangga dengan anggota keluarga yang tinggal.

7. Keluarga pertengahan umur (keluarga usia pertengahan)

Peringkat keluarga ini memasuki tempoh terakhir ketika anak terakhir telah meninggalkan rumah atau ibu bapa mendekati persaraan. Pada fasa ini, tugas utama anda adalah menjaga kesihatan dengan gaya hidup sihat, diet seimbang, senaman teratur, menikmati hidup, sambil menjaga keharmonian dengan pasangan anda.

8. Keluarga tua

Akhirnya, tahap perkembangan keluarga akan memasuki kategori orang tua apabila sepasang suami isteri telah bersara sehingga salah seorang daripada mereka meninggal dunia. Pada masa inilah suami dan isteri ditugaskan untuk saling menjaga dan menjaga hubungan baik dengan anak-anak dan masyarakat sosial. Apabila tahap perkembangan keluarga belum dipenuhi, cari tahu tentang tugas pengembangan keluarga yang belum dipenuhi dan halangan mengapa tugas-tugas ini tidak dapat dipenuhi. [[Artikel berkaitan]]

Menjaga keharmonian keluarga

Melangkah ke tahap perkembangan keluarga tentunya tidak selalu mudah. Mungkin terdapat pelbagai konflik yang berlaku. Untuk mengekalkan keluarga yang harmoni, perkara berikut mesti dilakukan:
  • Berkomunikasi
  • Utamakan keluarga
  • Saling menghormati
  • Berkongsi cerita
  • Menghabiskan masa bersama
  • Saling menghargai antara satu sama lain
  • Saling tolong menolong
  • Tangani masalah dengan baik.
Mempunyai keluarga yang harmoni dapat mewujudkan kebahagiaan bersama agar kehidupan akan terasa lebih indah.

Catatan dari SehatQ

Lapan peringkat perkembangan keluarga di atas umumnya dilalui oleh kebanyakan keluarga di Indonesia. Dengan memahami tahap-tahap ini, semoga anda dapat melaluinya dengan lebih bersedia pada masa akan datang.

Recent Posts